Mohamad Burhanudin
Pemerhati kebijakan publik

Penulis lepas; Koordinator Komunikasi pada Akademi Ilmuwan Muda Indonesia (ALMI)

Catalonia, Musim Separatisme, dan Politik Kita

Kompas.com - 02/11/2017, 08:38 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorLaksono Hari Wiwoho

Represi yang hebat dan diskriminasi sebagai warga kelas dua adalah pengalaman sejarah warga Catalonia yang tak tertangkap dalam bingkai nasionalisme Spanyol masa kini, seindah apa pun itu dibahasakan.

Maka, ketika seiring krisis ekonomi tahun 2010 otoritas di Madrid memberikan otonomi khusus kepada Catalonia, dan pada saat yang sama kelompok nasionalis Spanyol menguat di negeri itu, imaji dan luka lama orang-orang Catalonia itu seakan dibangkitkan.

Kespanyolan mereka sebagian besar berupa memori-memori yang penuh luka. Mereka pun mulai berimajinasi tentang membentuk bangsa baru, seperti dulu, sebelum luka itu hadir.

Pada logika yang serupa, sebagian besar orang Aceh atau Papua atau subnasional yang terluka lainnya di negeri ini tentu tak memiliki degup yang sama dengan orang di Jawa ketika kalimat "NKRI harga mati" kembali ramai diteriakkan belakangan ini. Ada sejarah luka yang berbeda yang dialami masing-masing ketika "menjadi Indonesia" selama puluhan tahun ini.

Dalam kacamata subnasional yang jauh di luar Jawa, dari apa yang mereka lihat di televisi, media sosial, dan surat kabar, politik Indonesia saat ini sesungguhnya tak lebih ajang kontestasi egosentrisme kutub-kutub kekuatan Jawa.

Orang-orang membicarakan Jokowi, Ahok, Prabowo, Anies, intoleransi, toleransi, Pancasila, islamisme, maupun NKRI harga mati dalam konteks pertarungan politik kekuasaan yang secara fisik dan psikologis jauh dari kepentingan orang-orang di daerah-daerah subnasional ini.

Maka, jika kontestasi politik ala Jawa, khususnya Jakarta, ini tak segera menemukan titik keseimbangannya, sementara ketimpangan kesejahteraan dan krisis daya beli ini tak segera menemukan jawabannya, tak tertutup kemungkinan Catalonia baru aku muncul di negeri ini, bahkan sekencang apa pun nasionalisme diteriakkan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.