Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 30/05/2023, 11:57 WIB
Dian Erika Nugraheny,
Novianti Setuningsih

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengatakan, ia sering mengungkapkan informasi di media sosial (medsos) karena ingin ada dukungan publik mengalir kepada kasus-kasus yang diungkapnya.

Dengan begitu, menurut Mahfud, pihak-pihak yang diduga terlibat dalam kasus yang dimaksud tak bisa lagi mengelak.

Hal itu disampaikan Mahfud dalam acara Podcast Kabinet (Podkabs) yang disiarkan YouTube Sekretariat Kabinet pada Senin (29/5/2023) malam.

"Begitu saya ngomong dukungan publik mengalir. Kalau dukungan publik mengalir, dia enggak bisa ngelak. Iya kan," ujar Mahfud.

Baca juga: Soal Perpanjangan Masa Jabatan Pimpinan KPK, Mahfud: Kita Clear-kan Dulu dengan MK

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) ini lantas mengungkapkan latar belakang lain yang membuatnya sering "speak up" di medsos.

Mahfud mengatakan, sebagai Menko Polhukam, ia harus menyelesaikan persoalan mafia hukum hingga mafia tambang.

Dalam proses penyelesaian, kerap diketahui ada oknum pejabat yang melakukan back up kepada pihak-pihak tertentu.

Oleh karenanya, Mahfud mengakui memang ada kerumitan tersendiri menyelesaikan persoalan mafia hukum, mafia tambang, dan mafia kekayaan alam lainnya.

"Dan itulah sebabnya, kalau saya, daripada saya bicara berbisik, berdua ini menyelesaikan, saya lebih baik menyelesaikan secara terbuka. Agar orang tidak bisa menghindar," kata Mahfud.

"Kalau ada apa-apa kan saya juga bicara keras kan, suka speak up gitu ya. Saya bilang itu apa, biar orang enggak bisa menghindar. 'Lho itu Pak Mahfud sudah ngomong gitu lho'," ujarnya lagi.

Baca juga: Soal Kebocoran Informasi Sistem Proporsional Pemilu, Mahfud MD Minta MK Usut Tuntas

Meski demikian, menurut Mahfud, ia sebenarnya juga merasa tidak enak karena seolah meneriaki orang lain.

Namun, karena mempertimbangkan banyak kasus yang tidak terungkap jika dirinya tidak memberikan penegasan, Mahfud memilih tetap speak up.

Mahfud mencontohkan, kejadian seorang nenek yang dihajar oleh sejumlah siswa yang baru pulang sekolah di Bengkulu awalnya tidak ada yang menindaklanjuti.

"Itu yang di Bengkulu ada nenek-nenek. Lalu, ada anak-anak pulang sekolah dihajar si nenek. Masuk, viral di media. Beberapa hari enggak bergulir. Enggak ada beritanya," katanya.

"Saya ambil, lalu saya kirim ke polisi. Lewat medsos. 'Pak masa ada begini, ini. Cari dong'. Nah sorenya ketangkep," ujar Mahfud lagi.

Baca juga: Mahfud Sebut Dugaan Kebocoran Putusan MK Penuhi Syarat untuk Direspons Polisi

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

MK Kabulkan Penarikan Gugatan Usia Minimum Capres-Cawapres 30 Tahun

MK Kabulkan Penarikan Gugatan Usia Minimum Capres-Cawapres 30 Tahun

Nasional
ICW Nilai KPU Harus Minta Maaf karena Permudah Koruptor Nyaleg

ICW Nilai KPU Harus Minta Maaf karena Permudah Koruptor Nyaleg

Nasional
Sidang Rafael Alun, Jaksa KPK Hadirkan Wajib Pajak dan Admin Keuangan PT ARME

Sidang Rafael Alun, Jaksa KPK Hadirkan Wajib Pajak dan Admin Keuangan PT ARME

Nasional
Survei LSI Denny JA: Elektabilitas Anies Turun 5,3 Persen Usai Cak Imin Dipilih Jadi Bakal Cawapres

Survei LSI Denny JA: Elektabilitas Anies Turun 5,3 Persen Usai Cak Imin Dipilih Jadi Bakal Cawapres

Nasional
Menteri Bahlil: Warga Rempang Tak Tolak Investasi, Mereka 'Welcome'

Menteri Bahlil: Warga Rempang Tak Tolak Investasi, Mereka "Welcome"

Nasional
Lewat 'Indonesia Menatap Dunia', Dompet Dhuafa dan Perdami Bantu Tangani Kebutaan pada Anak-anak dan Lansia

Lewat "Indonesia Menatap Dunia", Dompet Dhuafa dan Perdami Bantu Tangani Kebutaan pada Anak-anak dan Lansia

Nasional
Soal Konflik Rempang, Menteri Bahlil: Kami Akui, Jujur, di Awal Ada Kekeliruan...

Soal Konflik Rempang, Menteri Bahlil: Kami Akui, Jujur, di Awal Ada Kekeliruan...

Nasional
Febri Diansyah dan Rasamala Aritonang Datangi KPK, Mengaku Belum Kantongi Surat Panggilan

Febri Diansyah dan Rasamala Aritonang Datangi KPK, Mengaku Belum Kantongi Surat Panggilan

Nasional
Megawati Terima Gelar Doktor Honoris Causa yang Ke-10, Ini Daftar Lengkapnya

Megawati Terima Gelar Doktor Honoris Causa yang Ke-10, Ini Daftar Lengkapnya

Nasional
Seruan Jihad di Medsos: Mengkaji Ulang Strategi Pencegahan Terorisme

Seruan Jihad di Medsos: Mengkaji Ulang Strategi Pencegahan Terorisme

Nasional
Besok, Eks Dirut Sarana Jaya Bakal Kembali Diadili di Kasus Pengadaan Tanah

Besok, Eks Dirut Sarana Jaya Bakal Kembali Diadili di Kasus Pengadaan Tanah

Nasional
Jokowi Sebut Tarif Kereta Cepat Whoosh Rp 250.000-Rp 350.000

Jokowi Sebut Tarif Kereta Cepat Whoosh Rp 250.000-Rp 350.000

Nasional
Jelang Pemilu, Polri Akan Antisipasi Isu Provokatif dan SARA

Jelang Pemilu, Polri Akan Antisipasi Isu Provokatif dan SARA

Nasional
Muncul Mahfud dan Khofifah, PPP Anggap Sandiaga Masih Berpeluang Jadi Cawapres Ganjar

Muncul Mahfud dan Khofifah, PPP Anggap Sandiaga Masih Berpeluang Jadi Cawapres Ganjar

Nasional
Sandiaga Uno Akan Tetap 'All Out' Dukung Ganjar meski Tak Jadi Cawapres

Sandiaga Uno Akan Tetap "All Out" Dukung Ganjar meski Tak Jadi Cawapres

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com