Asrama Mahasiswa Indonesia di Kairo Diberi Nama "SBY" - Kompas.com

Asrama Mahasiswa Indonesia di Kairo Diberi Nama "SBY"

Icha Rastika
Kompas.com - 03/10/2014, 14:50 WIB
KOMPAS.com/ICHA RASTIKA Pemerintah Indonesia membangun asrama mahasiswa di Universitas Al Azhar, Kairo, Mesir. Asrama tersebut diberi nama SBY yang merupakan inisial nama Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Jumat (3/10/2014).

JAKARTA, KOMPAS.com — Pemerintah Indonesia membangun asrama mahasiswa di Universitas Al Azhar, Kairo, Mesir. Asrama tersebut diberi nama "SBY" yang merupakan inisial dari nama Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Presiden meresmikan pendirian asrama mahasiswa tersebut di Kompleks Istana Negara, Jakarta, Jumat (3/10/2014).

"Dengan mengucapkan bismillah, asrama mahasiswa Indonesia di Universitas Al Azhar Kairo dengan resmi saya nyatakan penggunaannya," kata Presiden, saat peresmian.

Hadir dalam peresmian ini Menteri Koordinator Perekonomian Chairul Tanjung, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan M Nuh, Wakil Menteri Agama Nasaruddin Umar, serta duta besar Indonesia untuk Mesir. Menurut SBY, asrama mahasiswa dengan kapasitas 1.200 orang ini tidak hanya diisi warga negara Indonesia.

"Dari kapasitas yang ada untuk asrama itu, 50 persen diisi mahasiswa Indonesia, 25 persen akan diisi mahasiswa Mesir, dan 25 persen akan dihuni mahasiswa dari negara-negara sahabat yang lain," kata SBY.

Kepala negara mengatakan bahwa pemberian sebagian kamar asrama untuk mahasiswa non-Indonesia tersebut bertujuan membangun persaudaraan, persatuan, dan kebersamaan di antara umat Islam antarnegara.

Mengapa diberi nama SBY?

Seusai peresmian, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan M Nuh menilai wajar bahwa asrama mahasiswa di Universitas Al Azhar ini diberi nama SBY. Menurut Nuh, Presiden SBY adalah pihak yang berinisiatif untuk mendirikan asrama tersebut.

"Karena beliau (SBY) yang ambil inisiatif dan dalam pemerintahan beliau yang membiayai, ini hal wajar, tidak ada niat apa-apa, sebagai bagian pertanda ini dibangun zamannya SBY," kata Nuh.

Ia mengatakan, Presiden SBY bertekad kuat membangun asrama mahasiswa di Universitas Al Azhar karena kerja sama Indonesia dengan Al Azhar sudah berlangsung ratusan tahun. Banyak tokoh bangsa yang merupakan alumni dari universitas Islam terkenal di Mesir tersebut. Nuh juga berharap pemerintahan berikutnya bisa menambah fasilitas asrama di Universitas Al Azhar.

"Mudah-mudahan tahun depan pemerintah berikutnya bisa nambah satu blok lagi. Sekarang yang sedang kita siapkan laptop dan perpustakaan," ucap Nuh.

PenulisIcha Rastika
EditorInggried Dwi Wedhaswary
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM