Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Kepala BKKBN Beberkan Strategi Percepatan Penurunan Stunting yang Fokus pada 3 Pendekatan 

Kompas.com - 26/03/2024, 15:28 WIB
Dwi NH,
A P Sari

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Dokter Hasto menjelaskan bahwa intervensi terhadap Percepatan Penurunan Stunting (PPS) dapat disederhanakan menjadi tiga pendekatan utama.

Tiga pendekatan tersebut adalah makanan, ukuran ideal badan, dan kahanan atau keadaan, seperti lingkungan, sanitasi, jamban, hingga rumah.

"Ada yang sudah dikasih jamban tapi masih ada yang rutin buang air besar (BAB) di sungai yang bisa menyebabkan diare. Kemudian ada yang menderita tuberkulosis (TBC), karena rumahnya kumuh, jendelanya tidak ada, tidak ada sirkulasi udara,” ujar Dokter Hasto dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Selasa (26/3/2024).

Pernyataan tersebut disampaikan Dokter Hasto saat melakukan kunjungan kerja (kunker) ke Semarang, Jawa Tengah (Jateng), dalam rangka memberikan arahan pada Kegiatan Temu Kader Pembantu Pembina Keluarga Berencana Desa (PPKBD) di Sasana Widya Praja, Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah (BPSDMD) Provinsi Jateng, Semarang, Senin (25/3/2024).

Baca juga: Olivia Allan Tak Mau Perutnya Dilihat Selama Hamil, Denny Sumargo: Aneh Banget

Dalam pertemuan tersebut, ia juga menyampaikan bahwa batas hamil adalah 35 tahun dan usia ideal untuk menikah adalah 25 tahun untuk laki-laki dan 21 tahun untuk perempuan.

"Mengapa usia 35 tahun maksimal untuk hamil? Karena pada dasarnya manusia dari lemah dikuatkan, dari kuat dilemahkan. Puncaknya ada di umur 32 tahun. Sejak umur 32 tahun kita sudah mulai menua. Sejak usia 32 tahun sudah mulai keropos tulang-tulangnya," ucap Dokter Hasto.

Dalam konteks makanan, ia menekankan pentingnya asupan protein hewani dalam program PPS bagi ibu hamil dan bayi di bawah lima tahun (balita).

Sebagai contoh, ia merekomendasikan konsumsi lele karena mengandung lemak yang kaya akan DHA Omega 3, yang dikenal dapat meningkatkan kecerdasan otak.

Baca juga: Manfaat Minum Susu buat Anak-anak, Kecerdasan Otak dan 6 Lainnya

"(Makanan) yang membuat otak cerdas adalah (mengandung) DHA Omega 3," ujar Dokter Hasto.

Ia juga menyarankan bahwa jika seorang ibu hamil mengalami kekurangan darah, mereka harus mengonsumsi tablet tambah darah (TTD).

Namun, Dokter Hasto menegaskan bahwa sebaiknya tidak mengonsumsi TTD dengan air teh, karena teh dapat mengurangi penyerapan tablet tambah darah tersebut.

"Apabila ibu hamil kekurangan darah atau anemia maka plasentanya (akan terjadi) penipisan dan anak kekurangan gizi. Sehingga ukuran tubuh bayi menjadi kecil dan berpotensi terkena kekerdilan atau stunting," tuturnya.

Baca juga: Perlu Integrasi Penanganan TBC dan Stunting pada Anak

Apresiasi kepada PPKBD dan Sub-PPKBD

Sebelumnya, Dokter Hasto mengucapkan terima kasih kepada semua kader yang telah gigih berjuang dan selalu semangat dalam mencapai keberhasilan Program Pembangunan Keluarga, Kependudukan, dan Keluarga Berencana (Bangga Kencana) serta PPS.

