Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kubu Lukas Enembe Protes "Second Opinon" Tim IDI Hanya Dilakukan lewat Wawancara

Kompas.com - 31/07/2023, 08:02 WIB
Irfan Kamil,
Novianti Setuningsih

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim dokter dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) melakukan pemeriksaan kesehatan terhadap Gubernur nonaktif Papua, Lukas Enembe, di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD), Gatot Subroto, Jakarta pada Jumat (28/07/2023).

Kuasa Hukum Lukas Enembe, Petrus Bala Pattyona mengatakan, kedatangan IDI difasilitasi oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sesuai dengan ketetapan Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor), Jakarta.

Adapun Majelis Hakim PN Tipikor mengbulkan pembantaran terhadap lukas Enembe dari tanggal 16 sampai dengan 31 Juli untuk dirawat di RSPAD guna menjalani pengobatan lantaran kondisi kesehatannya yang sempat menurun.

Namun, Majelis Hakim meminta Jaksa KPK untuk menyampaikan second opinion atau pendapat berbeda dari IDI mengenai kesehatan Lukas Enembe pasca dibantarkan ke RSPAD.

“Singkatnya ketika mereka (tim dokter IDI) akan melakukan second opinion terhadap Bapak Lukas dengan cara wawancara langsung dan pemeriksaan, kami dari tim pengacara Lukas dan perwakilan keluarga Bapak Lukas, menolaknya," kata Petrus, Minggu (11/7/2023).

Baca juga: Lukas Enembe Sepekan Dirawat di RSPAD, Tim IDI Belum Cek Kondisi

Petrus mengatakan, penolakan pihaknya terjadi lantaran pemeriksaan yang dilakukan oleh tim dokter dari IDI hanya akan melakukan proses wawancara terhadap Lukas Enembe.

Menurutnya, tim dokter dari luar RSPAD itu juga harus melakukan serangkaian pemeriksaan kesehatan secara prosedural untuk dapat menyimpulkan kondisi Lukas Enembe.

"Jadi bukan sekadar melakukan wawancara kemudian memberikan penilaian bahwa Bapak Lukas sudah sehat dan bisa mengikuti sidang,” ujar Petus.

Atas protes tersebut, sempat terjadi perdebatan tanya jawab antara tim pengacara Lukas dan tim dokter IDI terkait dengan proses melakukan second opinion tersebut.

Menurut kubu Lukas Enembe, jika tim dokter dari IDI hanya melakukan wawancara dan pemeriksaan, mereka tidak mengetahui secara pasti kondisi kesehatan organ-organ dalam tubuh Lukas Enembe.

Padahal, berdasarkan penjelasan tim dokter RSPAD, fungsi ginjal Lukas telah menurun drastis, dan hanya tersisa empat persen saja. Bahkan, masuk ginjal kronis stadium akhir atau stadium lima.

Baca juga: Surati Hakim PN Tipikor, Pengacara Minta Lukas Enembe Jadi Tahanan Kota

Selain itu, menurut penjelasan dokter ahli ginjal RSPAD, penurunan drastis fungsi ginjal terjadi lantaran Lukas Enembe sudah lama mengidap diabetes atau kencing manis.

“Kreatin di ginjal Bapak Lukas sudah di angka 11, sedangkan manusia sehat itu kreatinnya antara 0,5 sampai 1,5," kata Petrus.

"Tim dokter RSPAD sudah menganjurkan keluarga agar Lukas Enembe dilakukan tindakan cuci darah karena kadar racun yang tinggi di dalam tubuh Bapak," ujarnya lagi.

Setelah melalui perdebatan, tim dokter IDI kemudian melakukan pemeriksaan luar terhadap tubuh Lukas Enembe. Tim dokter juga telah melihat bekas operasi yang ada pada tubuh Gubernur nonaktif Papua itu.

Baca juga: Pengacara Sebut Koin Emas Bergambar Wajah Lukas Enembe dari Hasil Tambang di Tolikara

Halaman:
Baca tentang


Terkini Lainnya

Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Nasional
KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi 'Zonk' karena Koruptor Makin Pintar

KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi "Zonk" karena Koruptor Makin Pintar

Nasional
Polri Sebut Bandar Judi “Online” Akan Dijerat TPPU

Polri Sebut Bandar Judi “Online” Akan Dijerat TPPU

Nasional
Pimpinan KPK Sebut OTT 'Hiburan' agar Masyarakat Senang

Pimpinan KPK Sebut OTT "Hiburan" agar Masyarakat Senang

Nasional
Dapat Banyak Ucapan Ulang Tahun, Jokowi: Terima Kasih Seluruh Masyarakat Atas Perhatiannya

Dapat Banyak Ucapan Ulang Tahun, Jokowi: Terima Kasih Seluruh Masyarakat Atas Perhatiannya

Nasional
Polri: Perputaran Uang 3 Situs Judi Online dengan 18 Tersangka Capai Rp1 Triliun

Polri: Perputaran Uang 3 Situs Judi Online dengan 18 Tersangka Capai Rp1 Triliun

Nasional
Menag: Tidak Ada Penyalahgunaan Kuota Haji Tambahan

Menag: Tidak Ada Penyalahgunaan Kuota Haji Tambahan

Nasional
Polri Tangkap 5.982 Tersangka Judi 'Online' Sejak 2022, Puluhan Ribu Situs Diblokir

Polri Tangkap 5.982 Tersangka Judi "Online" Sejak 2022, Puluhan Ribu Situs Diblokir

Nasional
KPK Geledah Rumah Mantan Direktur PT PGN

KPK Geledah Rumah Mantan Direktur PT PGN

Nasional
Imbas Gangguan PDN, Lembaga Pemerintah Diminta Tak Terlalu Bergantung

Imbas Gangguan PDN, Lembaga Pemerintah Diminta Tak Terlalu Bergantung

Nasional
Soroti Vonis Achsanul Qosasi, Wakil Ketua KPK: Korupsi Rp 40 M, Hukumannya 2,5 Tahun

Soroti Vonis Achsanul Qosasi, Wakil Ketua KPK: Korupsi Rp 40 M, Hukumannya 2,5 Tahun

Nasional
Polri Akui Anggotanya Kurang Teliti saat Awal Pengusutan Kasus 'Vina Cirebon'

Polri Akui Anggotanya Kurang Teliti saat Awal Pengusutan Kasus "Vina Cirebon"

Nasional
Tanggapi Survei Litbang Kompas, Istana: Presiden Konsisten Jalankan Kepemimpinan Merakyat

Tanggapi Survei Litbang Kompas, Istana: Presiden Konsisten Jalankan Kepemimpinan Merakyat

Nasional
Kemensos: Bansos Tak Diberikan ke Pelaku Judi Online, Tetapi Keluarganya Berhak Menerima

Kemensos: Bansos Tak Diberikan ke Pelaku Judi Online, Tetapi Keluarganya Berhak Menerima

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com