Kompas.com - 27/01/2020, 07:40 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Tidak sembarang pedagang Tionghoa di zaman Hindia Belanda bisa seperti Souw Beng Kong.

Souw Beng Kong lahir sekitar 1580, pada masa Dinasti Ming, di Tang Oa, dekat Kota pelabuhan Amoy, Provinsi Hok Kian, China.

Kepiawaiannya dalam berdagang, ditambah pengaruhnya yang sangat besar membuat Pemerintah Hinda Belanda menaruh perhatian besar kepada Souw Beng Kong.

Pada 1611, Banten dikenal menjadi salah satu wilayah yang memiliki hasil bumi berkualitas. Souw Beng Kong menjadi salah satu saudagar hasil bumi tersebut.

Bagi petani Banten, andil Souw Beng Kong amat besar. Ia dipercaya menjadi negosiator tiap kali petani Banten menjual hasil buminya ke pedagang asing seperti Portugis, Inggris hingga Belanda.

Baca juga: Jejak Orang Tionghoa dalam Penyebaran Islam di Pulau Jawa

Bersama Souw Beng Kong, para pedagang Tionghoa yang mendiami tanah Banten juga mendapat hati dari Kesultanan Banten.

Kesultan Banten merasa puas dengan keberadaan Souw Beng kong dan orang-orang Tionghoa lainnya. Pasalnya orang-orang Tionghoa banyak mengajarkan teknologi baru di bidang pertanian.

Mereka mengajarkan pematangan dan pengairan karena sebelumnya hasil panen padi warga dianggap kurang memuaskan.

Namanya yang kian tersohor membawanya berkenalan dengan Gubernur Jenderal JP Coen. 

JP Coen terpincut bukan saja karena Souw adalah seorang saudagar terkenal, namun juga karena pengaruh besarnya.

Souw Beng Kong awalnya enggan berhubungan dengan orang Belanda. Hal itu tak lepas dari adanya perjanjian antara Belanda dan Pangeran Jayakarta pada 1614.

Dimana isi perjanjian itu melarang orang-orang Tionghoa membangun rumah di sekitar loji yang didirikannya. Orang-orang Tionghoa pun melakukan pemboikotan terhadap Belanda.

Menyadari situasi tak menguntungkan Belanda, akhirnya JP Coen menghapus peraturan tersebut. Tepatnya setelah Belanda menaklukan Jayakarta pada 1619.

Karena kadung tak percaya, orang-orang Tionghoa tetap tak mau berhubungan dagang dengan Belanda.

Ketika orang-orang Tionghoa menegaskan tak ingin berhubungan dengan Belanda, JP Coen teringat Souw Beng Kong yang dinilainya punya pengaruh besar.

Baca juga: Masyarakat Tionghoa Dalam Aktivitas Perjudian di Batavia

"JP Coen akhirnya sadar bahwa ia harus mempergunakan tangan Souw Beng Kong untuk mempengaruhi dan mengurus orang-orang Tionghoa di Batavia," tulis Benny G Setiono dalam buku "Tionghoa Dalam Pusaran Politik.

Situasi semakin menguntungkan JP Coen saat ketika Kesultan Banten melakukan kesalahan fatal akibat pembongkaran rumah-rumah Tionghoa di Pantai Banten.

Keputusan tersebut membuat Souw Beng Kong dan kawannya, Lim Lak berpindah ke Batavia yang diikuti 170 kepala keluarga Tionghoa.

Souw Beng Kong pun memiliki andil besar ketika orang-orang Tionghoa berpindah ke Batavia. Ia menampung mereka.

Situasi ini pun dimanfaatkan JP Coen dengan mengangkat Souw Beng Kong menjadi kapiten pertama Tionghoa.

Melayani urusan sipil

Tugas kapiten yang diembannya salah satunya adalah mengurusi urusan sipil, termasuk mengatasi berbagai keributan kecil di antara sesama orang Tionghoa.

Setahun berselang, tepatnya pada 24 Juni 1620, di Batavia dibentuk College van Schepenen. Souw Beng Kong sebagai kapiten yang mengurus orang Tionghoa diberi jabatan di dalam dewan tersebut.

