Kompas.com - 02/07/2022, 08:09 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepergian Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenpanRB) Tjahjo Kumolo menyisakan banyak kenangan bagi keluarga, rekan kerja, kolega hingga masyarakat.

Tjahjo yang tutup usia pada Jumat (1/7/2022) ini, telah menghabiskan sekitar 35 tahun atau hampir dari separuh masa hidupnya di bidang politik dan pemerintahan.

Selama karirnya tersebut, Tjahjo banyak bersinggungan dengan pemimpin negara, para menteri yang menjadi rekannya, politisi hingga warga.

Para tokoh yang pernah bekerja bersama atau mengenal Tjahjo mengenangnya sebagai pribadi yang positif, humble, sabar dan sederhana. Tjahjo juga dikenal senang menjalin relasi dengan berbagai kalangan.

Selain itu, etos kerja Tjahjo sebagai politisi maupun pejabat publik dikenang positif oleh rekan-rekannya.

Baca juga: Mengenang Tjahjo Kumolo, Habiskan Separuh Hidupnya di Politik meski Tak Pernah Ingin Jadi Politisi

Presiden Joko Widodo mengatakan, Tjahjo Kumolo tutup usia saat berada di puncak pengabdiannya kepada negara.

"Semasa hidupnya, almarhum Tjahjo Kumolo adalah seorang tokoh pemuda, politisi dan berpulang di puncak pengabdiannya kepada negara sebagai Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi," tulis Jokowi dalam unggahan di Instagram resminya @jokowi pada Jumat.

Jokowi pun menuturkan, atas nama pemerintah, negara dan rakyat Indonesia dirinya menyampaikan belasungkawa yang sedalam-dalamnya.

Keinginan Tjahjo untuk meninggal dalam tugas pernah diungkapkan kepada orang terdekatnya.

Istri Tjahjo Kumolo, Erni Guntarti, menyebut bahwa suaminya telah mendambakan dapat tutup usia ketika menjalankan tugas.

"Yang saya ingat, Bapak ingin meninggal dalam tugas. Itu saja," kata Erni kepada wartawan selepas pemakaman Tjahjo di Taman Makam Pahlawan Kalibata, Jumat.

Baca juga: Yenny Wahid Sebut Tjahjo Kumolo Anak Ideologis Bung Karno

Tjahjo meninggal pukul 11.10 WIB di Rumah Sakit Abdi Waluyo, Jakarta. Sebelum meninggal, mantan Menteri Dalam Negeri ini sempat dirawat selama 13 hari.

Pihak keluarga menyampaikan Tjahjo mengalami infeksi di perut yang menjalar ke sejumlah organ tubuh lain sebelum akhirnya meninggal dunia.

Tjahjo sempat dirujuk ke tiga rumah sakit yakni Harapan Kita, RSPAD dan Abdi Waluyo.

Kenangan presiden dan wapres

Dari Uni Emirat Arab (EUA) Presiden Joko Widodo yang masih melakukan rangkaian perjalanan luar negeri menyampaikan belasungkawa atas wafatnya Tjahjo Kumolo.

Pernyataan itu disampaikan presiden dari Hotel Emirates Palace, Abu Dhabi, yang disiarkan YouTube Sekretariat Presiden.

"Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun. Saya atas nama pribadi, keluarga, bangsa dan negara menyampaikan duka cita yang mendalam atas berpulangnya saudara kita, sahabat kita, Bapak Tjahjo Kumolo, Menteri PAN dan RB, hari ini Jumat, 1 Juli 2022, pukul 11.10 di Jakarta," ujar Jokowi.

Presiden Jokowi mengenang Tjahjo sebagai pribadi yang tenang dan sederhana.

Menurut presiden, Tjahjo juga merupakan seorang tokoh teladan dan nasionalis sejati.

Baca juga: Pesan Tjahjo Kumolo kepada Keluarga: Bapak Ingin Meninggal saat Bertugas....

"Pak Tjahjo adalah pribadi yang tenang dan sederhana. Seorang tokoh teladan dan nasionalis sejati, yang penuh integritas dan setia mengabdikan dirinya untuk masyarakat, bangsa dan negara," ungkapnya.

Di akhir pernyataannya, kepala negara pun mengucapkan doa untuk Tjahjo Kumolo beserta keluarga yang ditinggalkannya.

"Semoga almarhum Pak Tjahjo Kumolo mendapat tempat terbaik di sisi Allah SWT dan keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan dan keikhlasan. Aamiin ya robbal alamiin," tandasnya.

Sementara itu, Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin mengungkapkan, Indonesia kehilangan salah satu orang baik dengan wafatnya Tjahjo Kumolo.

Ma'ruf pun mengenang Tjahjo sebagai sosok yang terus mengabdi kepada bangsa dan negara, baik saat menjadi Menpan-RB maupun Menteri Dalam Negeri di periode pertama pemerintahan Presiden Joko Widodo.

"Kita kehilangan orang baik, orang yang selama ini mengabdi kepada bangsa dan negara sejak beliau sebelumnya juga menjadi Menteri Dalam Negeri, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara," kata Ma'ruf di Kantor Kemenpan RB, Jumat.

Baca juga: BERITA FOTO: [Obituari] Tjahjo Kumolo: Golkar, PDI-P dan Mobil Pribadi

Ma'ruf menuturkan, semasa hidupnya, Tjahjo merupakan sosok yang bekerja siang dan malam untuk melakukan reformasi birokrasi di Indonesia.

