Kompas.com - 26/09/2022, 19:23 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menilai kondisi Covid-19 di Indonesia kini sudah terkendali.

Ia pun bersyukur kepada Tuhan atas situasi positif negara terkait perkembangan Covid-19 tersebut.

"Alhamdulillah. Sudah mendingan. Alhamdulillah," kata Budi ditemui di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (26/9/2022).

Baca juga: Satgas: PPKM Menjaga Kita jika Kasus Covid-19 Kembali Melonjak

Tak banyak kata yang diucapkan Budi soal perkembangan Covid-19 di Indonesia saat ini.

Ia pun memasuki mobil yang mengantarnya pulang usai rapat bersama Komisi IX DPR yang membahas anggaran secara tertutup.

Sementara itu, Sekretaris Direktorat Jenderal (Ditjen) Kesehatan Masyarakat Kemenkes, Siti Nadia Tarmizi menambahkan, kondisi Covid-19 saat ini memang sudah jauh lebih baik dari sebelumnya.

Baca juga: PPKM Level 1 di Jakarta Diperpanjang sampai 3 Oktober, Ini Aturannya

Kendati demikian, Nadia tetap mengingatkan agar semua pihak tidak lengah atas kondisi Covid-19 yang sudah lebih baik ini.

"Tapi tentunya kan kita, misalnya menyatakan pandemi selesai, kita, seperti yang dikatakan Pak Menteri juga kan, itu kesepakatan global," tutur Nadia.

Di sisi lain, pemerintah disebut terus melakukan evaluasi terhadap perkembangan kasus Covid-19.

Utamanya, evaluasi itu akan digunakan untuk menghitung efektivitas pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) saat Covid-19 sudah terkendali.

Baca juga: PPKM Diperpanjang, Ini Daftar Pintu Masuk Pelaku Perjalanan Luar Negeri

"Apakah nanti PPKM, masih dijadikan salah satu alat ukur evaluasi atau tidak, atau bagaimana. Ditunggu dulu ya," kata Nadia.

Selain itu, Nadia juga meminta semua pihak tetap menggunakan masker.

Penggunaan masker, menurutnya, sama dengan protokol kesehatan yang harus dijaga semua pihak hingga ada pemberitahuan resmi dari pemerintah kepada publik.

"Pokoknya sampai pemerintah mengatakan, prokes (protokol kesehatan) akan dicabut atau enggak. Ya kita jalankan, karena kita kan tinggal berjuang sedikit lagi nih. Jangan sampai kemudian menjadi efek negatif," pungkasnya.

Baca juga: Sikap Jokowi Menyongsong Pandemi Covid-19 yang Diprediksi Segera Berakhir

Sebelumnya, Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan, masyarakat sebaiknya jangan meremehkan situasi pandemi yang telah landai.

Sebab, angka kematian di Indonesia masih lebih dari 100 jiwa sepekan.

"Saya ingatkan agar jangan remehkan Covid-19 karena tingkat kematian minguan masih di atas 100 jiwa," ujar Wiku dalam keterangan pers yang dilansir dari tayangan YouTube Sekretariat Presiden, Jumat (23/9/2022).

"Angka tersebut terbilang cukup banyak karena kematian tidak hanya sekedar angka, namun berarti nyawa," kata dia.

Baca juga: Joe Biden Bilang Pandemi Berakhir, Wamenkes Sebut Indonesia Masih Tunggu WHO

Wiku menekankan agar tingginya angka kematian ini perlu segera ditekan semaksimal mungkin.

Oleh sebab itu, dia mengimbau kepada seluruh pemerintah daerah untuk memastikan ketersediaan vaksin booster demi mencegah penularan Covid-19.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hak Penyandang Disabilitas dalam Pemilu

Hak Penyandang Disabilitas dalam Pemilu

Nasional
Zulhas: Kalau Ketum Parpol Enggak Berani Jadi Capres, Demokrasi Kita Bagaimana?

Zulhas: Kalau Ketum Parpol Enggak Berani Jadi Capres, Demokrasi Kita Bagaimana?

Nasional
Namanya Disebut dalan Kasus Mahasiswa Titipan Unila, Zulhas Enggan Komentar

Namanya Disebut dalan Kasus Mahasiswa Titipan Unila, Zulhas Enggan Komentar

Nasional
Tanggal 3 Desember Hari Memperingati Apa?

Tanggal 3 Desember Hari Memperingati Apa?

Nasional
PPP Sebut Kriteria Capres dari KIB Semakin Mengerucut

PPP Sebut Kriteria Capres dari KIB Semakin Mengerucut

Nasional
Soal Kriteria Capres Ideal Versi Jokowi, Zulkifli Hasan: Itu Airlangga dan Mardiono Kerutan Semua Wajahnya

Soal Kriteria Capres Ideal Versi Jokowi, Zulkifli Hasan: Itu Airlangga dan Mardiono Kerutan Semua Wajahnya

Nasional
Airlangga Lempar Kode, Partai yang Akan Gabung KIB Sewarna Bola Piala Dunia dan Baju Jokowi

Airlangga Lempar Kode, Partai yang Akan Gabung KIB Sewarna Bola Piala Dunia dan Baju Jokowi

Nasional
Bharada E Mengaku Diperintah Putri Candrawathi Hilangkan Sidik Jari Sambo di Barang Brigadir J

Bharada E Mengaku Diperintah Putri Candrawathi Hilangkan Sidik Jari Sambo di Barang Brigadir J

Nasional
Ferdy Sambo ke Bharada E: Skenarionya Ibu Dilecehkan Yosua, Kamu Tembak, Yosua yang Mati

Ferdy Sambo ke Bharada E: Skenarionya Ibu Dilecehkan Yosua, Kamu Tembak, Yosua yang Mati

Nasional
Ganjar: Gara-gara Presiden, Beredar Semua Orang Wajahnya Berkerut dan Pakai Rambut Putih

Ganjar: Gara-gara Presiden, Beredar Semua Orang Wajahnya Berkerut dan Pakai Rambut Putih

Nasional
Bawaslu Akui Keterbatasan Tindak Hoaks karena UU Pemilu

Bawaslu Akui Keterbatasan Tindak Hoaks karena UU Pemilu

Nasional
Keliling Papua, Ma'ruf Amin: Saya Ingin Garuk yang Gatal

Keliling Papua, Ma'ruf Amin: Saya Ingin Garuk yang Gatal

Nasional
Kumpul Bareng Ketum KIB, Zulhas: Biar Kecil Kita Bisa Menang

Kumpul Bareng Ketum KIB, Zulhas: Biar Kecil Kita Bisa Menang

Nasional
Pengamat Nilai Reformasi Peradilan Militer Belum Berjalan

Pengamat Nilai Reformasi Peradilan Militer Belum Berjalan

Nasional
Menkes Ungkap Asal Usul Virus Polio di Aceh, Ternyata dari BAB Anak yang Baru Vaksin

Menkes Ungkap Asal Usul Virus Polio di Aceh, Ternyata dari BAB Anak yang Baru Vaksin

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.