Jabatan Bengkong di dalam dewan itu bukan hanya memberikan nasihat, tetapi ia juga diberi kuasa penuh untuk menangkap orang Tionghoa yang dinilai bermasalah.

Dalam melaksanakan tugasnya, Souw Beng Kong dibantu seorang sekretaris bernama Gouw Cay.

Baca juga: Masjid Agung Demak dan Pengaruh Tionghoa...

Kedua pimpinan orang Tionghoa ini tidak diberi gaji. Tetapi diberi hak untuk menarik tunai sebesar 20 persen dari pajak yang dikenakan pemerintah kepada para penyelenggara rumah judi di Batavia.

Pemerintah Hindia Belanda sengaja memelihara rumah judi agar bisa menarik uang dari para budak dan kuli kontrak yang sangat kecanduan judi.

"Rumah-rumah judi tersebut harus membayar kepada para patcher sebagai pajak menangani sampai 3.100 dolar, bahkan kadang-kadang sampai 6.000 sterling per bulannya," terang Benny.

Semakin berpengaruh

Di bawah komando Souw Beng Kong, jumlah penduduk Tionghoa meningkat pesat. Pada 1622 menembus 1.000 orang. Jumlah itu dua kali lipat lebih pada 1619 yang hanya sekitar 400 orang.

Pemboikotan kepada pemerintah Belanda berangsur-angsur dihentikan karena pemerintah Belanda memberi kebebasan membangun rumah bagi orang Tionghoa.

Baca juga: Liem Koen Hian, Partisipasi Tokoh Tionghoa di Awal Pemerintahan RI

Daerah perumahan berkembang cepat. Demikian juga sektor perdagangan. Souw Beng Kong pun diyakini menjadi salah satu orang yang turut serta membangun Batavia bersama JP Coen.

"Karena jasanya dengan surat keputusan tertanggal 1 Februari 1623 Gubernur memberi hadiah dua bidang kebun kelapa kepada Souw Beng Kong. Di atas kebun kelapa tersebut dibangun rumah-rumah batu yang biayanya ditanggung VOC, penjagaan siang-malam oleh tentara VOC, juga diberikan demi keamanan Souw Beng Kong dan keluarganya," ungkap Benny.

Merenggang

Benny menyebut, dalam catatan "kalapaci" dinyatakan bahwa orang-orang dari Tiongkok Selatan tidak suka berhubungan dengan pemerintah Belanda di Batavia.

Musababnya adalah kapal-kapal Tiongkok yang akan kembali ke negaranya kerap dirampas armada Belanda di perairan Nusantara.

Hasil rampasannya di angkut ke Batavia. Begitu juga awak kapal yang dijebloskan ke penjara guna dijual ke hartawan Tionghoa.

Menyadari kejadian tersebut akan menyurutkan hubungan dengan Souw Beng Kong, pihak Belanda kemudian memberikan izin Souw Beng Kong bersama Gouw Cay diberi izin untuk membuat mata uang sendiri.

Bahannya terbuat dari timah yang dibeli dari VOC tanpa dikenakan pajak.

Baca juga: Siauw Giok Tjhan, Penggemar Cerita Detektif yang Ajak Pemuda Tionghoa Dukung Kemerdekaan RI

Setelah berhasil memenangi konflik antara Sultan Agung, tentara Banten, dan Inggris pada 1628 hingga 1629, Belanda mengeluarkan aturan ketat.

Di mana setiap warga dilarang bepergian tanpa surat izin dari Pemerintah Hindia Belanda. Aturan tersebut tak disambut senang Souw Beng Kong. Ia pun mengajukan permohonan untuk kembali ke Tiongkok.

Meninggal di Batavia

Pada 14 Maret 1639, Souw Beng Kong kembali ke Batavia setelah sebelumnya tinggal di Taiwan. Sekembalinya ke Batavia, ternyata Souw Beng Kong masih mendapat tempat.

Pemerintah Hindia Belanda kemudian membuat Balai Harta untuk mengurus dan melindungi harta warisan yang ditinggal mati oleh para hartawan Tionghoa yang tidak mempunyai ahli waris lagi.

Souw Beng Kong pun mendapat kepercayaan dan diangkat menjadi kepalanya.

