KILAS

Optimalkan Hasil Panen Udang, KKP akan Buat Standarisasi Pengelolaan Tambak Super-Insentif

Kompas.com - 18/06/2021, 18:24 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan (KP) Sakti Wahyu Trenggono saat meninjau Instalasi Tambak Percobaan (ITP) Punaga di Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan (Sulsel), Jumat (18/6/2021).
DOK. Humas KKP Menteri Kelautan dan Perikanan (KP) Sakti Wahyu Trenggono saat meninjau Instalasi Tambak Percobaan (ITP) Punaga di Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan (Sulsel), Jumat (18/6/2021).

KOMPAS.com – Menteri Kelautan dan Perikanan (KP) Sakti Wahyu Trenggono menilai, standarisasi pengelolaan tambak udang super-intensif diperlukan bagi masyarakat maupun pelaku usaha dalam menekuni budi daya udang vaname atau udang putih Pasifik.

"Selain hasil panen optimal, berbagai kendala selama melakukan budi daya udang bisa diminimalisir dengan standardisasi," ujarnya dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Jumat (18/6/2021).

Pernyataan tersebut Trenggono sampaikan saat meninjau Instalasi Tambak Percobaan (ITP) Punaga di Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan (Sulsel), Jumat.

Untuk diketahui, instalasi tersebut ada di bawah naungan Balai Riset Perikanan Budidaya Air Payau dan Penyuluhan Perikanan (BRPBAPPP) serta Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) Kementerian Kelautan dan Perikanan (KP).

Baca juga: Dukung 3 Program Prioritas Menteri KKP, BRSDM Luncurkan Buku Kampung Perikanan Budi Daya

Dalam kesempatan itu, Trenggono menjelaskan, pihaknya akan mengeluarkan standarisasi sebagai acuan dalam mengelola tambak super-intensif.

“Misal standarisasi kadar keasaman (pH) air, ukuran kolam, padat tebar, termasuk supply energinya. Kami akan teliti terlebih dahulu. Selama waktu penelitian, maka akan diberikan toleransi sampai kami mendapat hasil paling optimal untuk disampaikan ke masyarakat dan industri," katanya saat berdialog dengan peneliti di lokasi tambak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Trenggono berharap, standarisasi pengelolaan tambak udang super-intensif akan dapat dioperasikan pada 2022 mendatang.

Dengan demikian, tambak tersebut dapat dipakai sebagai acuan oleh masyarakat maupun pelaku usaha dalam menekuni tambak udang super-intensif.

Baca juga: Sandiaga Uno Ajak Pelaku Usaha Bikin Produk Ramah Lingkungan

Menurut Trenggono, teknik budi daya merupakan salah satu kunci untuk meningkatkan produksi udang di masa depan.

"Bagaimana tidak, dengan teknologi super-intensif hasil panen bisa berkali-kali lipat lebih banyak dari hasil produksi tambak udang konvensional, semi intensif maupun intensif,” ucapnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Telepon Menkes: Saya Cari Obat Antivirus Enggak Ada

Jokowi Telepon Menkes: Saya Cari Obat Antivirus Enggak Ada

Nasional
Jubir Pemerintah: Cara Kerja Vaksin Covid-19 pada Dewasa dan Anak Sama Saja

Jubir Pemerintah: Cara Kerja Vaksin Covid-19 pada Dewasa dan Anak Sama Saja

Nasional
Eks Pejabat Kemenkes Bambang Giatno Rahardjo Dieksekusi ke Lapas Kelas I Surabaya

Eks Pejabat Kemenkes Bambang Giatno Rahardjo Dieksekusi ke Lapas Kelas I Surabaya

Nasional
Komnas HAM Minta Penegakan Aturan PPKM Gunakan Pendekatan Humanis

Komnas HAM Minta Penegakan Aturan PPKM Gunakan Pendekatan Humanis

Nasional
Kemenkes: Bukan Hanya Vaksin Kita Berkompetisi, Obat-obatan Covid-19 Juga

Kemenkes: Bukan Hanya Vaksin Kita Berkompetisi, Obat-obatan Covid-19 Juga

Nasional
Ketum PBNU Kritik Penanganan Pandemi yang Tak Libatkan Masyarakat

Ketum PBNU Kritik Penanganan Pandemi yang Tak Libatkan Masyarakat

Nasional
Pegawai Pertanyakan Putusan Dewas soal Dugaan Pelanggaran Etik Pimpinan KPK

Pegawai Pertanyakan Putusan Dewas soal Dugaan Pelanggaran Etik Pimpinan KPK

Nasional
Muhaimin Nilai Sistem Demokrasi Mesti Dievaluasi

Muhaimin Nilai Sistem Demokrasi Mesti Dievaluasi

Nasional
Tak Temukan Obat Covid-19 di Apotek, Jokowi: Terus Saya Cari Ke Mana?

Tak Temukan Obat Covid-19 di Apotek, Jokowi: Terus Saya Cari Ke Mana?

Nasional
Said Aqil: PKB Harus Jadi Partai yang Dewasa dan Matang

Said Aqil: PKB Harus Jadi Partai yang Dewasa dan Matang

Nasional
Kasus Kematian Saat Isolasi Mandiri Meningkat, Ini Respons Kemenkes

Kasus Kematian Saat Isolasi Mandiri Meningkat, Ini Respons Kemenkes

Nasional
Peringati Hari Anak Nasional, Kementerian KP Bagikan 1,2 Ton Ikan di Kampung Pemulung dan Lapas Anak

Peringati Hari Anak Nasional, Kementerian KP Bagikan 1,2 Ton Ikan di Kampung Pemulung dan Lapas Anak

Nasional
Kritik Penanganan Pandemi, Muhaimin: Semua Serba Pemerintah

Kritik Penanganan Pandemi, Muhaimin: Semua Serba Pemerintah

Nasional
Klaim PKB Masuk Tiga Besar, Muhaimin: Kita Sudah Meninggalkan Level Tengah

Klaim PKB Masuk Tiga Besar, Muhaimin: Kita Sudah Meninggalkan Level Tengah

Nasional
Realisasi Anggaran Penanganan Covid-19 di Kabupaten Bekasi dan Kota Depok Masih Rendah

Realisasi Anggaran Penanganan Covid-19 di Kabupaten Bekasi dan Kota Depok Masih Rendah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X