Rusia Keluarkan "Travel Advice" untuk Bepergian ke Indonesia, Ini Tanggapan Menlu

Kompas.com - 23/12/2015, 15:47 WIB
Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi, saat ditemui di Kantor Kemenko
Polhukam, Jakarta Pusat, Senin (12/10/2015).
Abba GabrillinMenteri Luar Negeri RI Retno Marsudi, saat ditemui di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Senin (12/10/2015).
|
EditorSabrina Asril
JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Luar Negeri Republik Indonesia Retno LP Marsudi menilai, peringatan yang dikeluarkan Pemerintah Rusia untuk warganya yang ingin berkunjung ke Indonesia merupakan hal yang lumrah.

Menurut Retno, Pemerintah Indonesia juga kerap memberikan peringatan kepada warganya saat akan berkunjung ke negara yang sedang mengalami gangguan keamanan.

"(Peringatan Rusia) itu biasa dilakukan setiap negara. Nothing special," kata Retno di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (23/12/2015).

Retno mengungkapkan, Indonesia juga memberikan peringatan kepada WNI yang akan mengunjungi negara yang mengalami gangguan keamanan.

Salah satu contohnya adalah peringatan untuk berhati-hati saat ada WNI yang akan mengunjungi Perancis setelah meletupnya teror di Paris beberapa waktu lalu.

(Baca: Rusia Terbitkan Peringatan Perjalanan bagi Warganya yang Berkunjung ke Indonesia)

Retno melanjutkan, Presiden Joko Widodo telah menjamin keamanan Indonesia selama peringatan hari raya Natal dan pergantian tahun. Ia menilai, jaminan dari Presiden Jokowi itu merupakan sinyal kuat bahwa keamanan Indonesia sangat kondusif.

"Presiden sudah mengatakan itu, kurang tinggi apa," ucapnya.

Kementerian Luar Negeri Rusia memperingatkan warganya yang berkunjung ke Indonesia untuk waspada terhadap kemungkinan serangan terorisme.

"Terkait informasi terbaru tentang kemungkinan peningkatan ancaman teroris di Indonesia, Kementerian Luar Negeri merekomendasikan agar warga Rusia yang berencana untuk bepergian ke Indonesia agar waspada dan menahan diri dari mengunjungi tempat-tempat ramai, dan sebaiknya tinggal di daerah wisata yang menyediakan petugas keamanan," demikian pernyataan Kementerian Luar Negeri Rusia yang di-posting di situs kementerian itu di web mid.ru/en.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X