Bersama Lim Lak, Souw Beng Kong mengajukan resolusi agar pemerintah menaruh perhatian serius kepada kampung orang Tionghoa, yang untuk menjaga kesehatan, harus segera diperbaiki.

Baca juga: Mengenal Souw Beng Kong, Pemimpin Pertama Etnis Tionghoa di Batavia

Tuntutan kedua orang ini dipenuhi pemerintah Belanda. Usia Souw Beng Kong yang semakin uzur, kemudian posisinya diganti Lim Lak pada 21 Juli 1636.

Pada 8 April 1644, menjadi duka bagi masyarakat Batavia. Souw Beng Kong meninggal. Seluruh masyarakat Tionghoa berkabung, demikian juga Pemerintah Hindia Belanda.

Ribuan orang turut mengantarkan jenazah ke pemakaman. Bahkan Pemerintah Hindia Belanda memberikan penghormatan secara militer.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wagub DKI Sampaikan Duka Cita Mendalam Bagi Korban Kerusuhan Kanjuruhan

Wagub DKI Sampaikan Duka Cita Mendalam Bagi Korban Kerusuhan Kanjuruhan

Nasional
Penggunaan Gas Air Mata dalam Tragedi Kanjuruhan Dipertanyakan

Penggunaan Gas Air Mata dalam Tragedi Kanjuruhan Dipertanyakan

Nasional
Kontras Duga Ada Pelanggaran Hukum dan HAM dalam Tragedi Kanjuruhan

Kontras Duga Ada Pelanggaran Hukum dan HAM dalam Tragedi Kanjuruhan

Nasional
Tragedi Stadion Kanjuruhan, IPW Desak Kapolri Copot Kapolres Malang

Tragedi Stadion Kanjuruhan, IPW Desak Kapolri Copot Kapolres Malang

Nasional
Kurangi Vonis Bermasalah, KY Dorong Ketua Pengadilan Eksaminasi Putusan

Kurangi Vonis Bermasalah, KY Dorong Ketua Pengadilan Eksaminasi Putusan

Nasional
Komnas HAM Turunkan Tim Usut Kerusuhan Kanjuruhan Malang

Komnas HAM Turunkan Tim Usut Kerusuhan Kanjuruhan Malang

Nasional
Pemerintah Diminta Bentuk Tim Independen Usut Kerusuhan Kanjuruhan

Pemerintah Diminta Bentuk Tim Independen Usut Kerusuhan Kanjuruhan

Nasional
Menpora: Kerusuhan Kanjuruhan Menodai Pembangunan Sepakbola Nasional

Menpora: Kerusuhan Kanjuruhan Menodai Pembangunan Sepakbola Nasional

Nasional
KY Sebut Tak Temukan 'Track Record' Jelek terhadap Sudrajad Dimyati

KY Sebut Tak Temukan "Track Record" Jelek terhadap Sudrajad Dimyati

Nasional
Kapolri Bertolak ke Malang Tinjau Lokasi Kerusuhan Kanjuruhan

Kapolri Bertolak ke Malang Tinjau Lokasi Kerusuhan Kanjuruhan

Nasional
Soroti Tragedi Stadion Kanjuruhan, Amnesty International: Menyeramkan Sekaligus Memilukan

Soroti Tragedi Stadion Kanjuruhan, Amnesty International: Menyeramkan Sekaligus Memilukan

Nasional
Mahfud MD Sebut Panpel Arema Abaikan Usul Polri

Mahfud MD Sebut Panpel Arema Abaikan Usul Polri

Nasional
Nasdem Minta Pemerintah Beri Penanganan Terbaik bagi Korban Kerusuhan Stadion Kanjuruhan

Nasdem Minta Pemerintah Beri Penanganan Terbaik bagi Korban Kerusuhan Stadion Kanjuruhan

Nasional
Jokowi Beri Tugas Khusus ke Menkes dan Gubernur Jatim Terkait Kerusuhan Kanjuruhan

Jokowi Beri Tugas Khusus ke Menkes dan Gubernur Jatim Terkait Kerusuhan Kanjuruhan

Nasional
Pernyataan Lengkap Jokowi Terkait Tragedi Stadion Kanjuruhan

Pernyataan Lengkap Jokowi Terkait Tragedi Stadion Kanjuruhan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.