Kompas.com - 30/10/2021, 15:36 WIB
|
Editor Bayu Galih

Sementara itu, Masteng (22) mengaku kaget saat mengetahui Polri membuat lomba mural. Sebab, selama ini ia merasa takut untuk membuat mural bernada kritik.

"Ngecat sedikit saja tentang acara 17-an atau har-hari bensar negara saja sudah dicari-cari," ujar peserta asal Depok itu.

Ia juga sempat khawatir untuk mengikuti lomba ini. Namun, ia akhirnya berani mendaftar setelah dibujuk oleh temannya yang menjamin bahwa ia akan aman-aman saja.

Baca juga: Upaya Pembungkaman Aspirasi dalam 2 Tahun Pemerintahan Tahun Jokowi-Maruf, Mural Dihapus hingga Pembentang Poster Ditangkap

Senada dengan Ferdiansyah dan Medi, Masteng berharap masyarakat dapat terus bebas berkarya menurut minatnya masing-masing, termasuk dalam membuat mural.

"Masih banyak, kayak skateboard itu belum difasilitasi, anak-anak BMX juga masih kurang, banyaklah, tato-tato itu juga belum ada sama sekali (wadahnya)," kata dia.

Kapolri Jenderal (Polisi) Listyo Sigit Prabowo meninjau dalam acara puncak lomba mural bertajuk Bhayangkara Mural Festival 2021 yang digelar di Lapangan Bhayangkara, Jakarta, Sabtu (30/10/2021).KOMPAS.com/Ardito Ramadhan Kapolri Jenderal (Polisi) Listyo Sigit Prabowo meninjau dalam acara puncak lomba mural bertajuk Bhayangkara Mural Festival 2021 yang digelar di Lapangan Bhayangkara, Jakarta, Sabtu (30/10/2021).
Diketahui lomba Bhayangkara Mural Festival 2021 diikuti oleh 80 peserta di tingkat pusat dan 495 peserta di tingkat daerah.

apolri Jenderal (Polisi) Listyo Sigit Prabowo mengatakan, lomba mural ini merupakan bukti bahwa Polri dan pemerintah tidak antikritik serta tidak membungkam kebebasan berekspresi.

"Kami sebagai institusi Polri memegang teguh aturan-aturan yang ada, arahan dari Bapak Presiden, terkait dengan kebebasan berekspresi sehingga tentunya hari ini adalah bukti kami menghormati kebebasan berekspresi," kata Listyo.

Pantauan Kompas.com, sejumlah peserta menyelipkan kritik dalam karya-karya mereka, antara lain soal pembungkaman terhadap masyarakat serta ketidakadilan dalam penegakan hukum.

Tidak sedikit pula peserta yang mengangkat tema pandemi Covid-19 atau mengapresiasi kinerja Polri dalam karyanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.