Kompas.com - 12/12/2017, 10:37 WIB
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Menjelang perayaan Natal dan Tahun Baru 2018, Polri melakukan pengamanan pada tiga fokus, yakni ancaman terorisme, kelancaran arus mudik, serta stabilitas harga pangan.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian menyampaikan, Polri mengantisipasi adanya serangan terorisme saat perayaan Natal dan pergantian tahun. Pasalnya, serangan terorisme pernah terjadi di Indonesia saat malam Natal.

"Sampai hari ini tidak ada ancaman aksi terorisme. Tetapi kami bekerja tidak ingin sampai kecolongan," kata Tito usai menjadi inspektur upacara kenaikan pangkat perwira Polri, di Gedung Rupatama, Mabes Polri, Jakarta, Selasa (12/12/2017).

"Kami melakukan langkah-langkah terlebih dahulu, dengan penangkapan, pendekatan soft, dan lain-lain," ujar dia.

(Baca juga: Polisi Petakan Lokasi Rawan Saat Natal dan Tahun Baru)

Selain terorisme, Polri juga mewaspadai arus mudik dan arus balik libur Natal dan Tahun Baru karena polanya sedikit berbeda dari perayaan Idul Fitri. Tito memperkirakan, pada perayaan Natal ini, masyarakat kemungkinan akan mulai mudik setelah hari-H.

Pada perayaan Idul Fitri, masyarakat biasanya mudik jauh-jauh hari sebelum hari-H, sehingga bisa melangsungkan shalat Ied bersama di kampung halaman.

"Kalau (Natal) ini kan tidak. Oleh karena itu, tetap kami waspadai arus mudik dan balik. Kami melakukan rapat-rapat dengan pemangku kepentingan, Kementerian Perhubungan, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, dan lain-lain," kata dia.

Adapun yang perlu diwaspadai saat migrasi di libur Natal dan tahun baru ini yaitu jalur Tol Gringsing tengah dilakukan perbaikan. Dengan demikian, otomatis arus kendaraan akan lebih banyak terkonsentrasi di jalur pantai utara (Pantura).

"Ini yang dimaksimalkan nantinya. Kami minta masyarakat tidak berbondong-bondong pulang kampung di hari Sabtu-Minggu (23-24)," ujar Tito.

(Baca juga: Ini Prediksi Puncak Arus Mudik-Balik Natal 2017 dan Tahun Baru 2018)

Terakhir, Polri juga mewaspadai kenaikan harga bahan pokok di pasar. Tito menuturkan, pada musim perayaan hari besar keagamaan umumnya permintaan dari masyarakat meningkat. Naiknya permintaan pasar ini akan mengerek harga bahan pokok.

Polri dan pemangku kepentingan seperti Kementerian Pertanian, Kementerian Perindustrian, Bulog telah menggelar rapat stabilitas harga. Dia juga telah meminta Kapolda/Kapolres di seluruh wilayah untuk meningkatkan pengawasan.

"Suplai cukup. Masalahnya kemungkinan di distribusi. Itu (karena ada) pemain. Sehingga harus dilakukan langka pendekatan ke asosisasi-asosiasi pedagang beras, gula. Supaya jangan mengambil untung berlebihan, yang menyebabkan terjadinya inflasi, kenaikan harga yang memberatkan masyarakat," ucap Tito.

Kompas TV Tim khusus antipreman menyusuri lokasi rawan di Cengkareng.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diretas “Indian Cyber Mafia”, Situs Web Kostrad Kini dalam Perbaikan

Diretas “Indian Cyber Mafia”, Situs Web Kostrad Kini dalam Perbaikan

Nasional
Densus 88 Tangkap 2 Terduga Teroris Jaringan Anshor Daulah di Jambi

Densus 88 Tangkap 2 Terduga Teroris Jaringan Anshor Daulah di Jambi

Nasional
UPDATE 16 Agustus 2022: Bertambah 5.869, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.292.231

UPDATE 16 Agustus 2022: Bertambah 5.869, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.292.231

Nasional
ICW Kritik Pidato Jokowi Terkait Isu Pemberantasan Korupsi

ICW Kritik Pidato Jokowi Terkait Isu Pemberantasan Korupsi

Nasional
Soal Penanganan Kasus Kematian Brigadir J, Puan: Ini Momentum Polri Perbaiki Kinerja

Soal Penanganan Kasus Kematian Brigadir J, Puan: Ini Momentum Polri Perbaiki Kinerja

Nasional
Komisi III DPR Berkomitmen Segera Selesaikan RUU KUHP

Komisi III DPR Berkomitmen Segera Selesaikan RUU KUHP

Nasional
Cak Imin Sebut Ada yang Tak Ingin Koalisi PKB-Gerindra Terbentuk: Dari Internal dan Eksternal

Cak Imin Sebut Ada yang Tak Ingin Koalisi PKB-Gerindra Terbentuk: Dari Internal dan Eksternal

Nasional
Cak Imin: Banyak yang Minta Saya Tidak Berkoalisi dengan Prabowo

Cak Imin: Banyak yang Minta Saya Tidak Berkoalisi dengan Prabowo

Nasional
Indonesia Ajukan Perluasan Landas Kontinen Setara 1,5 Kali Pulau Sumatera

Indonesia Ajukan Perluasan Landas Kontinen Setara 1,5 Kali Pulau Sumatera

Nasional
Pimpinan MKD Usul Tolak Laporan Sahabat Mahfud terhadap Bambang Pacul

Pimpinan MKD Usul Tolak Laporan Sahabat Mahfud terhadap Bambang Pacul

Nasional
Alasan Komnas HAM Baru Bentuk Tim Ad Hoc saat Kasus Munir Mendekati Kedaluwarsa

Alasan Komnas HAM Baru Bentuk Tim Ad Hoc saat Kasus Munir Mendekati Kedaluwarsa

Nasional
Isi Gugatan Rp 15 Miliar Deolipa ke Bharada E, Kabareskrim, hingga Kapolri

Isi Gugatan Rp 15 Miliar Deolipa ke Bharada E, Kabareskrim, hingga Kapolri

Nasional
Berkas Komplit, 6 Parpol Lokal Aceh Lolos ke Pendaftaran Calon Peserta Pemilu 2024

Berkas Komplit, 6 Parpol Lokal Aceh Lolos ke Pendaftaran Calon Peserta Pemilu 2024

Nasional
KPK Sita SPBU-SPBN Senilai Rp 25 Miliar Milik PT Nindya Karya dan PT Tuah Sejati

KPK Sita SPBU-SPBN Senilai Rp 25 Miliar Milik PT Nindya Karya dan PT Tuah Sejati

Nasional
Jokowi Sebut APBN 2023 Dirancang dengan 3 Prinsip

Jokowi Sebut APBN 2023 Dirancang dengan 3 Prinsip

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.