Kompas.com - 23/06/2016, 08:54 WIB
Foto Pemasangan Baliho DPO Di Halaman Mapolsek Lage Kamis (21/4/2016) Mansur K105-13Foto Pemasangan Baliho DPO Di Halaman Mapolsek Lage Kamis (21/4/2016)
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com — Kapolda Sulawesi Tengah Brigjen Pol Rudy Sufahriadi mengatakan, tim gabungan Operasi Tinombala akan mengubah strategi dalam penangkapan kelompok teroris Santoso di Poso. Pasalnya, dari pemeriksaan anggota Santoso yang ditangkap, mereka telah mengganti taktik untuk menghindari kejaran satgas.

"Maka, kami sedang mengubah taktik. Saya tidak sampai ke teknis, tetapi kami coba cari Santoso ke tempat yang luas itu di Gunung Biru," ujar Rudy di Kompleks Polri Ragunan, Jakarta, Rabu (22/6/2016).

Namun, Rudy enggan mengungkap strategi baru tim gabungan Operasi Tinombala.

Ia mendapatkan informasi soal perubahan taktik Santoso lewat pengakuan anggota kelompok yang ditangkap pada Kamis (16/6/2016) lalu. Anak buah Santoso bernama Samil itu ditangkap karena posisinya yang terjepit dan tengah sakit.

(Baca: Tiga Tahun Ikut Kelompok Santoso, Samil Berperan Menutup Jejak)

"Dia (Samil) bergandengan selalu dengan Santoso. Selama ini, tugas dia menghapus jejak Santoso. Ketika santoso dan teman temannya berjalan, dia menghapus jejaknya," kata Rudy.

Selain perubahan taktik, dari Rudy juga diketahui cara Santoso menyelamatkan diri dan bersembunyi dari kepungan tim gabungan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ternyata, kelompok Santoso dan para anak buahnya sudah bisa membaca gerakan Operasi Tinombala yang mengepung tempat persembunyiannya sehingga ia makin lincah bersembunyi.

"Gerakan pasukan dari bawah gunung ke atas itu masih menimbulkan bunyi dan ada bekasnya. Itu yang kami ubah," kata Rudy.

(Baca: Satgas Tinombala Tangkap Seorang Anggota Kelompok Santoso)

Rudy mengatakan, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Tito Karnavian yamg kini ditunjuk menjadi calon tunggal Kapolri pernah berkunjung langsung ke posko Operasi Tinombala.

Tito meminta Rudy untuk melanjutkan pengejaran lebih intensif lagi. Rudy menargetkan Santoso dan anak buahnya akan ditangkap sebelum Operasi Tinombala berakhir pada 8 Agustus 2016. Anggota kelompok yang tersisa sekitar 21 orang.

"Kami harus segera menahan Santoso baik hidup ataupun mati. Bulan Ramadhan ini kami tidak beristirahat, tetap mengejar walaupun sedang berpuasa," kata Rudy.

Kompas TV 130 Brimob Latihan Operasi Tinombala
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Tahun Jokowi-Ma'ruf, ICW Catat Kelanjutan Pemburukan Pemberantasan Korupsi

Dua Tahun Jokowi-Ma'ruf, ICW Catat Kelanjutan Pemburukan Pemberantasan Korupsi

Nasional
UPDATE: 248.113 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate dengan PCR 1,60 Persen

UPDATE: 248.113 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate dengan PCR 1,60 Persen

Nasional
Ini Alasan Mengapa Kini Naik Pesawat Wajib Tes PCR

Ini Alasan Mengapa Kini Naik Pesawat Wajib Tes PCR

Nasional
Usai Jalani Pemeriksaan di KPK, Bupati Nonaktif Kuansing Andi Putra Resmi Ditahan

Usai Jalani Pemeriksaan di KPK, Bupati Nonaktif Kuansing Andi Putra Resmi Ditahan

Nasional
UPDATE 20 Oktober: Sudah Ada 109.796.866 Warga Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Pertama

UPDATE 20 Oktober: Sudah Ada 109.796.866 Warga Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Pertama

Nasional
UPDATE: Sebaran 914 Kasus Baru Covid-19, Jabar Tertinggi dengan 122

UPDATE: Sebaran 914 Kasus Baru Covid-19, Jabar Tertinggi dengan 122

Nasional
Percepat Pemulihan, Indonesia Tingkatkan Diplomasi Ekonomi dengan UEA dan Qatar

Percepat Pemulihan, Indonesia Tingkatkan Diplomasi Ekonomi dengan UEA dan Qatar

Nasional
UPDATE: 64.622.692 Orang Dapatkan Dosis Kedua Vaksin Covid-19 di Indonesia

UPDATE: 64.622.692 Orang Dapatkan Dosis Kedua Vaksin Covid-19 di Indonesia

Nasional
Sebaran 16.376 Kasus Aktif Covid-19, Tertinggi di Jawa Tengah dengan 2.161

Sebaran 16.376 Kasus Aktif Covid-19, Tertinggi di Jawa Tengah dengan 2.161

Nasional
UPDATE 20 Oktober: Ada 6.706 Suspek Terkait Covid-19

UPDATE 20 Oktober: Ada 6.706 Suspek Terkait Covid-19

Nasional
Akan Ditahan Usai Jadi Tersangka, Bupati Kuansing Andi Putra Tiba di Gedung KPK

Akan Ditahan Usai Jadi Tersangka, Bupati Kuansing Andi Putra Tiba di Gedung KPK

Nasional
Menanti Proses Pemeriksaan Polisi terhadap Rachel Vennya...

Menanti Proses Pemeriksaan Polisi terhadap Rachel Vennya...

Nasional
Menteri PPPA Nilai Dugaan Asusila Kapolsek Parigi Moutong Rendahkan Martabat Perempuan

Menteri PPPA Nilai Dugaan Asusila Kapolsek Parigi Moutong Rendahkan Martabat Perempuan

Nasional
UPDATE 20 Oktober: Ada 16.376 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 20 Oktober: Ada 16.376 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
Rayakan HUT ke-21, Indika Energy Perkuat Komitmen Netral Karbon

Rayakan HUT ke-21, Indika Energy Perkuat Komitmen Netral Karbon

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.