Survei: NU, Muhammadiyah, dan FPI Tiga Besar "Top of Mind" Organisasi Islam di Indonesia

Kompas.com - 30/01/2017, 20:22 WIB
Ketua PBNU Said Aqil Seeradj (kiri) saat menghadiri rilis survey kondisi Islam di Indonesia di Kantor PBNU, Jakarta Pusat, Senin (30/1/2017). Fabian Januarius KuwadoKetua PBNU Said Aqil Seeradj (kiri) saat menghadiri rilis survey kondisi Islam di Indonesia di Kantor PBNU, Jakarta Pusat, Senin (30/1/2017).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Nahdlatul Ulama, Muhammadiyah, dan Front Pembela Islam berada pada tiga urutan teratas organisasi Islam yang paling diingat masyarakat.

Hasil ini tergambar dari survei yang dilakukan Alvara Research Center.

Pada jumpa pers hasil survei, di Kantor PBNU, Jakarta Pusat, Senin (30/1/2017), dipaparkan bahwa survei ini dilakukan terhadap 1.626 responden di empat provinsi di Indonesia, pada November 2016 lalu.

"Urutan pertama yakni Nahdlatul Ulama dengan 69,3 persen disusul Muhammadiyah di urutan kedua dengan 14,5 persen," ujar peneliti Alvara Research Center Hassanudin Ali.

Sementara, FPI di urutan ketiga dengan 9 persen. Keberadaan FPI menggeser ormas yang sudah berdiri lebih dulu, di antaranya Al Wasliyah dengan 1,1 persen, dan disusul oleh Persatuan Islam (Persis) dengan jumlah responden 0,4 persen.

"Yang menarik, FPI yang berada di urutan ketiga top of mind menggeser posisi ormas Islam tua yang sudah jauh lebih dulu ada di Indonesia," lanjut dia.

Al Wasliyah berdiri pada 30 November 1930. Sementara, Persis berdiri lebih dulu, yakni pada 12 September 1923.

Hasan menjelaskan, persepsi responden terhadap NU adalah ormas Islam terbesar di Indonesia dan ormas Islam yang menjunjung tinggi toleransi antarumat beragama.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X