Waketum Sebut PAN Merapat ke Jokowi demi Persatuan, Tak Memungkiri Berharap Jabatan

Kompas.com - 09/07/2019, 18:12 WIB
Wakil Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Bara Hasibuan  di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (28/5/2019). KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTOWakil Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Bara Hasibuan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (28/5/2019).
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Umum Partai Amanat Nasional Bara Hasibuan mengatakan, wacana merapatnya PAN ke koalisi pendukung Joko Widodo-Ma'ruf Amin didasari oleh kepentingan persatuan bangsa.

Bara menilai, bergabungnya PAN ke koalisi Jokowi akan menjadi obat dari perbedaan di tengah masyarakat yang timbul akibat perbedaan pilihan politik.

"Jadi kita perlu ada hal-hal simbolik, salah satunya yang kita pikir bisa kita lakukan PAN sebagai partai politik adalah dengan bergabung dengan pemerintahan Jokowi," kata Bara di Gedung DPR, Selasa (9/7/2019).

Bara berpendapat, pemerintahan Jokowi tidak bisa berjalan hanya dengan partai-partai pendukung mereka pada Pilpres 2019 lalu. Menurut Bara, Jokowi juga mestu merangkul partai-partai yang sebelumnya berseberangan.

"Jokowi memang perlu membuat pemerintahan yang bersifat inklusif, tidak bisa bersikap winner takes all. Dalam arti winner-nya itu bukan hanya dia tapi juga koalisi dari partai-partai yang ada sekarang ini," ujar Bara.

Baca juga: Wasekjen PAN: Nasihat Pak Amien Rais Perlu Didengar, Tapi...

Bara tak memungkiri bila PAN berharap mendapat jabatan bila bergabung ke barisan penyokong pemerintah. Ia mengatakan, jabatan itu merupakan wadah bagi PAN untuk berkontribusi.

"Kalau untuk bergabung kan ada manifestasi dari bergabungnya kita itu (jabatan), kita perlu memiliki tempat untuk bisa mengartikulasikan kontribusi kita," kata Bara lagi.

PAN disebut sebagai partai yang akan menyeberang ke koalisi Jokowi setelah mendukung Prabowo pada kontestasi Pilpres 2019 lalu.

Sekretaris Jenderal PAN Eddy Soeparno mengatakan, arah politik PAN akan ditetapkan lewat rapat kerja nasional yang akan digelar pada akhir Juli atau awal Agustus mendatang.

"Pasti ada evaluasi terhadap hasil pileg dan menyikapi agenda politik ke depan, salah satu yang penting pilkada serentak, lalu legislatif, dan arah politik PAN ke depan. Rakernas akhir Juli atau awal Agustus," ujar Eddy saat ditemui di media center pasangan Prabowo-Sandiaga, Jalan Sriwijaya I, Jakarta Selatan, Jumat (28/6/2019).

Baca juga: PAN Beri Sinyal Pindah Koalisi, Amien Rais Ingatkan agar Tak Rabun Ayam

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X