Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

BKKBN Soroti Peningkatan Lansia di DIY serta Upaya Pencegahan Stunting

Kompas.com - 28/01/2024, 18:25 WIB
Yakob Arfin Tyas Sasongko,
Aditya Mulyawan

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), persentase penduduk lanjut usia (lansia) di Tanah Air meningkat dari 7,57 persen pada 2012 menjadi 10,48 persen pada 2022. Angka tersebut diproyeksi mengalami peningkatan hingga 19,9 persen pada 2045.

Selanjutnya, terdapat delapan provinsi yang telah memasuki struktur penduduk menua, yaitu persentase penduduk lansia lebih besar dari 10 persen. Dari delapan provinsi tersebut, wilayah yang memiliki angka tertinggi adalah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dengan angka sebesar 16,69 persen.

Hal itu dipaparkan Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Dr (HC) dr Hasto Wardoyo SpOG(K) dalam kegiatan Sosialisasi serta Komunikasi, Informasi, dan Edukasi (KIE) Program Pembangunan Keluarga, Kependudukan, dan Keluarga Berencana (Bangga Kencana) dan Program Percepatan Penurunan Stunting (PPS) bagi Mitra di wilayah Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (27/1/2024).

"Indonesia kebanjiran (penduduk) usia tua,” ujar dr Hasto dalam rilis pers yang diterima Kompas.com, Minggu (28/1/2024).

Baca juga: Kepala BKKBN Ingatkan Bahaya Rokok dan Paparan Asapnya bagi Perokok, Ibu Hamil dan Bayi

Untuk diketahui, kegiatan tersebut digelar BKKBN bersama Pemerintah Desa Kalirejo dan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kulon Progo.

Ia melanjutkan, Indonesia akan sulit maju jika generasi muda yang menopang bangsa memiliki stunting. Oleh karena itu, dr Hasto berharap generasi muda Indonesia bebas stunting.

“Generasi muda harus berkualitas supaya besok bisa mengurus orangtua-orangtua yang sehat," kata dr Hasto.

Menurut dr Hasto, penduduk lansia di DIY merupakan terbanyak. Hal ini menurutnya tak dapat dicegah. Terlebih, harapan hidup manusia saat ini lebih panjang. Meski begitu, upaya mencegah bayi lahir stunting dapat dilakukan.

Baca juga: Angka Stunting di Nias Capai 20 Persen, Kepala BKKBN Paparkan Strategi Jitu untuk Mengatasinya

"Bisa pakai alat atau obat kontrasepsi atau ber-KB untuk mencegah bayi lahir. Namun, mencegah banyaknya lansia itu tidak mungkin. Kami pasti akan mengusahakan lansia panjang umur," terang dr Hasto.

Dokter Hasto melanjutkan, jumlah orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) di DIY juga menjadi perhatian.

"Sekarang ini, 4 dari 1.000 orang dewasa tertawa sendiri, ngomong sendiri, ODGJ. Banyak itu," katanya.

Untuk itu, lanjut dr Hasto, BKKBN bertekad membangun serta meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM).

Baca juga: Posyandu Remaja Dinilai Penting, Kepala BKKBN Ingatkan Bahaya Nikah Muda hingga Seks Terlalu Dini

"Bangunlah jiwanya, bangunlah badannya. Itu yang bagus. BKKBN tidak hanya meningkatkan kualitas keluarga, tapi juga harus meningkatkan kualitas badan juga jiwa," tambahnya.

Dokter Hasto mengatakan bahwa saat ini, ada pula sebutan megalomania, yakni karakter yang merasa diri paling hebat atau tidak mau dikalahkan. Menurutnya, gejala tersebut termasuk kategori gangguan jiwa ringan.

