Survei SMRC: 69 Persen Publik Puas atas Kinerja Jokowi dan Jusuf Kalla

Kompas.com - 23/10/2016, 16:32 WIB
Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla berbincang disela-sela foto bersama bupati peserta Rapat Koordinasi di Istana Bogor, Jawa Barat, Jumat (23/1/2015). Dalam keterangan kepada wartawan, Presiden meminta proses hukum terhadap Wakil Ketua KPK, Bambang Widjojanto dilakukan secara obyektif. KOMPAS/WISNU WIDIANTORO Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla berbincang disela-sela foto bersama bupati peserta Rapat Koordinasi di Istana Bogor, Jawa Barat, Jumat (23/1/2015). Dalam keterangan kepada wartawan, Presiden meminta proses hukum terhadap Wakil Ketua KPK, Bambang Widjojanto dilakukan secara obyektif.
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Masyarakat Indonesia semakin puas terhadap kinerja Pemerintahan Joko Widodo dan Jusuf Kalla. Pemerintahan Jokowi-JK sudah dua tahun berjalan. 

Demikian hasil survei yang dilaksanakan Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) yang dirilis di Sari Pan Pacifik Hotel, Jakarta Pusat, Minggu (23/10/2016).

Dari sebanyak 1.220 responden yang disurvei dari periode 13 hingga 17 Oktober 2016, sebanyak 61,4 persen responden menyatakan cukup puas.

"7,4 persen responden juga menyatakan sangat puas. Jadi, yang kami kategorikan puas atas kinerja Presiden Jokowi mencapai 69 persen," ujar peneliti SMRC Sirojudin Abbas dalam konferensi persnya.

Adapun, jumlah responden yang menilai kurang puas atas kinerja Presiden hanya 26,3 dan yang menilai tidak puas hanya 3 persen.

Dalam pertanyaan ke responden soal seberapa yakin Jokowi mampu memimpin Indonesia, sebanyak 63 persen responden menilai cukup yakin.

Hanya 19 persen dan 2 persen yang menilai kurang yakin dan tidak yakin atas kepemimpinan Jokowi. Hasil survei senada juga ditunjukkan dari sosok Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Sebanyak 59 persen responden menilai cukup puas atas kinerja Kalla. "Yang menyatakan sangat puas yakni 4 persen," ujar Abbas.

Sementara, responden yang menyatakan kurang puas hanya 27 persen dan hanya 4 persen yang mengatakan tidak puas sama sekali.

"Perlu dicatat pula, dalam hasil survei yang menyatakan kurang puas, trendnya menurun dari Oktober 2015 hingga saat ini," ujar dia.

Abbas menambahkan, dalam dua tahun terakhir, kinerja pemerintahan Jokowi-Kalla semakin mengalami kemajuan. Namun, masih ada beberapa sektor yang belum memenuhi harapan publik.

"Kinerja yang semakin positif membuat dukungan publik terhadap Jokowi semakin kuat," ujar Abbas.

Kompas TV Fadli Zon: Dua Tahun Ini Presiden Pencitraan

 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sekjen PDI-P Sebut Pilkada Jadi Stimulus di Tengah Lesunya Ekonomi

Sekjen PDI-P Sebut Pilkada Jadi Stimulus di Tengah Lesunya Ekonomi

Nasional
Sekjen PDI-P: Jangan Sampai Kepemimpinan Daerah Kosong karena Pilkada Ditunda

Sekjen PDI-P: Jangan Sampai Kepemimpinan Daerah Kosong karena Pilkada Ditunda

Nasional
Istana Imbau Spanduk HUT RI Tak Memuat Gambar Jokowi

Istana Imbau Spanduk HUT RI Tak Memuat Gambar Jokowi

Nasional
Sekjen PAN: Bantuan untuk Karyawan Bergaji di Bawah Rp 5 Juta Harus Tepat Sasaran

Sekjen PAN: Bantuan untuk Karyawan Bergaji di Bawah Rp 5 Juta Harus Tepat Sasaran

Nasional
Survei SMRC: 54 Persen Warga Tak Setuju Anggapan Investasi Asing Berdampak Positif pada Ekonomi

Survei SMRC: 54 Persen Warga Tak Setuju Anggapan Investasi Asing Berdampak Positif pada Ekonomi

Nasional
Cerita Anggota Paskibraka 2020, Berlatih di Tengah Pandemi Covid-19

Cerita Anggota Paskibraka 2020, Berlatih di Tengah Pandemi Covid-19

Nasional
Survei SMRC: 69 Persen Warga Merasa Ekonomi Rumah Tangga Lebih Buruk sejak Pandemi

Survei SMRC: 69 Persen Warga Merasa Ekonomi Rumah Tangga Lebih Buruk sejak Pandemi

Nasional
Survei SMRC: 79 Persen Warga Percaya Jokowi Bisa Bawa Indonesia Keluar dari Krisis

Survei SMRC: 79 Persen Warga Percaya Jokowi Bisa Bawa Indonesia Keluar dari Krisis

Nasional
Sekjen KPA: Kami Akan Turun ke Jalan, Pastikan DPR Tunduk pada Aspirasi Rakyat

Sekjen KPA: Kami Akan Turun ke Jalan, Pastikan DPR Tunduk pada Aspirasi Rakyat

Nasional
Sebaran 1.893 Kasus Baru Covid-19, Penambahan Tertinggi di DKI Jakarta

Sebaran 1.893 Kasus Baru Covid-19, Penambahan Tertinggi di DKI Jakarta

Nasional
UPDATE 9 Agustus: Kasus Suspek Covid-19 Mencapai 86.224

UPDATE 9 Agustus: Kasus Suspek Covid-19 Mencapai 86.224

Nasional
UPDATE 9 Agustus: Bertambah 1.646, Jumlah Pasien Sembuh dari Covid-19 Kini 80.952

UPDATE 9 Agustus: Bertambah 1.646, Jumlah Pasien Sembuh dari Covid-19 Kini 80.952

Nasional
Anggota Komisi IX Ini Sebut Bantuan Rp 600.000 per Bulan untuk Pegawai Swasta Bagus, Tapi...

Anggota Komisi IX Ini Sebut Bantuan Rp 600.000 per Bulan untuk Pegawai Swasta Bagus, Tapi...

Nasional
UPDATE 9 Agustus: Bertambah 65, Total Pasien Meninggal akibat Covid Jadi 5.723

UPDATE 9 Agustus: Bertambah 65, Total Pasien Meninggal akibat Covid Jadi 5.723

Nasional
UPDATE 9 Agustus: Total 1.715.798 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19

UPDATE 9 Agustus: Total 1.715.798 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X