Pujian Hakim Arief Hidayat yang Sebut Ketua MK Negarawan

Kompas.com - 26/07/2019, 16:19 WIB
Ketua Mahkamah Konsititusi (MK) Anwar Usman (tengah) didampingi dua hakim konstitusi Enny Nurbaningsih (kiri) dan Arief Hidayat (kanan) memimpin sidang pendahuluan sengketa hasil Pemilu Legislatif 2019 di gedung MK, Jakarta, Rabu (10/7/2019). Sidang tersebut beragendakan pemeriksaan pendahuluan terkait Perselisihan Hasil Pemilihan Umum DPR-DPRD Provinsi Daerah Khusus Ibu Kota jakarta (DKI Jakarta) Tahun 2019.  ANTARA FOTO/Reno Esnir/ama. ANTARA FOTO/RENOKetua Mahkamah Konsititusi (MK) Anwar Usman (tengah) didampingi dua hakim konstitusi Enny Nurbaningsih (kiri) dan Arief Hidayat (kanan) memimpin sidang pendahuluan sengketa hasil Pemilu Legislatif 2019 di gedung MK, Jakarta, Rabu (10/7/2019). Sidang tersebut beragendakan pemeriksaan pendahuluan terkait Perselisihan Hasil Pemilihan Umum DPR-DPRD Provinsi Daerah Khusus Ibu Kota jakarta (DKI Jakarta) Tahun 2019. ANTARA FOTO/Reno Esnir/ama.

JAKARTA, KOMPAS.com - Hakim Mahkamah Konstitusi ( MK) Arief Hidayat memuji Ketua MK Anwar Usman sebagai sosok negarawan.

Hal ini disampaikan Arief di tengah-tengah persidangan sengketa hasil pemilu legislatif, Jumat (26/7/2019).

Saat itu, Anwar Usman baru saja kembali ke ruang sidang setelah 3,5 jam absen lantaran pergi berobat ke rumah sakit.

Baca juga: Saat Hakim MK Tolak Ajakan Makan Saksi dalam Persidangan...

"Alhamudilah saya sudah kembali dari rumah sakit. Jadi setelah sampai rumah sakit, yang terbayang wajah bapak-bapak, ibu-ibu ini, jadi saya kembali lagi," kata Anwar di Gedung MK, Jakarta Pusat, Jumat.

Mendengar ucapan Anwar, Arief menimpali. Ia menyebut Anwar adalah contoh hakim konstitusi yang punya sifat negarawan.

"Jadi inilah contohnya hakim MK negarawan. Sebetulnya izin sampai sidang selesai juga enggak ada masalah, tapi bentuk tanggung jawab negarawan sakit saja masih bisa," kata Arief.

Anwar hanya tersipu tanpa berkata apa-apa.

Baca juga: Kelakar Hakim MK, Minta Peserta Sidang yang Kalah Tak Menyumpah

Arief melanjutkan kalimatnya. Ia bercerita, pernah suatu waktu Hakim MK lainnya, I Dewa Gede Palguna, memeriksa perkara dalam kondisi sakit. Kala itu, Palguna bersidang dengan tangan masih diinfus.

"(Hakim) masih menjalankan tugasnya karena bentuk tanggung jawab, negarawan," ujar Arief.

Arief lantas meminta seluruh peserta sidang supaya mendoakan sembilan hakim MK selalu sehat hingga selesai memutus perkara pemilu legislatif. Permintaan Arief serempak dijawab 'amin' oleh seisi ruangan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X