Sabtu, 30 Agustus 2014

News / Nasional

Miranda Bacakan Pledoi Pribadi 30 Halaman Sore Ini

Senin, 17 September 2012 | 10:54 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Deputi Gubenur Senior Bank Indonesia, Miranda S Goeltom dijadwalkan membacakan nota pembelaan atau pledoinya dalam persidangan yang berlangsung di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin (17/9/2012) sore nanti. Miranda akan menanggapi tuntutan tim jaksa penuntut umum Komisi Pemberantasan Korupsi yang meminta hakim menjatuhkan vonis empat tahuh penjara kepada Miranda.

"Jam 17.00 WIB soren nanti sidang pledoinya," kata salah satu pengacara Miranda, Andi S Simangungsong saat dihubungi, Senin.

Selain Miranda yang membacakan pledoi pribadinya, tim pengacara Miranda juga akan membacakan pledoi mereka sore nanti. Andi mengatakan, pledoi pribadi Miranda yang akan dibacakan nanti tebalnya mencapai 30 halaman sedangkan pledoi tim pengacara setebal seratus halaman lebih.

Dia juga mengatakan bahwa Miranda dalam kondisi sehat dan siap membacakan pledoinya sore nanti. "Ibu Miranda selalu sehat," ujar Andi.

Dalam persidangan sebelumnya, tim jaksa penuntut umum KPK meminta Miranda dihukum empat tahun penjara ditambah denda Rp 150 juta yang dapat diganti dengan empat bulan kurungan. Tim jaksa penuntut umum Komisi Pemberantasan Korupsi meyakini Miranda terbukti melakukan tindak pidana korupsi dengan bersama-sama menyuap anggota Dewan Perwakilan Rakyat 1999-2004 untuk memuluskan langkahnya menjadi Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia 2004.

Menurut jaksa, berdasarkan fakta persidangan selama ini, dapat disimpulkan bahwa Miranda terbukti melanggar Pasal 5 Ayat 1 Huruf b Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 Ayat 1 Ke 1 KUHP sebagaimana dalam dakwaan pertama.

Fakta persidangan selama ini, menurut jaksa, menunjukkan adanya rangkaian fakta hukum yang membuktikan perbuatan Miranda memberikan sesuatu, yakni cek perjalanan kepada anggota DPR 1999-2004 melalui Nunun Nurbaeti.

Sementara Miranda menilai tuntuta jaksa dipaksakan dan banyak yang tidak benar. Miranda sempat tertawa saat tim jaksa KPK membacakan surat tuntutan dalam persidangan sebelumnya.

Ikuti berita selengkapnya di "Topik Hari Ini : SIDANG MIRANDA GOELTOM"


Penulis: Icha Rastika
Editor : A. Wisnubrata