KILAS

Bantu Turunkan Angka Stunting, Tanoto Foundation Hibahkan Rp 2,8 Miliar kepada Unicef Indonesia

Kompas.com - 10/12/2021, 10:18 WIB
Tanoto Foundation menghibahkan Rp 2,8 miliar kepada Dana Anak-Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) Indonesia. DOK. Humas Tanoto FoundationTanoto Foundation menghibahkan Rp 2,8 miliar kepada Dana Anak-Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) Indonesia.

KOMPAS.com Tanoto Foundation terus berupaya membantu pemerintah mencapai target penurunan angka stunting menjadi 14 persen pada 2024.

Oleh karenanya, Tanoto Foundation menghibahkan Rp 2,8 miliar kepada Dana Anak-Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (Unicef) Indonesia.

Bantuan tersebut ditujukan untuk menguatkan implementasi program Komunikasi Perubahan Sosial dan Perilaku atau Social Behavior Change Communication (SBCC).

CEO Global Tanoto Foundation Satrijo Tanudjojo menyambut baik kolaborasi dengan Unicef Indonesia.

“Perubahan perilaku adalah kunci dalam upaya pencegahan stunting. Sekitar 70 persen penyebab stunting disebabkan hal-hal di luar kesehatan dan gizi,” katanya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (10/12/2021).

Baca juga: Wapres Minta Pemenuhan Gizi Anak Cegah Stunting Manfaatkan Kearian Lokal

Penyebab stunting lainnya, lanjut Satrijo, di antaranya sanitasi, lingkungan, dan perilaku. Bahkan, secara spesifik, 30 persen permasalahan stunting disebabkan perilaku yang salah.

Sementara itu, interim Perwakilan Unicef Indonesia Robert Gass menyatakan, optimalisasi SBCC sebagai bagian dari lima pilar strategis dalam Strategi Nasional Percepatan Pencegahan Stunting (Stranas Stunting) sangat penting.

Dia menerangkan, kerja sama tersebut fokus untuk mendukung pemerintah provinsi dalam implementasi SBCC, melalui pengembangan panduan, perangkat dan kerangka kerja, serta pendampingan teknis,

“Kami berharap pelaksanaan SBCC di daerah dapat berkontribusi signifikan bagi target penurunan stunting,” ungkapnya.

Dengan dana hibah Tanoto Foundation, Unicef pada fase pertama akan mengembangkan pedoman operasional.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Illegal Fishing: Pengertian, Bentuk dan Aturan Hukumnya

Illegal Fishing: Pengertian, Bentuk dan Aturan Hukumnya

Nasional
Upaya Pemerintah Mengatasi Illegal Fishing

Upaya Pemerintah Mengatasi Illegal Fishing

Nasional
Ungkap Alasan Tolak UAS, Kemendagri Singapura: Ceramahnya Merendahkan Agama Lain

Ungkap Alasan Tolak UAS, Kemendagri Singapura: Ceramahnya Merendahkan Agama Lain

Nasional
Kolonel Priyanto Minta Bebas, Oditur Tetap Tuntut Penjara Seumur Hidup

Kolonel Priyanto Minta Bebas, Oditur Tetap Tuntut Penjara Seumur Hidup

Nasional
Kemendagri Singapura: UAS Ditolak Masuk karena Dinilai Sebar Ajaran Ekstremis

Kemendagri Singapura: UAS Ditolak Masuk karena Dinilai Sebar Ajaran Ekstremis

Nasional
Jampidsus: Lin Che Wei Punya Hubungan dengan Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kemendag

Jampidsus: Lin Che Wei Punya Hubungan dengan Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kemendag

Nasional
Update 17 Mei: Sebaran 247 Kasus Baru Covid-19, DKI Jakarta Sumbang 74

Update 17 Mei: Sebaran 247 Kasus Baru Covid-19, DKI Jakarta Sumbang 74

Nasional
Nasdem Belum Jalin Komunikasi Serius dengan Anies maupun Ridwan Kamil

Nasdem Belum Jalin Komunikasi Serius dengan Anies maupun Ridwan Kamil

Nasional
IDI Sebut Keputusan Jokowi Longgarkan Pemakaian Masker di Ruang Terbuka Sudah Tepat

IDI Sebut Keputusan Jokowi Longgarkan Pemakaian Masker di Ruang Terbuka Sudah Tepat

Nasional
Alfamidi Tegaskan Tersangka Kasus Suap Perizinan di Kota Ambon Bukan Pegawainya

Alfamidi Tegaskan Tersangka Kasus Suap Perizinan di Kota Ambon Bukan Pegawainya

Nasional
Golkar Tak Masalah PPP-PAN Punya Capres Lain untuk Pilpres 2024

Golkar Tak Masalah PPP-PAN Punya Capres Lain untuk Pilpres 2024

Nasional
Sayangkan Kebijakan Jokowi, Epidemiolog: Belum Cukup Aman Lepas Masker, Jangan Terburu-buru

Sayangkan Kebijakan Jokowi, Epidemiolog: Belum Cukup Aman Lepas Masker, Jangan Terburu-buru

Nasional
Dalami Alasan UAS Ditolak Masuk, KBRI Kirim Nota Diplomatik ke Kemlu Singapura

Dalami Alasan UAS Ditolak Masuk, KBRI Kirim Nota Diplomatik ke Kemlu Singapura

Nasional
Menkes Sebut Pelonggaran Masker di Area Terbuka Bagian dari Transisi Menuju Endemi

Menkes Sebut Pelonggaran Masker di Area Terbuka Bagian dari Transisi Menuju Endemi

Nasional
Menkes: Kasus Covid-19 Usai Lebaran Terkendali jika Positivity Rate di Bawah 5 Persen

Menkes: Kasus Covid-19 Usai Lebaran Terkendali jika Positivity Rate di Bawah 5 Persen

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.