Kompas.com - 29/09/2020, 17:43 WIB
Ilustrasi obesitas ShuterstockIlustrasi obesitas

JAKARTA, KOMPAS.com - Penderita obesitas diharapkan berhenti mengonsumsi makanan yang mengandung gula dan tepung demi kesehatannya di masa pandemi Covid-19.

Sebab, konsumsi makanan tersebut akan membuat penderita obesitas lebih rentan terkena Covid-19.

Dokter spesialis gizi klinik yang juga Associate Professor Departemen Ilmu Kedokteran Dasar Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Gaga Irawan Nugraha mengatakan, orang yang mengalami obesitas, mengonsumsi makanan lebih banyak dari yang diperlukan tubuhnya.

Baca juga: Penderita Obesitas Disarankan Konsumsi Ini untuk Kendalikan Pola Makan

Berdasarkan riset yang dilakukan, kata dia, ternyata yang paling cepat meningkatkan berat badan terutama orang Indonesia adalah karbohidrat sederhana.

"Jadi orang obesitas hindari gula baik dalam bentuk makanan-makanan manis, permen, coklat, es krim kecuali di bumbu saja," ujar Gaga dalam talkshow di BNPB, Selasa (29/9/2020).

"Kalau masak ada gulanya boleh, tapi makanan manis hindari. Gula di minuman, teh manis, kopi manis, soft drink, hindari," kata dia.

Selain itu, makanan mengandung karbohidrat sederhana juga harus dihindari oleh penderita obesitas.

Makanan tersebut terbuat dari tepung baik tepung terigu, tepung kanji, maupun tepung beras.

"Semua camilan sekarang terbuat dari tepung terigu. Gula dan tepung terigu itu paling banyak meningkatkan gula darah dan memudahkan obesitas. Jadi yang harus dihindari gula dan tepung untuk orang obesitas," kata Gaga.

 

Baca juga: Mengapa Covid-19 Lebih Mematikan pada Orang yang Obesitas?

Selain itu, pola makan penderita obesitas juga harus dijaga sebanyak tiga kali sehari.

Penderita obesitas diimbau untuk mengganti makanan manis dengan memperbanyak buah-buahan berair dan minuman yang berasal dari teh hijau, rimpang, jahe, dan minuman yang memiliki kandungan serupa.

Kemudian, jangan lupa aktif bergerak, tidur cukup, dan menghindari perilaku tidak sehat seperti rokok juga diharapkan agar dihindari penderita obesitas.

Terlebih, kata dia, orang yang menderita obesitas sebagian besar dikarenakan gaya hidup yang salah.

Baca juga: Menkes Harus Berdiri di Barisan Terdepan dalam Tracking dan Tes Masif Covid-19

Hal tersebut harus diperbaiki terutama dari pola makan dan aktivitas. Ini termasuk pola istirahat, mengonsumsi makanan, dan kebiasaan buruk seperti termasuk rokok.

Apalagi berdasarkan hasil riset global, risiko terkena Covid-19 disebutkannya terjadi pada mereka yang obesitas.

"Sebelumnya ketika awal Covid-19 meningkat kasusnya, orang tidak tahu obesitas jadi salah satu faktor risiko terkena dan perberatan Covid-19," kata dia.

Obesitas, kata dia, merupakan faktor risiko kedua yang rentan terkena Covid-19 setelah hipertensi atau tekanan darah tinggi.

Terbukti pada April lalu, kata dia, di New York, Amerika Serikat lebih dari 42 persen pasien mengalami obesitas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Maruli Simanjuntak Ditunjuk Jadi Pangkostrad, PDI-P: Jangan Sampai Dipolitisasi

Maruli Simanjuntak Ditunjuk Jadi Pangkostrad, PDI-P: Jangan Sampai Dipolitisasi

Nasional
Soal Penunjukan Mayjen Maruli sebagai Pangkostrad, PDI-P: Bentuk Konsolidasi Politik Pertahanan Negara

Soal Penunjukan Mayjen Maruli sebagai Pangkostrad, PDI-P: Bentuk Konsolidasi Politik Pertahanan Negara

Nasional
PDI-P Nilai Penunjukan Maruli sebagai Pangkostrad Berdasarkan Pertimbangan yang Matang

PDI-P Nilai Penunjukan Maruli sebagai Pangkostrad Berdasarkan Pertimbangan yang Matang

Nasional
Korupsi di Lembaga Peradilan, Pukat UGM: Karena Keserakahan

Korupsi di Lembaga Peradilan, Pukat UGM: Karena Keserakahan

Nasional
Suharso Monoarfa Minta Kadernya Pakai Teknologi Dekati Pemilih Muda

Suharso Monoarfa Minta Kadernya Pakai Teknologi Dekati Pemilih Muda

Nasional
Jakarta, Jabar, Banten, Jatim, Bali Sumbang Kasus Covid-19 Harian Terbanyak

Jakarta, Jabar, Banten, Jatim, Bali Sumbang Kasus Covid-19 Harian Terbanyak

Nasional
UPDATE: Tambah 281.161 Total Spesimen Covid-19, Positivity Rate 1,65 Persen

UPDATE: Tambah 281.161 Total Spesimen Covid-19, Positivity Rate 1,65 Persen

Nasional
UPDATE 22 Januari 2022: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 59,43 Persen dari Target

UPDATE 22 Januari 2022: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 59,43 Persen dari Target

Nasional
Temui Warga Tergusur di Tanjung Priok, Giring Singgung Proyek Firaun

Temui Warga Tergusur di Tanjung Priok, Giring Singgung Proyek Firaun

Nasional
Tingginya Penambahan Covid-19 dalam 3 Hari, Terbaru 3.205 Kasus

Tingginya Penambahan Covid-19 dalam 3 Hari, Terbaru 3.205 Kasus

Nasional
Kemenkes: Dua Pasien Omicron yang Meninggal Dunia Punya Komorbid

Kemenkes: Dua Pasien Omicron yang Meninggal Dunia Punya Komorbid

Nasional
BREAKING NEWS: 2 Pasien Covid-19 Varian Omicron Meninggal Dunia

BREAKING NEWS: 2 Pasien Covid-19 Varian Omicron Meninggal Dunia

Nasional
UPDATE: 16.692 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE: 16.692 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
Duduk Perkara Dugaan Suap dari Istri Bandar Narkoba yang Sebabkan Kapolrestabes Medan Dicopot

Duduk Perkara Dugaan Suap dari Istri Bandar Narkoba yang Sebabkan Kapolrestabes Medan Dicopot

Nasional
Kasus Baru Covid-19 Tercatat 3.205 dalam Sehari, Jakarta Tertinggi

Kasus Baru Covid-19 Tercatat 3.205 dalam Sehari, Jakarta Tertinggi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.