Kompas.com - 26/06/2019, 23:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Ketua Umum PPP Romahurmuziy (Romy) mengaku beberapa kali ditanya Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dan seorang tokoh pondok pesantren di Jawa Timur Asep Saifuddin Chalim, soal perkembangan nominasi Haris Hasanuddin sebagai Kakanwil Kementerian Agama Jawa Timur.

Menurut Romahurmuziy, Khofifah dan Asep adalah dua orang yang sejak awal merekomendasikan nama Haris untuk maju sebagai Kakanwil Kemenag Jawa Timur. Hal itu yang juga ia teruskan ke Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin.

"Saya menyampaikan bahwa jujur saja beberapa kali baik Bu Khofifah dan Kiai Asep menanyakan ke saya bagaimana perkembangan nominasi saudara Haris," kata Romy di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Rabu (26/6/2019) malam.

Baca juga: Romahurmuziy Sempat Terima Tas Hitam Berisi Rp 250 Juta dari Haris Hasanuddin

"Bahkan dalam satu kesempatan Kiai Asep menelepon saya kurang lebih beliau menyampaikan sedang umrah di Mekkah dan menanyakan tentang bagaimana nominasi saudara Haris," lanjutnya.

Romy mengaku hanya menyampaikan ke Asep bahwa proses seleksi jabatan yang melibatkan Haris ada prosedurnya. Ia mengaku sudah tidak mengikuti lebih intens proses seleksi tersebut.

Ia juga mengaku mengusulkan nama Amin Mahfud sebagai Kakanwil Kemenag Jawa Timur. Amin merupakan Kepala Bagian Tata Usaha Kanwil Kemenag Jawa Timur.

Baca juga: Menag Lukman Mengaku Dapat Masukan dari Khofifah soal Haris Hasanuddin Lewat Romahurmuziy

Setelah menyampaikan informasi terkait usulan dirinya serta usulan dari Khofifah-Asep, kata Romy, Lukman tak memberi respons apapun.

"Waktu mengusulkan saudara Amin sebagai Plt saja tidak diterima Menteri waktu itu. Jadi saya agak males meneruskan usulan kembali. Tapi karena tadi, jujur saya menghormati Bu Khofifah, saya menghormati Kiai Asep, saya hanya menyampaikan ke Pak Menteri," ujar Romy.

"Kalau saya cenderung Amin, tetapi saat yang sama Bu Khofifah dan Kiai Asep terus meminta ke saya agar bisa mendorong Pak Haris. Kira-kira begitu bahasanya," sambungnya.

Baca juga: Menag Lukman Ungkap Sumber Uang 30.000 Dollar AS yang Disita KPK dari Ruang Kerjanya

Dalam kasus ini, Haris didakwa menyuap mantan Ketua Umum PPP Romahurmuziy atau Romy dan Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. Haris memberikan uang Rp 325 juta kepada Romy dan Lukman Hakim.

Menurut jaksa, pemberian uang itu patut diduga karena Romy dan Lukman Hakim melakukan intervensi baik langsung maupun tidak langsung terhadap proses pengangkatan Haris sebagai Kepala Kanwil Kemenag Jatim. Sebab, Haris saat itu tak lolos seleksi karena ia pernah dijatuhi sanksi hukuman disiplin.

Kompas TV Komisi Pemberantasan Korupsi kembali memeriksa Romahurmuziy alias Romi, tersangka suap seleksi jabatan di lingkungan Kementerian Agama. Pemeriksaan Romi untuk mendalami perannya dalam kasus dugaan suap di Kemenag. Sebelumnya Romy dipanggil KPK pada Rabu lalu pasca dibantarkan di RS Polri Jakarta Timur.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.