Menurut Nasdem, Panglima TNI Layak Jadi Politisi setelah Pensiun - Kompas.com

Menurut Nasdem, Panglima TNI Layak Jadi Politisi setelah Pensiun

Nabilla Tashandra
Kompas.com - 10/10/2017, 07:48 WIB
Panglina TNI Jenderal Gatot Nurmantyo usai memimpin upacara dan tabur bunga di atas KRI dr. Soeharso-990 saat mengarungi perairan Selat Sunda, Banten, Selasa (3/10/2017).KOMPAS.com/Kristian Erdianto Panglina TNI Jenderal Gatot Nurmantyo usai memimpin upacara dan tabur bunga di atas KRI dr. Soeharso-990 saat mengarungi perairan Selat Sunda, Banten, Selasa (3/10/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal DPP Partai Nasdem Johnny G Plate menilai, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo merupakan figur yang memiliki kompetensi tinggi.

Menurut dia, Gatot masih cukup enerjik di usianya yang 57 tahun.

Dengan kapasitas yang dimiliki Gatot, Johnny menganggapnya layak untuk masuk ke dunia politik setelah masa baktinya di TNI berakhir. 

"Jika tidak (diperpanjang), maka tentu layak sekali Pak Gatot Nurmantyo mengabdikan sisa waktunya untuk termasuk di bidang politik," ujar Johnny, melalui pesan singkat, Selasa (10/10/2017).

Baca: Setelah Pensiun, Terjun ke Politik? Ini Jawaban Gatot Nurmantyo

Johnny mengatakan, Gatot juga memiliki kemampuan dan pemahaman yang baik terhadap proxy war, yang saat ini menjadi ancaman.  

"Kita juga butuh nanti seorang wapres yang memahami betul soal Indonesian Global Defence, tentang kontinuitas pembangun nasional," ujar Anggota Komisi XI DPR itu.

Sebelumnya, survei Saiful Mujani Research & Consulting (SMRC) memasukkan nama Gatot dalam jajaran tokoh yang disurvei SMRC untuk mengetahui tingkat elektabilitas calon yang dianggap berpotensi maju pada Pilpres 2019.

Hasil survei menunjukkan, tingkat elektabilitas Gatot masih rendah jika dibandingkan nama-nama lainnya.

"Gatot Nurmantyo masih rendah, masih di bawah 1 persen (0,3 persen). Itu top of mind, dukungan solid yang agak sulit diubah," kata Direktur Eksekutif SMRC Djayadi Hanan, Kamis (5/10/2017).

Baca: Usulan Gatot Cawapres Jokowi Mengemuka di Mukernas PPP

Menurut Djayadi, nama Gatot ikut disurvei karena belakangan ini menjadi perhatian publik.

Kiprah Gatot setelah pensiun

Sementara itu, saat ditanya mengenai kemungkinannya beralih menjadi politisi setelah memasuki masa pensiun pada Maret 2016, Gatot hanya menjawab singkat. 

"Saya sekarang ini berkonsentrasi melaksanakan tugas sebagai Panglima TNI. Sudah," demikian jawaban Gatot dalam wawancara dengan Rosiana Silalahi dalam "Rosi" di Kompas TV yang ditayangkan, Kamis (5/10/2017) malam.

Pada sisa masa jabatannya ini, Gatot mengaku sedang mempersiapkan kepemimpinan TNI setelahnya.

Gatot ingin meskipun tongkat komando berpindah, namun TNI tetap solid seperti pada kepemimpinannya.

"Yang saya lakukan bagaimana tongkat estafet ini saya berikan kepada generasi penerus saya dengan kondisi solid. Satu komando dari atas ke bawah, tegak lurus, antarmatra bersatu dan yang paling penting, TNI dengan rakyat selalu bersatu serta manunggal," ujar Gatot.

jarKompas TV Panglima TNI berpesan agar masyarakat tidak mudah terpengaruh provokasi berkedok agama.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisNabilla Tashandra
EditorInggried Dwi Wedhaswary
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM