Dalam 2-3 Hari ke Depan, KPU Keluarkan Keputusan soal OSO

Kompas.com - 04/12/2018, 14:25 WIB
Ketua KPU RI Arief Budiman dalam acara KPU Goes to Campus di Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Senin (15/10/2018). KOMPAS.com/ANDI HARTIKKetua KPU RI Arief Budiman dalam acara KPU Goes to Campus di Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Senin (15/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemilihan Umum ( KPU) sudah mengantongi keputusan terkait pencalonan Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang (OSO) sebagai anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD).

Keputusan itu diambil melalui mekanisme rapat pleno KPU yang digelar pada Senin (3/12/2018) malam.

Saat ini, surat keputusan tengah disusun, dan diharapkan selesai dalam 2-3 hari ke depan.

"Rumusan teknisnya kan tinggal dirumuskan. Dicari pasalnya pasal berapa, dasar hukumnya apa. Sedang kami kerjakan ya, itu butuh waktulah," ujar Ketua KPU Arief Budiman, di Kantor KPU, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (4/12/2018).

Baca juga: Kalau Mau Tetap Mencalonkan DPD, OSO Harus Patuh Konstitusi

Arief menjelaskan berdasarkan rapat pleno, KPU memutuskan untuk melaksanakan konstitusi.

KPU akan menjalankan putusan MK yang mengatur bahwa anggota partai politik dilarang rangkap jabatan sebagai anggota DPD.

Aturan ini juga menjadi dasar KPU dalam membuat Peraturan KPU (PKPU) nomor 26 tahun 2018.

Meski demikian, KPU tak mengabaikan putusan Mahkamah Agung (MA). KPU juga akan melaksanakan putusan Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) yang memerintahkan memasukkan OSO ke dalam Daftar Calon Tetap (DCT) anggota DPD Pemilu 2019. Namun, ada syarat yang harus dipenuhi.

"Jadi (putusan MA dan PTUN) dijalankan dengan syarat 1, 2, 3, jadi semua dijalankan. Kalau saya tidak membuka ruang untuk memasukkan (OSO ke DCT), berarti saya tidak menjalankan (putusan PTUN). Kan di situ (putusan PTUN) kan perintahnya suruh masukkan (OSO ke DCT). KPU jalankan, masukkan (OSO ke DCT), tapi ada syaratnya sebagaimana diputuskan dalam putusan MK," kata Arief.

Baca juga: KPU Segera Putuskan Pencalonan OSO sebagai Calon DPD

Persyaratan ini akan diatur dalam surat keputusan yang sedang dirumuskan KPU.

Sebelumnya, KPU mencoret Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang (OSO) sebagai calon anggota DPD lantaran tidak menyerahkan surat pengunduran diri dari partai politik.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X