Seiring dengan kondisi tersebut, dr Hasto mengatakan bahwa BKKBN bersama seluruh elemen, termasuk masyarakat, hendaknya menjaga betul tidak hanya anak tidak stunting, tetapi juga anak-anak dengan jiwa yang sehat.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kurs Rupiah Rp 16.300, Gubernur BI: Semua Baik, Stabil, Diapresiasi Presiden

Kurs Rupiah Rp 16.300, Gubernur BI: Semua Baik, Stabil, Diapresiasi Presiden

Nasional
PDI-P Gelar Sekolah Hukum untuk Kader, Mahfud MD Jadi Pengajar

PDI-P Gelar Sekolah Hukum untuk Kader, Mahfud MD Jadi Pengajar

Nasional
Staf Hasto Mengaku Dibentak Penyidik, KPK: Kami Menjunjung HAM

Staf Hasto Mengaku Dibentak Penyidik, KPK: Kami Menjunjung HAM

Nasional
Penyidik Disebut Bentak Staf Hasto PDI-P, KPK Siap Buka Rekaman CCTV

Penyidik Disebut Bentak Staf Hasto PDI-P, KPK Siap Buka Rekaman CCTV

Nasional
Antisipasi Kekeringan, Pemerintah Akan Pasang 20.000 Pompa Air di Kawasan Produsen Beras

Antisipasi Kekeringan, Pemerintah Akan Pasang 20.000 Pompa Air di Kawasan Produsen Beras

Nasional
Pasutri Pemilik Pabrik Narkoba di Medan Disebut Beli Bahan dari China lewat “Marketplace”

Pasutri Pemilik Pabrik Narkoba di Medan Disebut Beli Bahan dari China lewat “Marketplace”

Nasional
PKB Tegaskan Anies Tetap Harus Uji Kelayakan dan Kepatutan jika Maju Pilkada DKI

PKB Tegaskan Anies Tetap Harus Uji Kelayakan dan Kepatutan jika Maju Pilkada DKI

Nasional
Pastikan Jemaah Indonesia Terlayani Baik, Timwas Haji DPR Tinjau Situasi di Armuzna

Pastikan Jemaah Indonesia Terlayani Baik, Timwas Haji DPR Tinjau Situasi di Armuzna

Nasional
Timwas DPR RI Imbau Jemaah Haji Tanpa Visa Resmi Segera Kembali ke Tanah Air

Timwas DPR RI Imbau Jemaah Haji Tanpa Visa Resmi Segera Kembali ke Tanah Air

Nasional
Soal Harun Masiku Bisa Tertangkap dalam Seminggu, Direktur Penyidikan KPK: Itu Motivasi Pimpinan agar Fokus

Soal Harun Masiku Bisa Tertangkap dalam Seminggu, Direktur Penyidikan KPK: Itu Motivasi Pimpinan agar Fokus

Nasional
Masalah Kesehatan Haji Carut-marut, Anggota DPR Ini Usulkan Pembentukan Pansus Haji

Masalah Kesehatan Haji Carut-marut, Anggota DPR Ini Usulkan Pembentukan Pansus Haji

Nasional
Jokowi: Dunia Menuju Neraka Iklim, Jangan Main-main Urusan Kekeringan

Jokowi: Dunia Menuju Neraka Iklim, Jangan Main-main Urusan Kekeringan

Nasional
Cek Fasilitas Jemaah Haji Indonesia di Armuzna, DPR Temukan Sejumlah Kekurangan

Cek Fasilitas Jemaah Haji Indonesia di Armuzna, DPR Temukan Sejumlah Kekurangan

Nasional
Timwas Haji DPR RI Soroti Kasur dan Kapasitas Tenda Jemaah di Arafah yang Terlalu Kecil

Timwas Haji DPR RI Soroti Kasur dan Kapasitas Tenda Jemaah di Arafah yang Terlalu Kecil

Nasional
KPK Sita Uang dan Aset Belasan Miliar Rupiah dari Tersangka Korupsi di DJKA

KPK Sita Uang dan Aset Belasan Miliar Rupiah dari Tersangka Korupsi di DJKA

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com