Kompas.com - 03/07/2018, 20:41 WIB
Pilkada Walikota dan Wakil Walikota Tangerang hanya diikuti calon tunggal yakni pasangan Arief R Wismansyah dan Sachrudin, selain di Kota Tangerang calon tunggal juga terjadi di Kabupaten Tangerang dan Lebak yang kesemua ada di Provinsi Banten. ANTARA FOTO/MUHAMMAD IQBALPilkada Walikota dan Wakil Walikota Tangerang hanya diikuti calon tunggal yakni pasangan Arief R Wismansyah dan Sachrudin, selain di Kota Tangerang calon tunggal juga terjadi di Kabupaten Tangerang dan Lebak yang kesemua ada di Provinsi Banten.

JAKARTA, KOMPAS.com - Adanya fenomena calon kepala daerah tunggal, yang melawan kotak kosong, dalam Pilkada Serentak 2018 menimbulkan harapan agar mereka tidak terpilih.

Sebab, jika terpilih maka tata kelola pemerintahan akan terganggu.

Pengamat Politik Universitas Sam Ratulangi Ferry Daud Liando mengatakan, jika calon tunggal menang maka tidak ada kelompok oposisi yang berfungsi mengkritisi jalannya pemerintahan.

“Kalau parpol-parpol mengusung pada salah satu calon siapa yang akan mengawasi pemerintahan,” kata Pengamat Pemilu Komunitas Pemerhati dan Pers Peduli Pemilu dan Demokrasi (KORELASI) tersebut di Kantor Bawaslu, Jakarta, Selasa (3/7/2018).

Baca juga: KPU Sebut PPK Tamalate Banyak Ubah Suara Kotak Kosong ke Calon Tunggal

“Salah satu tata kelola pemerintah yang baik harus ada check and balances yang baik atau tata kelola pengawasan,” katanya melanjutkan.

Daerah yang memiliki calon tunggal salah satunya ada di Pilkada Makassar. Selain itu, ada 15 daerah lain yang hanya memiliki satu pasangan calon. Mereka didukung antara 6 sampai 12 parpol.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Peneliti Kepemiluan Universitas Sam Ratulangi Manado, Ferry Daud Liando dalam diskusi di Kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI, Jakarta, Rabu (21/3/2018).KOMPAS.com/ MOH NADLIR Peneliti Kepemiluan Universitas Sam Ratulangi Manado, Ferry Daud Liando dalam diskusi di Kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI, Jakarta, Rabu (21/3/2018).

Baca juga: Tiga daerah di Banten Lawan Kotak Kosong, Gubernur Halim Singgung Mahar Politik

Ferry juga mengatakan, dalam prinsip demokrasi harus ada sifat kompetisi. Sehingga, kata dia, ketika Pilkada kemarin hanya calon tunggal telah melanggar prinsip demokrasi.

"Bagaimana mungkin ada prinsip demokrasi kalau lawannya calon tunggal," ucap Ferry.

 

Pilkada 2020

Lebih lanjut, Ferry menjelaskan, jika nantinya suara calon tunggal kalah dibanding kotak kosong berdasarkan hasil perhitungan KPU, maka pasangan calon yang kalah boleh mencalonkan lagi dalam pemilihan berikutnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.