Salin Artikel

Catalonia, Musim Separatisme, dan Politik Kita

Pernyataan Presiden Perancis Emmanual Macron di Sorbone dua pekan lalu barangkali sedikit menjelaskan mengapa ambiguitas Eropa atas apa yang terjadi di Catalonia itu mengemuka.

Dia mengatakan, separatisme Catalonia merupakan dampak buruk dari tumpukan masalah di Eropa dalam beberapa tahun terakhir, yang dapat membuat tumpukan masalah itu menjadi kian buruk.

Sejak krisis keuangan menerpa negara-negara Eropa tahun 2008, kawasan ini seolah dirundung berbagai masalah bertubi-tubi. Mulai dari rontoknya perbankan, asuransi, resesi ekonomi, melonjaknya pengangguran, arus pengungsi, problem sosio-demografis terkait migrasi, hingga terorisme.

Era kestabilan yang mereka nikmati begitu dalam sejak pertengahan 1990-an hingga dekade pertama abad ke-21 sedikit demi sedikit tergerus.

Dampak lanjutannya, gerakan anti self-establishment mulai mengemuka, respons-respons nasionalisme (bahkan) ultranasionalisme mengedepan, intoleransi tumbuh. Fenomena Brexit dapat dipandang sebagai bagian dari rangkaian persoalan ini.

Namun, ternyata perkembangan di Eropa berlangsung begitu cepat dalam satu rangkaian. Krisis ekonomi di satu sisi, gerakan nasionalisme dan ultranasionalisme di pihak lain ternyata beranak ancaman baru: separatisme, hantu lama para negara-bangsa di sebagian besar belahan dunia, tak terkecuali daratan Eropa, baik barat maupun timur.

Dan, gema baru di Catalonia itu ternyata membangkitkan sentimen yang sama dengan subnasional-subnasional terluka lain di Eropa. Basque mulai menggeliat. Dan, Eropa mulai gundah akan hadirnya faktor instabilitas baru.

Musim yang timbul tenggelam

Negara-bangsa di era modern, khususnya usai Perang Dunia Kedua, umumnya lahir dari penguasaan politik yang penuh darah serta kesepakatan-kesepakatan sepihak. Ketidakstabilan ekonomi dan bangkitnya (baca: politisasi) nasionalisme kerap diikuti bangkitnya separatisme dari mereka yang tertindas.

Ketika Perang Dunia Kedua usai, puluhan hingga ratusan negara-bangsa baru muncul. Sebagai entitas baru, ketidakstabilan ekonomi dan politik umumnya menyertai.


Pada saat yang sama, semangat membangun nasionalisme baru sebagai negara-bangsa anyar selepas dari kolonialisme memaksa banyak negara itu menggunakan tangan besinya untuk menyatukan wilayah-wilayah yang terserak. Wilayah-wilayah yang umumnya secara akar budaya, etnik, dan sejarah kebangsaan, berbeda. Di sinilah titik mula separatisme berawal.

Sementara itu, politik perang dingin menciptakan dua blok yang berpuluh-puluh tahun terus bertarung, Barat dan Timur. Menyebarkan pengaruhnya ke berbagai belahan dunia.

Situasi yang membuat dua kekuatan utama dunia tersebut cenderung akomodatif terhadap penindasan terhadap subnasional di negara-negara otoritarian. Mereka akan mendukung serepresif atau seotoriter apapun penguasa selama rezim tersebut menjadi barisan pendukung mereka.

Maka tidak heran, selama perang dingin, gerakan separatisme di banyak negara menemui tembok represi yang begitu kejam. Hal itu pula yang dialami para separatis di Spanyol, Kurdi, Filipina Selatan, Thailand Selatan, separatis di Myanmar, India, dan tentunya Aceh dan Papua di Indonesia.

Usainya perang dingin membangkitkan nasionalisme baru. Namun, sekaligus merangsang munculnya nasionalisme lain dari kelompok yang secara historis berbeda dan tak lagi terikat oleh kekuasaan rezim penindas. Apa yang terjadi di Soviet, Yugoslavia, dan di pengujung 1990-an Indonesia adalah bagian dari tren global ini.

