Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 18/07/2022, 13:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengacara keluarga Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan (Kadiv Propam) Polri Irjen Ferdy Sambo, Arman Hanis, memastikan kliennya hadir jika dipanggil Komnas Hak Asasi Manusia (HAM).

Pasalnya, Komnas HAM berencana memanggil sambo terkait kasus penembakan Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J.

Nofriansyah merupakan polisi yang meninggal dengan luka tembak di rumah dinas Ferdy Sambo

“Jika Komnas HAM membutuhkan keterangan, Pak Irjen Ferdy Sambo pasti akan hadir untuk memberikan keterangan,” ujar Arman saat dimintai konfirmasi, Senin (18/7/2022).

Arman menegaskan Sambo pasti akan kooperatif dalam kasus ini.

Dia yakin Sambo tidak masalah diperiksa Komnas HAM terkait kematian Brigadir J.

Baca juga: Ini Alasan LPSK Belum Beri Perlindungan ke Istri Irjen Ferdy Sambo

Namun, untuk istri Sambo, PC, Arman menyarankan Komnas HAM agar berkonsultasi terlebih dahulu dengan psikolog yang mendampingi.

Menurutnya, saat ini PC masih trauma berat usai peristiwa berdarah tersebut.

“Masih dalam perawatan intensif psikolog. Jadi saya berharap Komnas HAM komunikasi dulu dengan psikolog. Setelah itu, mungkin psikolog akan mendampingi dalam pemeriksaan ini,” tuturnya.

Sebelumnya, Komnas HAM mengeklaim sudah mengantongi banyak informasi dari keluarga Brigadir J yang tewas ditembak di rumah Irjen Ferdy Sambo.

Setelah mengumpulkan informasi dari keluarga Brigadir J, Komnas HAM akan memanggil Irjen Ferdy Sambo.

"Pasti akan panggil teman-teman di pihak yang lain, teman-teman polisi, teman-teman Siber, dan sebagainya. Termasuk juga pihak dari Pak Sambo Irjen Pol," ujar Komisioner Komnas HAM Choirul Anam dalam keterangan videonya, Minggu (17/7/2022).

Saat memanggil Sambo, Anam berharap bisa bertemu istri Sambo, yakni PC.

Baca juga: Menguak Misteri Penembakan di Rumah Irjen Ferdy Sambo, Janji Polri hingga Gerak Cepat Komnas HAM

Diketahui, berdasarkan klaim Polri, PC diduga dilecehkan oleh Brigadir J sebelum penembakan di rumah Sambo terjadi.

Meski demikian, jika PC butuh didampingi saat diperiksa, Anam memastikan Komnas HAM akan menghormati itu.

"Kalau memang dibutuhkan pendampingan psikologis macam-macam, pastinya kami akan setuju dan kami hormati itu," imbuhnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.