Habibie: Ilmuwan Indonesia di Luar Negeri karena Pemerintah Lebih Senang Impor

Kompas.com - 25/05/2015, 04:29 WIB
Presiden ketiga RI BJ Habibie dalam acara pengukuhan 10 anggota baru Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI) di kediamannya, Patra Kuningan 13, Jakarta, Minggu (24/5/2015). KOMPAS.com/Sabrina AsrilPresiden ketiga RI BJ Habibie dalam acara pengukuhan 10 anggota baru Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI) di kediamannya, Patra Kuningan 13, Jakarta, Minggu (24/5/2015).
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden ketiga RI Bacharuddin Jusuf Habibie mengungkapkan keprihatinannya atas banyaknya anak muda berbakat Indonesia yang justru bekerja di luar negeri. Menurut Habibie, keputusan mereka hijrah tak lain dari kebijakan pemerintah selama ini yang lebih gemar impor produk, yang sebenarnya bisa diciptakan sendiri oleh putra-putri Indonesia.

"Kenapa mereka tidak pulang? Kalau dia pulang di sini, tidak ada lapangan kerjanya. Karena ada impor dari anak bangsa lain sedangkan anak-anak Anda mampu buatnya, ngapain dia di sini? Dia nganggur, dia kerja lain, realistis saja," ucap Habibie usai acara pengukuhan 10 anggota baru Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI) di kediamannya, Minggu (24/5/2015) malam.

Apabila mereka dipaksakan untuk di Indonesia, lanjut Habibie, yang ada para ilmuwan itu justru menjadi broker atau calo berbagai proyek. Maka dari itu, Habibie mengingatkan pemerintah untuk konsisten memanfaatkan produk dalam negeri.

"Kenapa perlu konsentrasi ke situ, karena di belakangnya ada jaminan kerja. Kalau sudah, maka jalankanlah dengan konsekuen karena dibutuhkan waktu tak sekejap," ucap dia.

Habibie mengaku anak-anak muda Indonesia yang menjadi peneliti hingga pencipta produk-produk hebat sebenarnya sangat ingin kembali ke Indonesia. Dia menyebutkan, salah satu anak didiknya yang menjadi teman diskusi soal pembuatan pesawat terbang.

"Dia menyatakan, kalau dipanggil, siap pulang ke Indonesia. Inilah contoh bahwa ini panggilan membangun bangsa, siapa lagi kalau bukan kita sendiri," ucap pria yang lama menetap di Jerman sebagai pembuat pesawat terbang itu.

Namun, selama pemerintah belum memiliki komitmen untuk menggunakan produk dalam negeri, Habibie sarankan agar mereka tetap mengasah kemampuannya di negara lain.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Setuju Masa Jabatan Presiden Diperpanjang, Gibran: Ibu Bahkan Sudah Packing

Tak Setuju Masa Jabatan Presiden Diperpanjang, Gibran: Ibu Bahkan Sudah Packing

Nasional
Gibran: Saya Melihat Bapak Saya Sendiri Sebagai Atasan Saya

Gibran: Saya Melihat Bapak Saya Sendiri Sebagai Atasan Saya

Nasional
Din Syamsuddin: Pelita Fokus Verifikasi Administrasi Sebelum Bangun Koalisi

Din Syamsuddin: Pelita Fokus Verifikasi Administrasi Sebelum Bangun Koalisi

Nasional
Gibran Rakabuming Akui Bahas Pencalonan Gubernur dengan Pimpinan Parpol

Gibran Rakabuming Akui Bahas Pencalonan Gubernur dengan Pimpinan Parpol

Nasional
Di Rakernas, Partai Pelita Klaim Infrastruktur Partai Telah Terbentuk di Seluruh Provinsi

Di Rakernas, Partai Pelita Klaim Infrastruktur Partai Telah Terbentuk di Seluruh Provinsi

Nasional
Tolak Perpanjangan Masa Jabatan Presiden, Gibran Rakabuming: Kita Enggak Ngotot 3 Periode

Tolak Perpanjangan Masa Jabatan Presiden, Gibran Rakabuming: Kita Enggak Ngotot 3 Periode

Nasional
Wapres Harap Waisak Jadi Momentum Tingkatkan Kebijaksanaan Umat Buddha

Wapres Harap Waisak Jadi Momentum Tingkatkan Kebijaksanaan Umat Buddha

Nasional
Hormati Pembentukan Koalisi Indonesia Bersatu, AHY: Saya Lebih Baik Tidak Tergesa-gesa

Hormati Pembentukan Koalisi Indonesia Bersatu, AHY: Saya Lebih Baik Tidak Tergesa-gesa

Nasional
Update: 88.145 SpesimenĀ Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 1,61 persen

Update: 88.145 SpesimenĀ Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 1,61 persen

Nasional
Mengenal Berbagai Cara Penyelesaian Sengketa Pemilu

Mengenal Berbagai Cara Penyelesaian Sengketa Pemilu

Nasional
Update16 Mei: Cakupan Vaksinasi Dosis Ketiga 20,51 Persen

Update16 Mei: Cakupan Vaksinasi Dosis Ketiga 20,51 Persen

Nasional
Pengertian Kampanye dalam Pemilu dan Pilpres

Pengertian Kampanye dalam Pemilu dan Pilpres

Nasional
Pengertian dan Alasan Penerapan Parliamentary Threshold

Pengertian dan Alasan Penerapan Parliamentary Threshold

Nasional
Update 16 Mei: Ada 1.610 Suspek Covid-19 di Indonesia

Update 16 Mei: Ada 1.610 Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
Pemanfaatan Teknologi Digital Masyarakat Indonesia Akan Dipamerkan dalam Sidang Kedua DEWG G20

Pemanfaatan Teknologi Digital Masyarakat Indonesia Akan Dipamerkan dalam Sidang Kedua DEWG G20

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.