Ketidakstabilan ekonomi di era transisi dan politik nasional yang rentan membuat subnasional-subnasional terluka bangkit melawan untuk memisahkan diri.

Dukungan internasional terhadap gerakan semacam itu juga mulai meredup. Kita tentu masih ingat ketika memasuki pertengahan dekade 2000-an, sebagian publik internasional mulai berpandangan bahwa gerakan separatisme Gerakan Aceh Merdeka (GAM) adalah terorisme, meski jelas-jelas GAM sendiri merupakan gerakan sekuler.

Setelah krisis keuangan tahun 2008, arah politik dan ekonomi internasional sedikit demi sedikit berubah. Resesi global, membengkaknya pengungsi dan arus migrasi, dan terorisme, membangkitkan gerakan nasionalisme, bahkan, ultranasionalisme (seperti yang telah disinggung sebelumnya) di banyak belahan dunia. Kontestasi anti-antian mengemuka.

Menguatnya kelompok kanan nasionalis, bahkan ultranasionalis, menurunkan keyakinan akan kerja sama global ataupun regional. Namun, nasionalisme yang cenderung menyeragamkan identitas hingga seolah-olah tunggal juga menyimpan durinya sendiri, yaitu tersakitinya identitas lain yang tak sama meski di satu negara.

Di sinilah, mengapa separatisme kerap menyeruak justru ketika nasionalisme penunggalan diteriakkan atau dimanfaatkan dalam politik kekuasaan. Situasi menjadi kian rawan saat negara tak memiliki performa ekonomi dan kestabilan politik yang meyakinkan, khususnya saat krisis ekonomi menyapa.

Jelas orang Madrid tak pernah merasakan denyut yang sama dengan orang Catalonia ketika mereka menengok sejarah ke belakang. Terutama, dengan apa yang terjadi 40-an tahun silam saat rezim Franco berkuasa.


Represi yang hebat dan diskriminasi sebagai warga kelas dua adalah pengalaman sejarah warga Catalonia yang tak tertangkap dalam bingkai nasionalisme Spanyol masa kini, seindah apa pun itu dibahasakan.

Maka, ketika seiring krisis ekonomi tahun 2010 otoritas di Madrid memberikan otonomi khusus kepada Catalonia, dan pada saat yang sama kelompok nasionalis Spanyol menguat di negeri itu, imaji dan luka lama orang-orang Catalonia itu seakan dibangkitkan.

Kespanyolan mereka sebagian besar berupa memori-memori yang penuh luka. Mereka pun mulai berimajinasi tentang membentuk bangsa baru, seperti dulu, sebelum luka itu hadir.

Pada logika yang serupa, sebagian besar orang Aceh atau Papua atau subnasional yang terluka lainnya di negeri ini tentu tak memiliki degup yang sama dengan orang di Jawa ketika kalimat "NKRI harga mati" kembali ramai diteriakkan belakangan ini. Ada sejarah luka yang berbeda yang dialami masing-masing ketika "menjadi Indonesia" selama puluhan tahun ini.

Dalam kacamata subnasional yang jauh di luar Jawa, dari apa yang mereka lihat di televisi, media sosial, dan surat kabar, politik Indonesia saat ini sesungguhnya tak lebih ajang kontestasi egosentrisme kutub-kutub kekuatan Jawa.

Orang-orang membicarakan Jokowi, Ahok, Prabowo, Anies, intoleransi, toleransi, Pancasila, islamisme, maupun NKRI harga mati dalam konteks pertarungan politik kekuasaan yang secara fisik dan psikologis jauh dari kepentingan orang-orang di daerah-daerah subnasional ini.