Ia bercerita, saat sudah jatuh sakit pun, Tjahjo masih ingin menyelenggarakan pertemuan antara berbagai kementerian, lembaga, pemerintah daerah, maupun swasta untuk mempercepat mal pelayanan publik (MPP).

"Tapi Allah sudah menghendaki beliau sampai di sini, karena itu kita doakan mudah-mudahan diterima oleh Allah SWT dan kita yakin beliau orang baik dan banyak jasanya kepada bangsa dan negara," kata Ma'ruf.

Mantan Wakil Presiden, Jusuf Kalla (JK) mengenang sosok Tjahjo Kumolo sebagai orang yang baik.

Kebaikan Tjahjo itu terlihat dari kehidupan sehari-harinya ketika bekerja sebagai menteri maupun bergaul.

"Baik dalam bekerja, dalam pergaulan dalam kehidupan sehari-hari sangat baik," kata Kalla saat ditemui di Rumah Dinas Tjahjo di Jalan Widya Chandra IV Nomor 22, Jakarta Selatan, Jumat.

Karena itulah Kalla merasa sangat kehilangan Tjahjo. Ia berpandangan, Tjahjo meninggal dalam keadaan yang baik.

"Mudah-mudahan husnul khotimah," ucap Kalla.

Baca juga: PP Muhammadiyah Sampaikan Duka Cita Meninggalnya Tjahjo Kumolo

Kenangan rekan-rekan menteri

Para menteri Kabinet Indonesia Maju juga menyampaikan kehilangannya atas meninggalnya Tjahjo Kumolo.

Tak hanya sebagai rekan kerja yang baik, para menteri juga mengenang Tjahjo sebagai pribadi yang bersahabat.

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menyebut Tjahjo sebagai seorang yang selalu penuh persiapan dalam menjalankan tugas negara.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polri Janji Umumkan Motif Sambo Perintahkan Bunuh Brigadir J

Polri Janji Umumkan Motif Sambo Perintahkan Bunuh Brigadir J

Nasional
Bripka RR dan KM Tersangka karena Menyaksikan, Membiarkan, dan Tak Melaporkan Penembakan Brigadir J

Bripka RR dan KM Tersangka karena Menyaksikan, Membiarkan, dan Tak Melaporkan Penembakan Brigadir J

Nasional
Sosok Benny Mamoto, Ketua Kompolnas yang Disorot karena Sebut Tak Ada yang Janggal di Kasus Brigadir J

Sosok Benny Mamoto, Ketua Kompolnas yang Disorot karena Sebut Tak Ada yang Janggal di Kasus Brigadir J

Nasional
Bawaslu di 7 Provinsi Dipastikan Tanpa Perempuan

Bawaslu di 7 Provinsi Dipastikan Tanpa Perempuan

Nasional
Pemerintah Diminta Optimalkan Pelayanan Kesehatan Hadapi DBD

Pemerintah Diminta Optimalkan Pelayanan Kesehatan Hadapi DBD

Nasional
Epidemiolog: Terlalu Dini Subvarian Omicron BA.4.6 Bisa Ciptakan Gelombang Baru Covid-19

Epidemiolog: Terlalu Dini Subvarian Omicron BA.4.6 Bisa Ciptakan Gelombang Baru Covid-19

Nasional
Moeldoko: Percepatan Pembahasan RUU PPRT Penting untuk Lindungi Pekerja Rumah Tangga

Moeldoko: Percepatan Pembahasan RUU PPRT Penting untuk Lindungi Pekerja Rumah Tangga

Nasional
Ferdy Sambo Tersangka Kasus Tewasnya Brigadir J, Anggota DPR: Tuntaskan Kasus sampai ke Akarnya

Ferdy Sambo Tersangka Kasus Tewasnya Brigadir J, Anggota DPR: Tuntaskan Kasus sampai ke Akarnya

Nasional
Kasus Brigadir J Ranah Polri, Anggota DPR Minta Jangan Ada Pejabat Lain yang Lampaui Kewenangannya

Kasus Brigadir J Ranah Polri, Anggota DPR Minta Jangan Ada Pejabat Lain yang Lampaui Kewenangannya

Nasional
Muncul Subvarian Omicron BA.4.6, Penularannya 53 Persen Lebih Cepat dari BA.2.75 di Asia

Muncul Subvarian Omicron BA.4.6, Penularannya 53 Persen Lebih Cepat dari BA.2.75 di Asia

Nasional
Wakil Ketua Komisi VI DPR Dukung Keputusan Pembuatan Pabrik Minyak Goreng di Aceh

Wakil Ketua Komisi VI DPR Dukung Keputusan Pembuatan Pabrik Minyak Goreng di Aceh

Nasional
Pemerintah Bentuk Gugus Tugas Percepatan RUU Perlindungan PRT yang Mandek Hampir 20 Tahun

Pemerintah Bentuk Gugus Tugas Percepatan RUU Perlindungan PRT yang Mandek Hampir 20 Tahun

Nasional
150 Orang Lulus Wawancara Anggota Bawaslu Tingkat Provinsi, Keterwakilan Perempuan Hanya 19 Persen

150 Orang Lulus Wawancara Anggota Bawaslu Tingkat Provinsi, Keterwakilan Perempuan Hanya 19 Persen

Nasional
KPK Akan Panggil Oknum Dandim yang Diduga Bantu Bupati Mamberamo Tengah Kabur

KPK Akan Panggil Oknum Dandim yang Diduga Bantu Bupati Mamberamo Tengah Kabur

Nasional
Istri Ferdy Sambo Masih Enggan Berikan Keterangan kepada LPSK

Istri Ferdy Sambo Masih Enggan Berikan Keterangan kepada LPSK

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.