Mantan Bupati Indramayu Resmi Ditahan Kejagung

Kompas.com - 05/12/2014, 15:38 WIB
Ketua Dewan Pimpinan Daerah Partai Golkar Jawa Barat Irianto MS Syafiuddin Kompas.com/ SABRINA ASRILKetua Dewan Pimpinan Daerah Partai Golkar Jawa Barat Irianto MS Syafiuddin
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com - Kejaksaan Agung resmi menahan mantan Bupati Indramayu Irianto Mahfudz Sidik Syafiuddin alias Yance, Jumat (5/12/2014). Yance ditahan atas dugaan kasus korupsi pembebasan lahan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) di Sumur Adem tahun 2004.

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung Tony Spontana menyatakan Yance ditahan setelah menjalani pemeriksaan oleh jaksa penyidik.

"Hasil pemeriksaan penyidik, sudah menetapkan bahwa sudah cukup bukti untuk melakukan penahanan terhadap tersangka. Tersangka IMSS dilakukan penahanan untuk kepentingan penyidikan," kata Tony, di kantor Kejaksaan Agung, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jumat sore.

Tony menambahkan, Kejagung menahan Yance berdasarkan surat perintah penahanan nomor 33/F.2/Fd.1/12/2014. Pihak Kejagung menyatakan, salah satu pertimbangan penahanan Yance adalah kekhawatiran tersangka menghilangkan barang bukti, atau melarikan diri, merusak atau mengulangi tindak pidana.

Tony menyatakan, Yance akan ditahan di Rumah Tahanan Negara Salemba Cabang Kejaksaan Agung RI. "Penahanan akan berlaku selama 20 hari, terhitung hari ini sampai tanggal 24 Desember 2014. Tempat tahan Rutan Salemba Kejaksaan Agung," ujar Tony.

Yance berstatus tersangka sejak 13 September 2010 dalam kasus dugaan korupsi pembebasan lahan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap di Sumur Adem tahun 2004. Ketua DPD Partai Golkar Jawa Barat itu sudah tiga kali dipanggil tetapi dia selalu mangkir hingga akhirnya dijemput paksa.

Ada tiga tersangka lain dalam kasus ini, yakni Agung Rijoto (pemilik SHGU Nomor 1 Tahun 1990 yang bertindak selaku kuasa PT Wihata Karya Agung), mantan Sekretaris P2TUN Kabupaten Indramayu Daddy Haryadi, dan mantan Wakil Ketua P2TUN yang juga mantan Kepala Dinas Pertanahan Kabupaten Indramayu, Mohammad Ichwan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejak Rapid Test hingga Vaksinasi, DPR Dinilai Tak Peduli Rakyat Terdampak Covid-19

Sejak Rapid Test hingga Vaksinasi, DPR Dinilai Tak Peduli Rakyat Terdampak Covid-19

Nasional
Menko PMK Yakin PPKM Mikro Mampu Percepat Penanganan Covid-19

Menko PMK Yakin PPKM Mikro Mampu Percepat Penanganan Covid-19

Nasional
Menko PMK Imbau Perusahaan Turut Serta Dukung Penanganan Stunting

Menko PMK Imbau Perusahaan Turut Serta Dukung Penanganan Stunting

Nasional
Wakil Ketua DPR Sebut Kompeks Parlemen Zona Merah, Perlu Vaksinasi Covid-19

Wakil Ketua DPR Sebut Kompeks Parlemen Zona Merah, Perlu Vaksinasi Covid-19

Nasional
Penembakan di Cengkareng, TNI-Polri Diminta Tak Lagi Biarkan Pelanggaran PPKM

Penembakan di Cengkareng, TNI-Polri Diminta Tak Lagi Biarkan Pelanggaran PPKM

Nasional
Menkes Terbitkan Aturan Baru soal Vaksinasi Mandiri

Menkes Terbitkan Aturan Baru soal Vaksinasi Mandiri

Nasional
Pengamat Nilai Isu Perpecahan Demokrat Berbahaya bagi Iklim Demokrasi

Pengamat Nilai Isu Perpecahan Demokrat Berbahaya bagi Iklim Demokrasi

Nasional
Soal Kerumunan Penyambutan Jokowi, KSP: Wajar, Warga Sudah Lama Ingin Bertemu Presiden

Soal Kerumunan Penyambutan Jokowi, KSP: Wajar, Warga Sudah Lama Ingin Bertemu Presiden

Nasional
Polisi Dilarang ke Tempat Hiburan Malam, Masyarakat Diminta Lapor jika Melihat

Polisi Dilarang ke Tempat Hiburan Malam, Masyarakat Diminta Lapor jika Melihat

Nasional
Apresiasi Kehadiran Polisi Virtual, Wakil Ketua DPR: Harus Tetap Humanis dan Persuasif

Apresiasi Kehadiran Polisi Virtual, Wakil Ketua DPR: Harus Tetap Humanis dan Persuasif

Nasional
Tak Hanya Anggota DPR dan Keluarga, Dasco Sebut Staf Pendukung Parlemen juga Divaksin

Tak Hanya Anggota DPR dan Keluarga, Dasco Sebut Staf Pendukung Parlemen juga Divaksin

Nasional
Resmi Dilantik Jadi Wali Kota, Gibran dan Bobby Tetap Dikawal Paspampres

Resmi Dilantik Jadi Wali Kota, Gibran dan Bobby Tetap Dikawal Paspampres

Nasional
Ingin Lakukan Revitalisasi KUA, Menag: Kondisi KUA Kita Jauh dari Kata Layak

Ingin Lakukan Revitalisasi KUA, Menag: Kondisi KUA Kita Jauh dari Kata Layak

Nasional
Fraksi PPP Pertanyakan Kebijakan DPR soal Keluarga Anggota yang Dapat Jatah Vaksinasi Covid-19

Fraksi PPP Pertanyakan Kebijakan DPR soal Keluarga Anggota yang Dapat Jatah Vaksinasi Covid-19

Nasional
Soal Aksi 'Koboi' Anggota Polisi, Komisi III DPR: Sangat memalukan

Soal Aksi "Koboi" Anggota Polisi, Komisi III DPR: Sangat memalukan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X