Maka, jika kontestasi politik ala Jawa, khususnya Jakarta, ini tak segera menemukan titik keseimbangannya, sementara ketimpangan kesejahteraan dan krisis daya beli ini tak segera menemukan jawabannya, tak tertutup kemungkinan Catalonia baru aku muncul di negeri ini, bahkan sekencang apa pun nasionalisme diteriakkan.

https://nasional.kompas.com/read/2017/11/02/08381681/catalonia-musim-separatisme-dan-politik-kita

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Istana Diminta Lebih Keras soal Kasus Brigadir J, Moeldoko: Kapolri Sudah Pedomani Perintah Presiden

Istana Diminta Lebih Keras soal Kasus Brigadir J, Moeldoko: Kapolri Sudah Pedomani Perintah Presiden

Nasional
KPK Panggil Ketua DPRD Kota Ambon sebagai Saksi Terkait Suap Izin Pendirian Gerai Alfamidi

KPK Panggil Ketua DPRD Kota Ambon sebagai Saksi Terkait Suap Izin Pendirian Gerai Alfamidi

Nasional
Pasal 340 KUHP tentang Pembunuhan Berencana yang Jerat Brigadir RR, Tersangka Baru Kasus Brigadir J

Pasal 340 KUHP tentang Pembunuhan Berencana yang Jerat Brigadir RR, Tersangka Baru Kasus Brigadir J

Nasional
PKB Gelar Sejumlah Ritual Sebelum Jalan Bareng dengan Gerindra Ke KPU, Apa Saja?

PKB Gelar Sejumlah Ritual Sebelum Jalan Bareng dengan Gerindra Ke KPU, Apa Saja?

Nasional
Jokowi Disebut 'Ada Hati' dengan Prabowo, Relawan: Saya Yakin Belum Dipilih

Jokowi Disebut 'Ada Hati' dengan Prabowo, Relawan: Saya Yakin Belum Dipilih

Nasional
2 Tersangka Pembunuhan Brigadir J: Brigadir RR Terancam Hukuman Mati, Bharada E Bisa Kena 15 Tahun Penjara

2 Tersangka Pembunuhan Brigadir J: Brigadir RR Terancam Hukuman Mati, Bharada E Bisa Kena 15 Tahun Penjara

Nasional
Soal Pengganti Tjahjo Kumolo, Moeldoko: Tunggu Saja, Sebentar Lagi

Soal Pengganti Tjahjo Kumolo, Moeldoko: Tunggu Saja, Sebentar Lagi

Nasional
Cak Imin-Prabowo Daftar Bareng ke KPU, PKB: Soft Launching, Kita Sepakat Koalisi

Cak Imin-Prabowo Daftar Bareng ke KPU, PKB: Soft Launching, Kita Sepakat Koalisi

Nasional
Geledah Plaza Summarecon Jatim, KPK Amankan Dokumen dan Alat Elektronik

Geledah Plaza Summarecon Jatim, KPK Amankan Dokumen dan Alat Elektronik

Nasional
Relawan Jokowi Sebut Musra Tak Perlu Dianggap Momok oleh Parpol

Relawan Jokowi Sebut Musra Tak Perlu Dianggap Momok oleh Parpol

Nasional
Pengacara Sebut Bharada E Mengaku Diperintah Bunuh Brigadir J, Polri: Tunggu Timsus Kerja Tuntas Dulu

Pengacara Sebut Bharada E Mengaku Diperintah Bunuh Brigadir J, Polri: Tunggu Timsus Kerja Tuntas Dulu

Nasional
Komnas HAM Akan Kembali Meminta Keterangan Bharada E

Komnas HAM Akan Kembali Meminta Keterangan Bharada E

Nasional
5 Fakta Brigadir RR, Tersangka Baru Kasus Kematian Brigadir J

5 Fakta Brigadir RR, Tersangka Baru Kasus Kematian Brigadir J

Nasional
Luhut Ingin Revisi UU TNI agar Perwira Aktif Jabat di Kementerian, YLBHI: Gejala Rezim Orba Kembali

Luhut Ingin Revisi UU TNI agar Perwira Aktif Jabat di Kementerian, YLBHI: Gejala Rezim Orba Kembali

Nasional
Daftar Pemilu 2024, Partai Republiku Indonesia Akan 'All Out'

Daftar Pemilu 2024, Partai Republiku Indonesia Akan "All Out"

Nasional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.