Sindir PDI-P, Hanura: Parpol Besar Sedang Mempertontonkan Arogansinya

Kompas.com - 15/01/2020, 18:05 WIB
Ketua DPP Hanura Inas Nasrullah KOMPAS.com/Tsarina MaharaniKetua DPP Hanura Inas Nasrullah

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Hanura menolak usul PDI Perjuangan soal menaikkan ambang batas parlemen alias parliamentary threshold menjadi lima persen.

Ketua DPP Hanura Inas Nasrullah Zubir mengatakan, partai politik yang mengusulkan itu sedang mempertontonkan arogansinya.

"Sadar atau tidak sadar, sebenarnya parpol besar sedang mempertontonkan arogansinya kepada rakyat Indonesia," kata Inas saat dihubungi wartawan, Rabu (15/1/2020).

Baca juga: Usulan PDI-P Naikkan Parliamentary Threshold Dinilai Bahayakan PPP

Inas mempertanyakan dasar argumentasi mengapa ambang batas parlemen dalam pemilu yang akan datang harus dinaikkan.

Sebab, apabila parliamentary threshold dinaikkan, maka peluang suara rakyat terbuang sia-sia justru akan semakin tinggi.

Hanura pun mengusulkan agar parliamentary threshold dihapuskan saja.

"Kalau kita memahami arti kedaulatan rakyat, maka parliamentary threshold seharusnya dihapuskan," ujar dia.

Selain menolak usul kenaikan parliamentary threshold, Hanura juga menolak usul PDI-P mengenai perubahan sistem pemilu legislatif dari terbuka menjadi proporsional tertutup.

Hanura berpendapat, untuk menjadi wakil rakyat, maka calon anggota legislatif harus dekat dengan rakyat, bukan malah ditentukan oleh partai politik.

Baca juga: Mendagri: Ada Usulan Parliamentary Threshold Diberlakukan ke DPRD

"Itu namanya beli ayam dalam karung. Anggota DPR harus orang yang dikenal masyarakat dan berinteraksi dengan masyarakat, bukan yang ujug-ujug ditunjuk oleh partai," ujar Inas.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wapres Ma'ruf Berharap Vaksin Covid-19 Akan Tersedia pada Awal 2021

Wapres Ma'ruf Berharap Vaksin Covid-19 Akan Tersedia pada Awal 2021

Nasional
Borong 4 Penghargaan Inovasi Daerah dalam Tatanan Baru, Bupati Trenggalek Tak Pernah Berharap

Borong 4 Penghargaan Inovasi Daerah dalam Tatanan Baru, Bupati Trenggalek Tak Pernah Berharap

Nasional
Kisah Kesederhanaan Hoegeng, Menolak Pengawalan dan Mobil Dinas

Kisah Kesederhanaan Hoegeng, Menolak Pengawalan dan Mobil Dinas

Nasional
Survei Puspek Unair: Bansos Covid-19 Belum Tepat Sasaran

Survei Puspek Unair: Bansos Covid-19 Belum Tepat Sasaran

Nasional
KPU: Pemilih Bersuhu Tubuh Tinggi Mencoblos Bukan di TPS

KPU: Pemilih Bersuhu Tubuh Tinggi Mencoblos Bukan di TPS

Nasional
Anggota Komisi I Pertanyakan Penunjukan Kemenhan Pimpin Proyek Lumbung Pangan

Anggota Komisi I Pertanyakan Penunjukan Kemenhan Pimpin Proyek Lumbung Pangan

Nasional
Ketua Umum LDII Abdullah Syam Meninggal Dunia

Ketua Umum LDII Abdullah Syam Meninggal Dunia

Nasional
Rahayu Saraswati Tepis Tudingan KKN di Balik Ekspor Benih Lobster

Rahayu Saraswati Tepis Tudingan KKN di Balik Ekspor Benih Lobster

Nasional
Wapres Minta Tokoh Agama Dorong Umat Kuasai Iptek

Wapres Minta Tokoh Agama Dorong Umat Kuasai Iptek

Nasional
KPU: Penyelenggara Pilkada Bersuhu Lebih dari 37,3 Derajat Celcius Tak Boleh Bertugas

KPU: Penyelenggara Pilkada Bersuhu Lebih dari 37,3 Derajat Celcius Tak Boleh Bertugas

Nasional
Ini Saran Ahli agar Wajah Tak Berjerawat dan Iritasi Saat Pakai Masker

Ini Saran Ahli agar Wajah Tak Berjerawat dan Iritasi Saat Pakai Masker

Nasional
Ini Alasan Kelompok Buruh Mundur dari Tim Teknis Pembahasan RUU Cipta Kerja

Ini Alasan Kelompok Buruh Mundur dari Tim Teknis Pembahasan RUU Cipta Kerja

Nasional
Wapres Minta Tokoh Lintas Agama Terus Bimbing Umat Patuhi Protokol Covid-19

Wapres Minta Tokoh Lintas Agama Terus Bimbing Umat Patuhi Protokol Covid-19

Nasional
'Food Estate' Akan Dikembangkan sebagai Cadangan Logistik Strategis Pertahanan Negara

"Food Estate" Akan Dikembangkan sebagai Cadangan Logistik Strategis Pertahanan Negara

Nasional
Lumbung Pangan Nasional Diserahkan ke Prabowo, Ini Kata Nasdem...

Lumbung Pangan Nasional Diserahkan ke Prabowo, Ini Kata Nasdem...

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X