Anggota DPR Datangi Rumah Duka

Kompas.com - 21/05/2011, 14:32 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah anggota DPR mendatangi rumah duka anggota Komisi I DPR asal Fraksi Partai Keadilan Sejahtera, Yoyoh Yusroh, di Kompleks Perumahan DPR Kalibata Blok A 6 No 95, Jakarta-Selatan.

Beberapa anggota DPR yang mendatangi rumah bercat krem dengan nuansa minimalis tersebut yakni, Ruhut Sitompul, Tjahjo Kumolo, dan Tantowi Yahya.

"Kami sangat kehilangan Beliau. Karena Beliau adalah politisi yang sangat sederhana, bersahaja, terpuji, santu dan juga sangat cerdas. Tidak ada sifat syirik dan benci dalam berkompetisi dengan kami," ujar Tantowi Yahya, yang juga rekan dari Yoyoh di Komisi I DPR, kepada Kompas.com di rumah duka, Jakarta, Sabtu (21/5).

Pantauan Kompas.com, selain beberapa anggota DPR, tampak juga sejumlah politisi PKS, seperti Adhyaksa Dault, Mahfudz Siddiq, Abdul Hakim, Surahman Hidayat, Andi Rahmat, dan Fahri Hamzah.

Hingga saat ini, jenazah sedang dishalatkan di Masjid Kompleks DPR. Setelah itu, jenazah rencananya akan dimakamkan di tempat kelahirannya, di Gg Ambon Masjid Al-Mukhlisin RT 001/01 No 55 Kelurahan Belendung, Kecamatan Benda, Kota Tangerang.

Menurut sejumlah politisi PKS, kabar mengenai tewasnya Yoyoh dikabarkan melalui pesan singkat (SMS) pada pukul 03.30 WIB. Saat itu Yoyoh sedang dalam perjalanan menuju Jakarta usai menghadiri acara wisuda anaknya di Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

Yoyoh Yusroh meninggal karena sebuah kecelakaan mobil di Tol Palikanci, Cirebon, Jawa Barat. Di dalam mobil terdapat tujuh orang penumpang, yakni suaminya, Budi Darmawan, anak pertama Umar, Ayyash, dan tiga orang keluarganya. Mereka saat ini masih dalam perawatan di Rumah Sakit Mitra, Cirebon, Jawa Barat.

Yoyoh Yusroh merupakan salah satu tokoh pendiri PKS, yang sudah menjadi anggota DPR sejak 1999. Ibu dari 13 orang anak ini, lahir di Tangerang, 14 November 1962. Semasa hidupnya, wanita yang biasa dipanggil Ustadzah Yoyoh ini, aktif sebagai anggota Dewan Pakar ICMI Tahun 2005-2010, bidang Pemberdayaan Perempuan, Anak dan Lansia.

Sejumlah tanda jasa pun pernah diterimanya, seperti International Muslim Women Union (IMWU) tahun 2000, International Muslim Women Union (IMWU) tahun 2003, dan Mubaligh National dari Departemen Agama Pusat tahun 2001. (ARY WIBOWO-c08-11)



EditorAgus Mulyadi

Terkini Lainnya

Lagi, Seorang TKI Ilegal Asal NTT Meninggal di Malaysia

Lagi, Seorang TKI Ilegal Asal NTT Meninggal di Malaysia

Nasional
LPSK Terbentur Aturan Permintaan Perlindungan Saksi, Ini Saran Pakar Hukum

LPSK Terbentur Aturan Permintaan Perlindungan Saksi, Ini Saran Pakar Hukum

Nasional
Survei SMRC, Kondisi Penegakan Hukum Sebelum dan Sesudah Kerusuhan 22 Mei Dinilai Baik

Survei SMRC, Kondisi Penegakan Hukum Sebelum dan Sesudah Kerusuhan 22 Mei Dinilai Baik

Nasional
Dugaan Kecurangan TSM dalam Pilpres, Pengamat Sebut Seharusnya Prabowo-Sandi Diperiksa Juga

Dugaan Kecurangan TSM dalam Pilpres, Pengamat Sebut Seharusnya Prabowo-Sandi Diperiksa Juga

Nasional
Tren Takut Bicara Politik dan Penangkapan Semena-mena Meningkat Pasca Kerusuhan 22 Mei

Tren Takut Bicara Politik dan Penangkapan Semena-mena Meningkat Pasca Kerusuhan 22 Mei

Nasional
Minim Jelaskan Hasil Hitung Suara Versi Prabowo-Sandi, Tim Hukum 02 Dikritik

Minim Jelaskan Hasil Hitung Suara Versi Prabowo-Sandi, Tim Hukum 02 Dikritik

Nasional
Survei SMRC: Pasca Kerusuhan 21-22 Mei, Penilaian Soeharto Demokratis Meningkat

Survei SMRC: Pasca Kerusuhan 21-22 Mei, Penilaian Soeharto Demokratis Meningkat

Nasional
Jabatan Ma'ruf Amin di Bank Syariah Dinilai Tak Timbulkan Konflik Kepentingan

Jabatan Ma'ruf Amin di Bank Syariah Dinilai Tak Timbulkan Konflik Kepentingan

Nasional
Survei SMRC: Soeharto Dinilai Diktator, SBY dan Jokowi Dinilai Demokratis

Survei SMRC: Soeharto Dinilai Diktator, SBY dan Jokowi Dinilai Demokratis

Nasional
Survei SMRC: 69 Persen Publik Nilai Pilpres 2019 Berlangsung Jurdil

Survei SMRC: 69 Persen Publik Nilai Pilpres 2019 Berlangsung Jurdil

Nasional
Survei SMRC: Mayoritas Publik Nilai Demokrasi Semakin Baik Selama 20 Tahun Terakhir

Survei SMRC: Mayoritas Publik Nilai Demokrasi Semakin Baik Selama 20 Tahun Terakhir

Nasional
Pakar: Petitum Gugatan Prabowo-Sandi Seakan Bukan Dibuat Orang Hukum

Pakar: Petitum Gugatan Prabowo-Sandi Seakan Bukan Dibuat Orang Hukum

Nasional
TKN: Tim Hukum 02 Bangun Narasi Saksinya Terancam

TKN: Tim Hukum 02 Bangun Narasi Saksinya Terancam

Nasional
Menurut KPK, Kasus Pelesiran Novanto Beresiko bagi Kredibilitas Kemenkumham

Menurut KPK, Kasus Pelesiran Novanto Beresiko bagi Kredibilitas Kemenkumham

Nasional
Tim 02 Minta Perlindungan Saksi, TKN Singgung Kasus yang Pernah Jerat Bambang Widjojanto

Tim 02 Minta Perlindungan Saksi, TKN Singgung Kasus yang Pernah Jerat Bambang Widjojanto

Nasional

Close Ads X