Isi Kuliah Umum di Harvard, Ini yang Diceritakan Susi Pudjiastuti...

Kompas.com - 14/03/2018, 20:34 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti di atas Kapal Pengawas Perikanan yang bersandar di Pelabuhan SKPT Selat Lampa, Senin (29/1/2018) Yoga Hastyadi WidiartantoMenteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti di atas Kapal Pengawas Perikanan yang bersandar di Pelabuhan SKPT Selat Lampa, Senin (29/1/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mendapatkan kehormatan mengisi kuliah umum di Harvard Kennedy School, Cambridge, Amerika Serikat, Senin (11/3/2018).

Dalam forum itu, Susi memaparkan soal 'the State of Fisheries in Indonesia and Beyond'.

Kuliah umum  ini merupakan kali kedua bagi Susi, setelah pada 2016 ia memberikan kuliah umum dengan materi yang sama.

Sekitar dua jam, Susi memaparkan berbagai upaya Kementerian Kelautan dan Perikanan untuk mencapai tiga hal dalam pembangunan kelautan dan perikanan, yakni kedaulatan, keberlanjutan, dan kesejahteraan.

Baca juga: Menteri Susi dan Pengusaha Perikanan Nasional Hadiri Pameran di AS

Pada awal sesi, Susi menceritakan persoalan yang dihadapi saat awal menjadi menteri.

"Hasil penelitian menunjukkan, dalam rentang 2003 hingga 2013, kami kehilangan hampir 50 persen nelayan kami. Kenapa? Karena hampir tidak ada lagi ikan," ujar Susi, di depan para mahasiswa mancanegara, sebagaimana dikutip dari siaran pers resmi KKP, Rabu (14/3/2018).

Susi mengaku pernah mengalaminya sendiri. Semasa kecil dan tinggal di Pantai Selatan Jawa, kata Susi, nelayan di sana masih bisa menangkap 10 hingga 20 ton hasil laut, mulai dari ikan hingga udang.

"Tapi tiba-tiba di awal 2001 tangkapan mulai sedikit, hampir tak ada sama sekali," lanjut Susi yang berasal dari Pangandaran, Jawa Barat itu.

Awalnya, masyarakat tidak menyadari mengapa hasil tangkapan semakin menurun. Sebagian besar berpikir bahwa  ikan di perairan sudah habis ditangkapi nelayan Indonesia. Akan tetapi, hal itu bukan satu-satunya penyebab.

Baca juga: Menteri Susi: Yang Buang Sampah Sembarangan, Tenggelamkan!

Penyebab utama adalah beroperasinya nelayan asing yang menangkap ikan dalam jumlah sangat besar.

"Legalisasi penangkapan ikan oleh kapal asing di Indonesia adalah alasannya," kata Susi.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Silaturahmi Politik, Golkar-PKS Bahas Pilkada 2020 dan Omnibus Law

Silaturahmi Politik, Golkar-PKS Bahas Pilkada 2020 dan Omnibus Law

Nasional
Tito Karnavian Sindir Kepala Daerah yang Tak Peduli pada Perpustakaan

Tito Karnavian Sindir Kepala Daerah yang Tak Peduli pada Perpustakaan

Nasional
Audiensi dengan Korban First Travel, Komisi VIII: Negara Bisa Digugat

Audiensi dengan Korban First Travel, Komisi VIII: Negara Bisa Digugat

Nasional
Anggota Komisi I Sebut Ada Potensi 'Abuse of Power' dalam RUU Perlindungan Data Pribadi

Anggota Komisi I Sebut Ada Potensi "Abuse of Power" dalam RUU Perlindungan Data Pribadi

Nasional
Politikus Demokrat Usul Panja Harun Masiku, KPK Fokus Tuntaskan Penyidikan

Politikus Demokrat Usul Panja Harun Masiku, KPK Fokus Tuntaskan Penyidikan

Nasional
Periksa Tersangka Kasus Korupsi di Kemenag, Ini yang Didalami KPK

Periksa Tersangka Kasus Korupsi di Kemenag, Ini yang Didalami KPK

Nasional
Airlangga Tak Persoalkan Jokowi Bicara Reshuffle Kabinet ke Pegiat Medsos

Airlangga Tak Persoalkan Jokowi Bicara Reshuffle Kabinet ke Pegiat Medsos

Nasional
Ini Hasil Penggeledahan Rumah Warga di Batan Indah Terkait Radiasi Nuklir

Ini Hasil Penggeledahan Rumah Warga di Batan Indah Terkait Radiasi Nuklir

Nasional
KPK Geledah Apartemen yang Diduga Tempat Nurhadi Bersembunyi, tetapi Nihil

KPK Geledah Apartemen yang Diduga Tempat Nurhadi Bersembunyi, tetapi Nihil

Nasional
Telusuri Aset Para Tersangka Kasus Jiwasraya, Kejagung Minta Keterangan 17 Bank

Telusuri Aset Para Tersangka Kasus Jiwasraya, Kejagung Minta Keterangan 17 Bank

Nasional
Mendagri Ungkap Ada Anggaran Daerah yang Disimpan di Bank, Berharap Deposito

Mendagri Ungkap Ada Anggaran Daerah yang Disimpan di Bank, Berharap Deposito

Nasional
Menkominfo: Ada 127 Hoaks di Indonesia soal Virus Corona, Salah Satunya Menular Lewat Nyamuk

Menkominfo: Ada 127 Hoaks di Indonesia soal Virus Corona, Salah Satunya Menular Lewat Nyamuk

Nasional
Mahfud Sebut Koordinasi Pembangunan Papua Akan Lebih Terarah

Mahfud Sebut Koordinasi Pembangunan Papua Akan Lebih Terarah

Nasional
Polisi Periksa 17 Saksi Terkait Limbah Radioaktif di Tangerang Selatan

Polisi Periksa 17 Saksi Terkait Limbah Radioaktif di Tangerang Selatan

Nasional
Malaysia Belajar Pengelolaan Laporan Harta Pejabat ke KPK

Malaysia Belajar Pengelolaan Laporan Harta Pejabat ke KPK

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X