Aplikasi PeduliLindungi dan Sederet Keluhan Warga Terkait Penggunaannya...

Kompas.com - 17/09/2021, 12:01 WIB
Penerapan aplikasi PeduliLindungi di The Nusa Dua Bali ITDCPenerapan aplikasi PeduliLindungi di The Nusa Dua Bali

Status tak kunjung berubah

Keluhan warga juga terjadi terhadap status di aplikasi PeduliLindungi yang tak kunjung berubah meski sudah mendapat vaksinasi Covid-19 dosis kedua.

Status vaksinasi pada aplikasi PeduliLindungi berdampak pada warna ketika melakukan scan barcode.

Keluhan ini bahkan sudah dilaporkan melalui call center 119 dan e-mail, tetapi tidak ada perubahan status di aplikasi PeduliLindungi.

Menanggapi hal tersebut, Chief Digital Transformation Office (DTO) Kemenkes Setiaji mengakui, keluhan masyarakat melalui e-mail saat ini masih banyak yang tertunda dan sedang dalam penanganan tim call center.

"Dan kami terus menambah kapasitas tim call center agar e-mail segera dijawab," kata Setiaji melalui pesan singkat kepada Kompas.com, Kamis (16/9/2021).

Baca juga: Status di Aplikasi PeduliLindungi Tak Kunjung Berubah, Ini Penjelasan Kemenkes

Kendati demikian, Setiaji meminta masyarakat melakukan cek mandiri terlebih dahulu terhadap status vaksinasi melalui situs web https://www.pedulilindungi.id/.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Pastikan NIK dan nama sesuai KTP pada saat cek statusnya," ujar dia.

Ia mengatakan, setelah menginput NIK dan nama, tetapi tetap tidak ditemukan informasi terkait vaksinasi, maka dapat menghubungi fasilitas pelayanan kesehatan (fasyankes) pada saat melakukan vaksinasi.

"Lokasi faskes pada saat melakukan vaksin untuk dilakukan input data vaksinnya," ucap dia.

Khawatir kebocoran data pribadi

Keamanan data pribadi dalam aplikasi PeduliLindungi menjadi sorotan masyarakat menyusul beredarnya sertifikat vaksin Presiden Joko Widodo beberapa waktu yang lalu.

Baca juga: Ini 10 Manfaat Aplikasi PeduliLindungi

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G Plate meminta masyarakat mengunduh aplikasi PeduliLindungi karena keamanan aplikasi tersebut terjamin.

"Masyarakat tidak perlu khawatir karena PeduliLindungi dijamin keamanannya dan akan terus dikembangkan serta dimutakhirkan," kata Johnny dalam keterangan tertulis, Sabtu (4/9/2021).

Johnny mengatakan, dengan mengunduh aplikasi PeduliLindungi, masyarakat ikut berpartisipasi dalam penanganan pandemi Covid-19.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.