Pengaruh Dukungan Alumni Bagi Elektabilitas Jokowi-Ma'ruf...

Kompas.com - 12/02/2019, 07:49 WIB
Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo (tengah) menyampaikan sambutan saat menghadiri Deklarasi Alumni Trisakti Pendukung Jokowi di Jakarta, Sabtu (9/2/2019). Alumni Trisakti Pendukung Jokowi
mendeklarasikan dukungan untuk memenangkan capres-cawapres Joko Widodo-Maruf Amin pada Pilpres 2019. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/aww.ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARI Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo (tengah) menyampaikan sambutan saat menghadiri Deklarasi Alumni Trisakti Pendukung Jokowi di Jakarta, Sabtu (9/2/2019). Alumni Trisakti Pendukung Jokowi mendeklarasikan dukungan untuk memenangkan capres-cawapres Joko Widodo-Maruf Amin pada Pilpres 2019. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/aww.

JAKARTA, KOMPAS.com - Gelombang deklarasi dukungan dari alumni berbagai lembaga pendidikan untuk calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin seolah menjadi tren baru dalam Pemilihan Presiden 2019.

Mulai dari alumni Universitas-universitas Negeri, SMA Pangudi Luhur, Universitas Trisakti, Institut Kesenian Jakarta, dan SMA-SMA di Jakarta secara bergiliran mendeklarasikan dukungan tiap di akhir pekan.

Namun, sejauh apa pengaruh dukungan itu bagi elektabilitas Jokowi-Ma'ruf?

Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf, Johnny G Plate menilai dukungan alumni itu bisa direpresentasikan sebagai dukungan kelompok terpelajar.


Baca juga: Timses: Para Alumni Muak dengan Cara Berpolitik Menebar Hoaks

Dia yakin suara kelompok terpelajar ini akan memengaruhi sekitar mereka. Selain itu juga akan menulari alumni di daerah lain.

"Ini akan segera berdampak ke bawah, akan ada efek multiplayer yang kuat ke daerah daerah. Daerah-daerah juga sudah mulai menyampaikan aspirasi politiknya," ujar Johnny di Kompleks Parlemen, Senin (11/2/2019).

Sementara itu, juru bicara TKN Jokowi-Ma'ruf, Ace Hasan Syadzily menyakini deklarasi ini adalah bentuk kebangkitan kelas menengah. Nantinya, bisa memengaruhi swing voters dan undecided voters untuk menjatuhkan pilihan mereka pada Jokowi-Ma'ruf.

Baca juga: Deklarasi Dukungan Berbagai Organisasi Alumni, Tim Jokowi-Maruf Klaim Pilihan Rasional

Ace yakin jumlah undecided voters nantinya akan semakin menipis.

"Bahkan swing voters yang selama ini dukung Prabowo-Sandi akan mulai ragu dengan pilihannya dan mulai bergeser untuk memilih Jokowi-Ma'ruf," kata dia.

Belum teruji

Pengamat politik dari Universitas Paramadina Hendri Satrio mengatakan, deklarasi dukungan semacam ini adalah hal baru. Pada Pemilihan Presiden 2014, mereka belum menunjukan sikap terbuka atas pilihan politik.

Oleh sebab itu, belum bisa dipastikan pengaruh dukungan itu akan signifikan terhadap elektabilitas Jokowi-Ma'ruf.

"Kalau bicara pengaruhnya ke elektabilitas, ini kan belum bisa dibuktikan. Selama ini kan belum pernah ada. Ini adalah tren baru yang melibatkan SMA atau perguruan tinggi," ujar Hendri.

Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Close Ads X