Pesan Mega untuk Istri-istri Pejabat

Kompas.com - 04/09/2013, 17:46 WIB
Megawati Soekarnoputri memberikan pidatonya saat menghadiri Seminar Kemandirian Energi Nasional, di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (31/5/2011).  KONTAN/Fransiskus SImbolonMegawati Soekarnoputri memberikan pidatonya saat menghadiri Seminar Kemandirian Energi Nasional, di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (31/5/2011).
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com — Siapa yang menyangka jika sosok Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri ternyata sangat meyakini ungkapan bijak yang mengatakan di balik kesuksesan seorang pria selalu ada figur perempuan hebat. Kini, hal itu terbukti karena dinyatakan tegas dalam buku Pak Taufiq dan Bu Mega yang ditulis oleh Rahmat Sahid.

Dalam buku itu, dituliskan bahwa Mega sangat berharap kader perempuan bisa menjaga integritas. Dia mengaku sangat sedih saat mengetahui ada istri pejabat yang gemar merengek kepada suaminya saat meminta sesuatu.

Padahal, menurut Mega, sifat seperti itu menjadi salah satu akar munculnya praktik korupsi karena membuat sang suami menjadi tak memiliki banyak pilihan untuk mengeruk kekayaan dalam waktu singkat. Secara langsung, Mega meminta para kader perempuan tidak sekalipun memengaruhi suaminya untuk korupsi hanya demi gengsi atau pamer perhiasan.

"Ibu-ibu harus hati-hati karena pengaruh itu datangnya dari ibu," kata Mega saat memberikan pengarahan pada acara Pemantapan Tiga Pilar Partai, di Lombok, Nusa Tenggara Barat, 17 Maret 2012 silam, seperti dikutip dari halaman 88 buku tersebut.

KOMPAS.com/Indra Akuntono Buku

Sebagai penulis, Rahmat menyatakan Mega menyampaikan pesan itu dengan nada bercanda. Menurutnya, hal itu dilakukan Mega agar pesannya mampu masuk dan terus diingat para kader.

Usai bercerita, dituliskan juga bahwa Mega langsung menghela napas panjang. Selanjutnya, Mega menuturkan bahwa apa yang disampaikannya tadi benar-benar terjadi.

Tak sampai di situ, Megawati lantas melontarkan pertanyaan dengan nada heran karena ada saja orang yang memburu kemewahan. Padahal, semuanya tidak akan dibawa ke alam kubur.

Di halaman selanjutnya, ditulis juga Mega sering mendapat aduan dari kadernya yang sudah menjadi bidikan penegak hukum. Namun, dengan tegas ia nyatakan tak dapat membantu jika kadernya terlibat korupsi.

"Kalau di partai ini hanya mau mencari harta benda dan kekuasaan, apalagi dengan cara korupsi, maka saya katakan tidak. Silakan keluar jika punya niat demikian," tegasnya.

Untuk diketahui, buku Pak Taufiq dan Bu Mega ditulis oleh Rahmat Sahid yang saat ini berprofesi sebagai jurnalis di Koran Sindo. Buku ini mengungkap sisi ringan, lucu, dan unik dari keluarga Taufiq Kiemas dan Megawati Soekarnoputri yang dikenal sebagai keluarga politik.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X