Kompas.com - 20/10/2015, 05:47 WIB
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu menjelaskan pentingnya program Bela Negara yang akan segera diperkenalkan kembali oleh kementeriannya. Menurut dia, konsep Bela Negara itu bukanlah dalam artian wajib militer, melainkan menanamkan rasa rela berkorban bagi bangsa dan negara.

"Tujuan Bela Negara adalah untuk mengubah perilaku supaya dia bangga kepada bangsanya, dia cinta kepada bangsa dan negara, dan akhirnya siap bekerja untuk bangsa dan negaranya, bila perlu mati untuk negaranya, berkorban. Itu muaranya, tujuannya, prosesnya ya ada," kata Ryamizard di Istana Kepresidenan, Senin (19/10/2015) malam.

Ryamizard hari ini dipanggil Presiden Joko Widodo (Jokowi) khusus untuk menjelaskan soal Bela Negara yang mengundang perdebatan publik. Menurut Ryamizard, konsep penanaman cinta tanah air itu sama sekali tidak memasukkan unsur latihan militer, apalagi jika disebut sebagai cikal bakal wajib militer.

"Enggak ada saya ngomong wajib militer. Wajib militer ngapain? Wajib militer kan latihan militer, ini kan enggak. Mengubah otak supaya bangga kepada negara ini, apa enggak boleh? Kan harus itu!" kata mantan Kepala Staf Angkatan Darat itu.

Menurut dia, untuk mencapai tujuan akhir agar setiap warga negara rela berkorban demi negaranya, ada beberapa tahapan yang perlu dijalani warga negara. Misalnya, Ryamizard menyebutkan seorang warga negara akan dikenalkan hukum, pengalaman Pancasila, hingga tanggap bencana alam.

Untuk memupuk pemahaman-pemahaman itu, Ryamizard mengatakan warga negara nantinya akan dilatih di dalam kelas yang disiapkan di kompleks Resimen Induk Komando Daerah Militer (Kodam) yang ada di setiap provinsi.

"Diajar ada kurikulumnya Bela Negara harus tahu sejarah bangsa ini biar dia ngerti. Bagaimana dia bangga kalau enggak ngerti sejarah perjuangan panjang sekali, dia enggak ngerti kita dijajah berapa ratus tahun, dia enggak ngerti bangsa ini dijajah tuh susah," ucap Ryamizard.

Dia menargetkan akan ada 100 juta tenaga bela negara dalam waktu 10 tahun mendatang. Dia optimis target itu bisa dicapai lantaran program bela negara bukanlah program baru.

"Kamu tahu, pramuka itu sudah bela negara. Kamu hitung sudah berapa? saya hitung-hitung sudah 60 juta, tinggal 40 lagi. Ini sudah lama. Enggak tahu kan? Saya angkat karena ini penting," ucap dia.

Setelah kementeriannya mengangkat program ini, Ryamizard mengaku banyak warga yang menyatakan berminat. Dia pun mengklaim sudah mendapatkan restu dari Presiden Jokowi untuk melanjutkan program itu.

"Hanya orang-orang tertentu saja yang enggak suka," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.