PDI-P Beri Pembekalan ke Caleg Artis, dari Krisdayanti hingga Tina Toon

Kompas.com - 30/07/2018, 20:12 WIB
Sekjen PDI-P Hasto Kristiyanto memberikan pembekalan kepada para caleg artis yang akan diusung dalam Pemilu 2019, di Kantor DPP PDI-P, Jakarta, Senin (30/7/2018). kompas.com/IhsanuddinSekjen PDI-P Hasto Kristiyanto memberikan pembekalan kepada para caleg artis yang akan diusung dalam Pemilu 2019, di Kantor DPP PDI-P, Jakarta, Senin (30/7/2018).
Penulis Ihsanuddin
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - PDI-P memberikan pembekalan kepada para bakal caleg artis yang diusung di Pileg 2019.

Menurut Sekretaris Jenderal PDI-P Hasto Kristiyanto, lewat tangan para artis yang berkualitas lah, Indonesia yang berkepribadian di bidang budaya, sebagai salah satu cita-cita Trisakti Bung Karno, bisa diwujudkan.

“Bung Karno mengatakan Indonesia berkepribadian dalam kebudayaan, yakni kebudayaan kita. Bukan kebudayaan Amerika, bukan kebudayaan Eropa, bukan India, kebudayaan Arab, bukan kebudyaan China," kata Hasto dalam keterangan tertulisnya, Senin (30/7/2018).

Pembekalan itu digelar di Kantor DPP PDI-P, Jakarta, Senin pagi.

Hadir belasan bacaleg artis PDI Perjuangan, seperti Rano Karno, Tina Toon, Andre Hehanusa, Harvey Malaiholo, Jeffry Waworuntu, Angel Karamoy, Ian Kasela, Krisdayanti, Chica Koeswoyo, Sarry Koeswoyo, Lita Zen dan Kirana Larasati.

Baca juga: Benny Susetyo: Demokrasi Kita Seperti Pasar Bebas, Banyak Artis dan Pengusaha Jadi Caleg

Hasto mengatakan, kaderisasi PDI-P, termasuk kepada para bacaleg artis, dilakukan untuk membangun watak kesadaran akan kebudayaan Indonesia.

“Makanya jalan kaderisasi akan membuka kesadaran bahwa kita menghormati dan mengekspresikan rasa cinta tanah air,” ujarnya.

Kepada para bacaleg artis, Hasto bercerita tentang sejarah kaderisasi partai berlambang banteng. Dia mengatakan, kaderisasi baru bisa dilakukan PDI Perjuangan pasca-reformasi 1998, setelah sebelumnya selama 32 tahun rezim Orde Baru memecah belah partai ini.

“Maka ketika Ibu Mega bergabung dengan PDI tahun 1986, dan 1987 ikut pemilu lalu terpilih sebagai anggota DPR. Beliau ke daerah-daerah dan berjuang agar ‘tenggorakan rakyat’ yang selama ini tersumbat, bisa bersuara kembali”, kata Hasto.

Selain bicara kaderisasi, Hasto juga membahas tentang bumbu-bumbu nusantara yang menjadi salah satu kekayaan budaya Indonesia. Kekayaan cita rasa nusantara ini pernah ditulis Bung Karno dengan judul ‘Mustika Rasa’ pada 1967.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X