Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dudung Jelaskan Alasan Tak Hadir Lagi dalam Rapat DPR

Kompas.com - 09/02/2023, 19:27 WIB
Nirmala Maulana Achmad,
Icha Rastika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Dudung Abdurachman mengungkapkan alasan dirinya tidak hadir lagi dalam rapat bersama Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI.

Terbaru, mantan Panglima Kodam Jaya (Pangdam Jaya) dan Panglima Komando Cadangan Strategis AD (Pangkostrad) itu kembali tak hadir dalam rapat kerja antara Komisi I DPR dan TNI, pada Kamis (2/2/2023).

Dudung mengatakan bahwa ia melakukan kunjungan ke Korea Selatan dan Jepang sehingga kembali tak hadir.

"Jadi Korea (Selatan) maupun Jepang sudah mengundang saya dua kali, dan bahkan kepala staf angkatan Korea (Selatan) dan Jepang sudah datang ke tempat saya," ujar Dudung usai Rapim TNI di Museum Satria Mandala, Jakarta, Kamis (9/2/2023).

Baca juga: Saat DPR Tegur 2 Panglima TNI Akibat KSAD Jenderal Dudung Absen Rapat...

Namun, Dudung membatalkan undangan tersebut karena ada kesibukan saat itu, salah satunya pada saat gempa di Cianjur, Jawa Barat.

"Ada bencana segala macam sehingga menunda untuk keberangkatan. (Undangan) kedua bahwa ada kegiatan-kegiatan waktu di sini. (Undangan) ketiganya mereka sangat memohon sekali untuk datang, karena mengembalikan anggaran dua kali ke pemerintah. Kan itu tidak bagus bagi mereka," ucap Dudung.

Saat mengundang dirinya, kata Dudung, Korsel dan Jepang selalu menganggarkan dana ke pemerintah di sana.

Itu sebabnya, Dudung merasa tidak enak jika menunda ketiga kalinya keberangkatan ke Korsel dan Jepang.

"Kalau negara luar itu sangat tertib. Mereka itu tertibnya itu apabila kita sudah ada jawaban bahwa kita akan ke sana, ditentukan tanggalnya, kemudian mereka langsung mengajukan anggaran ke kementerian pertahanannya mereka sehingga anggaran itu turun dari kementerian atau negara," kata Dudung.

"Nah itu dianggarkan di semester I oleh mereka. Akhirnya saya datang ke sana. Nah ini yang harus dipahami oleh kita. Beda kalau di Indonesia fleksibilitasnya tinggi," ucap Dudung lagi.

Baca juga: KSAD Dudung yang Lagi-lagi Kena Semprot DPR gara-gara Absen Rapat

Dudung mengatakan, kunjungan ke Korsel dan Jepang bukan keinginan pribadinya.

Dudung mengaku sudah izin ke Panglima TNI Laksamana Yudo Margono karena tak hadir dalam rapat bersama DPR itu.

"Saya kan sudah izin ke Panglima. Panglima sudah buat surat ke DPR kan kita tidak bisa langsung ke DPR, ke Panglima. Panglima juga sudah menyampaikan dan sebagainya," kata Dudung.

Diberitakan sebelumnya, Dudung lagi-lagi menjadi sasaran kemarahan anggota dewan karena kembali tak hadir dalam rapat kerja antara Komisi I DPR dan TNI, Kamis (2/2/2023).

Anggota Dewan hingga ketua di Komisi I DPR mempersoalkan ketidakhadiran Dudung dalam rapat tanpa pemberitahuan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ketua KPK Perintahkan Segera Nyatakan Banding Putusan Sela Kasus Gazalba

Ketua KPK Perintahkan Segera Nyatakan Banding Putusan Sela Kasus Gazalba

Nasional
Nasdem Siapkan Sejumlah Nama untuk Pilkada Jabar, Ada Muhammad Farhan dan Saan Mustopa

Nasdem Siapkan Sejumlah Nama untuk Pilkada Jabar, Ada Muhammad Farhan dan Saan Mustopa

Nasional
Kemensos Bantu 392 Lansia Operasi Katarak Gratis di Aceh Utara

Kemensos Bantu 392 Lansia Operasi Katarak Gratis di Aceh Utara

Nasional
Anggota DPR Sebut Tak Ada soal Dwifungsi TNI dalam RUU TNI

Anggota DPR Sebut Tak Ada soal Dwifungsi TNI dalam RUU TNI

Nasional
Buka Sekolah Pemimpin Perubahan, Cak Imin Harap PKB Tetap Kontrol Kinerja Eksekutif-Legislatif

Buka Sekolah Pemimpin Perubahan, Cak Imin Harap PKB Tetap Kontrol Kinerja Eksekutif-Legislatif

Nasional
KPK Cegah 2 Orang Bepergian ke Luar Negeri Terkait Kasus di PGN

KPK Cegah 2 Orang Bepergian ke Luar Negeri Terkait Kasus di PGN

Nasional
DKPP Lantik 21 Tim Pemeriksa Daerah PAW dari 10 Provinsi

DKPP Lantik 21 Tim Pemeriksa Daerah PAW dari 10 Provinsi

Nasional
Ahmad Sahroni dan Pedangdut Nayunda Nabila Jadi Saksi di Sidang SYL Besok

Ahmad Sahroni dan Pedangdut Nayunda Nabila Jadi Saksi di Sidang SYL Besok

Nasional
Pertamina Bersama Komisi VII DPR Dukung Peningkatan Lifting Migas Nasional

Pertamina Bersama Komisi VII DPR Dukung Peningkatan Lifting Migas Nasional

Nasional
KPK Nyatakan Hakim Agung Gazalba Bisa Disebut Terdakwa atau Tersangka

KPK Nyatakan Hakim Agung Gazalba Bisa Disebut Terdakwa atau Tersangka

Nasional
Gelar Rapat Persiapan Terakhir, Timwas Haji DPR RI Pastikan Program Pengawasan Berjalan Lancar

Gelar Rapat Persiapan Terakhir, Timwas Haji DPR RI Pastikan Program Pengawasan Berjalan Lancar

Nasional
Kemenhan Tukar Data Intelijen dengan Negara-negara ASEAN untuk Tanggulangi Terorisme

Kemenhan Tukar Data Intelijen dengan Negara-negara ASEAN untuk Tanggulangi Terorisme

Nasional
Hari Ke-17 Keberangkatan Calon Haji: 117.267 Jemaah Tiba di Arab Saudi, 20 Orang Wafat

Hari Ke-17 Keberangkatan Calon Haji: 117.267 Jemaah Tiba di Arab Saudi, 20 Orang Wafat

Nasional
Eks Gubernur Babel: Kekayaan Alam dari Timah Berbanding Terbalik dengan Kesejahteraan Masyarakat

Eks Gubernur Babel: Kekayaan Alam dari Timah Berbanding Terbalik dengan Kesejahteraan Masyarakat

Nasional
Ditemani Menko Airlangga, Sekjen OECD Temui Prabowo di Kemenhan

Ditemani Menko Airlangga, Sekjen OECD Temui Prabowo di Kemenhan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com