Dukungan Alumni-alumni ke Jokowi untuk Tangkal Hoaks dan Fitnah

Kompas.com - 12/02/2019, 08:59 WIB
Kumpulan alumni SMA di Jakarta mendeklarasikan dukungan untuk pasangan capres dan cawapres nomor urut 01 Jokowi-Maruf di Istora Senayan, Minggu (10/2/2019). KOMPAS.com/JESSI CARINA Kumpulan alumni SMA di Jakarta mendeklarasikan dukungan untuk pasangan capres dan cawapres nomor urut 01 Jokowi-Maruf di Istora Senayan, Minggu (10/2/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Erick Thohir, mengatakan, berita bohong dan fitnah yang dialamatkan kepada kubunya semakin banyak menjelang pelaksanaan Pilpres 2019.

Meski demikian, Erick mengatakan, konten negatif itu dapat dilawan dengan gerakan sosial yang beberapa waktu terakhir semakin membesar, yakni dukungan alumni sekolah menengah atas (SMA) dan perguruan tinggi di Indonesia.

"Sekarang, gerakan kaum pintar dan intelektual, dari alumni-alumni, sudah bergerak. Mereka ini gelisah. Negara kita yang hebat ini mau dipecah belah. Bahkan punah. Dukungan mereka adalah jawaban kegelisahan," ujar Erick saat dijumpai di Pullman Hotel, Jakarta Barat, Senin (11/2/2019) malam.

Baca juga: Pengaruh Dukungan Alumni Bagi Elektabilitas Jokowi-Maruf...

Diketahui, sejumlah alumni yang sudah mendeklarasikan mendukung Jokowi-Ma'ruf, antara lain alumni Universitas Indonesia, alumni Universitas Trisakti, alumni SMA Pangudi Luhur, alumni Institut Kesenian Jakarta, Jaringan Alumni Mesir-Indonesia, serta alumni SMA se-Jakarta dan sejumlah universitas negeri/swasta di Indonesia.

Ketua TKN Jokowi-Maruf Erick Thohir di Kantor WapresKompas.com/Rakhmat Nur Hakim Ketua TKN Jokowi-Maruf Erick Thohir di Kantor Wapres

Erick menambahkan, sejumlah alumni universitas juga sudah berencana melakukan deklarasi dan sudah berkomunikasi dengan TKN.

Baca juga: Deklarasi Dukungan Berbagai Organisasi Alumni, Tim Jokowi-Maruf Klaim Pilihan Rasional

Saking banyaknya alumni universitas yang ingin melakukan deklarasi, TKN mengaku sampai kewalahan mengakomodasinya.

"Nanti di Bandung juga akan melakukan deklarasi. Kami sekarang sudah mulai kewalahan. Tapi ini bagus kok, kalau dulu (Pilpres 2014) ada yang namanya relawan, sekarang ada pergerakan baru alumni. Gerakan intelektual muda yang peduli bangsa ini tidak boleh terpecah belah," ujar Erick.

Baca juga: Saat Jokowi Luapkan Kekesalannya di Hadapan Alumni SMA...

Soal hoaks, capres nomor urut 01 Jokowi selalu menyampaikan kepada masyarakat bahwa ia 'diserang' dengan isu miring.

Beberapa isu yang dialamatkan kepadanya antara lain Jokowi bagian dari Partai Komunis Indonesia (PKI), Jokowi disebut antek asing, Jokowi disebut antek China, dan Jokowi melakukan kriminalisasi terhadap ulama, serta anti-Islam.

Jokowi menyayangkan atas pihak-pihak yang menggunakan cara berpolitik demikian. Ia juga heran mengapa masih ada masyarakat yang percaya isu tersebut meski dinilainya tidak masuk logika.

Kompas TV Sejumlah seniman yang juga alumni Institut Kesenian Jakarta mendeklarasikan dukungan pada pasangan calon Presiden Joko Widodo Ma&rsquo;ruf Amin. Deklarasi alumni IKJ Ikut Ke Jokowi berlangsung di rumah aspirasi Jokowi-Maruf di Kawasan Menteng, Jakarta Pusat. Salah satu alasan dukungan terhadap Jokowi-Maruf karena alumni IKJ selama ini menjunjung tinggi keberagaman. <br /> <br />

 


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Iran Luncurkan Latihan Angkatan Laut di Rute Pelayaran Global

Iran Luncurkan Latihan Angkatan Laut di Rute Pelayaran Global

Internasional
Gubernur Sulut Beberkan Pencapaian 10 Program Prioritasnya

Gubernur Sulut Beberkan Pencapaian 10 Program Prioritasnya

Regional
Dua Perempuan Saudi Mengaku Kabur dan Dicegat di Bandara Hong Kong

Dua Perempuan Saudi Mengaku Kabur dan Dicegat di Bandara Hong Kong

Internasional
Anggota DPRD Buru Selatan Sengaja Menghilang karena Kecewa Dipecat

Anggota DPRD Buru Selatan Sengaja Menghilang karena Kecewa Dipecat

Megapolitan
Pejabat  yang Tembak Bocah 8 Tahun di Ambon Resmi Jadi Tersangka

Pejabat yang Tembak Bocah 8 Tahun di Ambon Resmi Jadi Tersangka

Regional
Setelah Serang Prabowo soal Penguasaan Lahan, Jokowi Juga Harus Terbuka

Setelah Serang Prabowo soal Penguasaan Lahan, Jokowi Juga Harus Terbuka

Nasional
Soal Senam di Sajadah, Bawaslu Jakbar Sebut Keterangan Saksi Beda dengan yang Viral di Medsos

Soal Senam di Sajadah, Bawaslu Jakbar Sebut Keterangan Saksi Beda dengan yang Viral di Medsos

Megapolitan
Memohon Agar Ambulans Dapat Lewat, Seorang Ibu di China Bersujud di Tengah Jalan

Memohon Agar Ambulans Dapat Lewat, Seorang Ibu di China Bersujud di Tengah Jalan

Internasional
Kabut Asap di Bengkalis, Warga Terserang Penyakit Batuk hingga Sesak Napas

Kabut Asap di Bengkalis, Warga Terserang Penyakit Batuk hingga Sesak Napas

Regional
Cuaca Buruk, KRL Tanah Abang-Rangkasbitung Gangguan Sinyal

Cuaca Buruk, KRL Tanah Abang-Rangkasbitung Gangguan Sinyal

Megapolitan
Sejumlah Tips Hadapi Banjir

Sejumlah Tips Hadapi Banjir

Megapolitan
Tipu 96.000 Jemaah Umrah, Istri Bos Abu Tours Divonis 19 Tahun Penjara

Tipu 96.000 Jemaah Umrah, Istri Bos Abu Tours Divonis 19 Tahun Penjara

Regional
Wapres Kalla Minta Para Gubernur Perbanyak Industri di Daerah

Wapres Kalla Minta Para Gubernur Perbanyak Industri di Daerah

Nasional
Diiringi Tangis Pilu, Puluhan Mahasiswa dan Masyarakat Tolak PLTU

Diiringi Tangis Pilu, Puluhan Mahasiswa dan Masyarakat Tolak PLTU

Regional
Disangka Penyelundup Manusia, Pembuat Film asal Jerman Dihajar Warga Rohingya

Disangka Penyelundup Manusia, Pembuat Film asal Jerman Dihajar Warga Rohingya

Internasional

Close Ads X