"Kehadiran semua bapak dan ibu hari ini adalah bukti nyata bahwa kita menghargai betapa pentingnya peran kalian dalam mencapai keberhasilan program ini. Meskipun tidak mendapat gaji, semangat kalian luar biasa," ucapnya.

Dokter Hasto menyebut bahwa kerja keras para kader kalian telah menghasilkan dampak positif yang signifikan.

Halaman:
Baca tentang


Terkini Lainnya

Tanggal 27 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 27 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Pemerintah Luncurkan Logo HUT Ke-79 RI, Berikut Maknanya

Pemerintah Luncurkan Logo HUT Ke-79 RI, Berikut Maknanya

Nasional
Pemerintah Ogah Bayar Tuntutan 8 Juta Dollar dalam Peretasan PDN

Pemerintah Ogah Bayar Tuntutan 8 Juta Dollar dalam Peretasan PDN

Nasional
Tim Siber Cek Dugaan Peretasan Data Bais TNI

Tim Siber Cek Dugaan Peretasan Data Bais TNI

Nasional
Ringankan Beban Bank, Jokowi Minta Relaksasi Restrukturisasi Kredit Diperpanjang hingga 2025

Ringankan Beban Bank, Jokowi Minta Relaksasi Restrukturisasi Kredit Diperpanjang hingga 2025

Nasional
Kemenag Pilih Mina Qodim Jadi Tempat Bermalam Jemaah Haji Karena Lebih Dekat dengan Lokasi Lempar Jumrah

Kemenag Pilih Mina Qodim Jadi Tempat Bermalam Jemaah Haji Karena Lebih Dekat dengan Lokasi Lempar Jumrah

Nasional
PDN Alami Gangguan, Menkumham Sebut Layanan Imigrasi Terpaksa Gunakan Web Amazon

PDN Alami Gangguan, Menkumham Sebut Layanan Imigrasi Terpaksa Gunakan Web Amazon

Nasional
Minta KPI Awasi Isi Siaran, Wapres: Harus untuk Kepentingan Publik

Minta KPI Awasi Isi Siaran, Wapres: Harus untuk Kepentingan Publik

Nasional
Pembangunan 2 Gudang Logistik di Papua Tengah Diperkirakan Rampung Agustus 2024

Pembangunan 2 Gudang Logistik di Papua Tengah Diperkirakan Rampung Agustus 2024

Nasional
Deputi Kemenko Perekonomian Dilantik Jadi Pj Gubernur, Menko Airlangga: Semoga Berikan Dampak Nyata bagi Daerah

Deputi Kemenko Perekonomian Dilantik Jadi Pj Gubernur, Menko Airlangga: Semoga Berikan Dampak Nyata bagi Daerah

Nasional
Soal Potensi Harga BBM Naik, Menteri ESDM: Tanya Bu Sri Mulyani Kapan Mau Ngumpul

Soal Potensi Harga BBM Naik, Menteri ESDM: Tanya Bu Sri Mulyani Kapan Mau Ngumpul

Nasional
Kemenko PMK: 37 Daerah Akan Tetap Berstatus Tertinggal pada 2024

Kemenko PMK: 37 Daerah Akan Tetap Berstatus Tertinggal pada 2024

Nasional
Menpan-RB Resmikan Mal Pelayanan Publik Baru, Kini Ada 206 Se-Indonesia

Menpan-RB Resmikan Mal Pelayanan Publik Baru, Kini Ada 206 Se-Indonesia

Nasional
Wapres Minta RUU Penyiaran Sejalan dengan Cita-cita Demokrasi

Wapres Minta RUU Penyiaran Sejalan dengan Cita-cita Demokrasi

Nasional
HAI Sawit Indonesia dan BPDPKS Gelar FGD “Peluang Ekspor Produk UKMK Sawit Indonesia untuk Dunia”

HAI Sawit Indonesia dan BPDPKS Gelar FGD “Peluang Ekspor Produk UKMK Sawit Indonesia untuk Dunia”

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com