Kompas.com - 25/03/2022, 07:08 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Peneliti Pusat Studi Pertahanan dan Perdamaian Universitas Al Azhar Indonesia, Ramdhan Muhaimin, mengatakan Indonesia harus membuktikan diri kepada dunia untuk bisa menggelar Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 ke-17 pada November mendatang dengan sukses.

Menurut Ramdhan, Indonesia juga mempunyai kewajiban membuktikan prinsip dan kebijakan politik luar negeri di tengah pertikaian antara Amerika Serikat (AS) dan sekutunya dengan Rusia terkait konflik militer di Ukraina. Sebab, negara-negara yang saat ini bertikai seperti AS dan Rusia juga merupakan anggota forum G20.

"Jika G20 bisa tetap terlaksana dengan baik, bukan tidak mungkin forum ini menjadi strategis dalam menekan eskalasi yang berlangsung," ujar Ramdhan kepada Kompas.com, Kamis (24/3/2022).

"Ini peluang bagi Indonesia untuk menorehkan prestasi global dalam mewujudkan ketertiban dunia," lanjut Ramdhan.

Baca juga: Putin Bakal Hadiri KTT G20, Kemenlu: RI Selaku Presidensi Mengundang Semua Anggota

Indonesia, kata Ramdhan, saat ini harus bisa menerapkan prinsip politik luar negeri bebas-aktif dengan cerdas. Hal itu diperlukan supaya persoalan konflik Rusia-Ukraina tidak mempengaruhi agenda forum G20.

Sebab, kata Ramdhan, yang dikhawatirkan banyak pihak adalah jika konflik antara Rusia-Ukraina yang meluas menjadi perseteruan Rusia dengan AS dan sekutunya kian meruncing dan akhirnya mempengaruhi agenda KTT G20.

"Rusia saja sudah didepak oleh Eropa dari Dewan Eropa. PBB saja pun tidak dapat berbuat banyak mengatasi konflik ini," ujar Ramdhan.

Menurut Ramdhan, saat ini pemerintah melalui Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) harus menggunakan seluruh jurus diplomasi seperti diplomasi terbuka (open diplomacy), diplomasi intensif (intensive diplomacy), hingga diplomasi ulang-alik (shuttle diplomacy) untuk membantu mencari jalan keluar konflik. Salah satunya dengan membuka ruang dialog dengan para pemimpin negara-negara besar dalam percaturan politik dunia seperti Presiden Rusia Vladimir Putin, Presiden China Xi Jinping, dan Presiden AS Joe Biden.

Baca juga: Pro Kontra Rusia Datang ke G20, Anggota Komisi I: Diundang atau Tidak Harus Berdasarkan Kesepakatan

Hal itu, kata Ramdhan, harus dilakukan Indonesia jika ingin KTT G20 terselenggara dengan sukses, atau bahkan turut membantu mendamaikan pihak-pihak yang tengah bertikai.

"Indonesia datangilah para anggota G20 sebelum forum digelar. Buka komunikasi dengan Putin, Biden, Xin Jinping, tawarkan langkah-langkah perdamaian," ucap Ramdhan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.