Singapura, Malaysia, Thailand, dan Filipina Sudah Terapkan Masa Berlaku Paspor 10 Tahun

Kompas.com - 25/05/2018, 12:51 WIB
Petugas bandara menyiapkan sejumlah surat perjalanan laksana paspor milik para buruh migran asal Indonesia di Bandara Sultan Abdul Aziz Shah, Kuala Lumpur, Malaysia, Kamis (1/7/2016). Desakan ekonomi hingga kekerasan di lingkungan keluarga kerap menjadi alasan para buruh migran mengadu nasib di negeri orang, namun sayangnya sebagian dari mereka mengalami banyak halangan dan kendala untuk meraih sukses.ANTARA FOTO/MUHAMMAD ADIMAJA Petugas bandara menyiapkan sejumlah surat perjalanan laksana paspor milik para buruh migran asal Indonesia di Bandara Sultan Abdul Aziz Shah, Kuala Lumpur, Malaysia, Kamis (1/7/2016). Desakan ekonomi hingga kekerasan di lingkungan keluarga kerap menjadi alasan para buruh migran mengadu nasib di negeri orang, namun sayangnya sebagian dari mereka mengalami banyak halangan dan kendala untuk meraih sukses.

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM akan melakukan kajian mengenai kemungkinan penambahan masa berlaku paspor dari 5 tahun menjadi 10 tahun.

Hal ini berkaca pada banyak negara di dunia yang telah melaksanakan kebijakan itu.

"Di dalam perkembangan global saat ini tren masa berlaku paspor lebih dari 5 tahun sudah banyak dipraktikkan di negara-negara di dunia," ujar Kepala Bagian Humas Ditjen Imigrasi Agung Sampurno ketika dihubungi Kompas.com, Jumat (25/5/2018).

Baca juga: Imigrasi Kaji Penambahan Masa Berlaku Paspor Jadi 10 Tahun


Di kawasan Asia Tenggara saja, beberapa negara tetangga Indonesia sudah menerapkan kebijakan masa berlaku paspor lebih dari 5 tahun.

Negara tersebut antara lain Singapura, Malaysia, Thailand, dan Filipina.

"Singapura bahkan sudah sejak 5 tahun yang lalu," tutur Agung.

Ia menjelaskan, Filipina menerapkan opsi masa berlaku paspor 5 tahun dan 10 tahun. Hal ini terkait perlindungan terhadap warga negaranya yang bekerja di luar negeri.

Filipina merupakan negara terbesar di dunia untuk pengiriman tenaga kerja ke luar negeri. Adapun Indonesia, sebut Agung berada pada peringkat kedua.

"Kita secara nasional punya kebijakan perlindungan kepada TKI (Tenaga Kerja Indonesia), sekarang (masa berlaku paspor) dibatasi sesuai kontrak, misal kontrak 3 tahun maka masa berlaku paspor 3 tahun," kata Agung.

Kebijakan yang dilakukan oleh Filipina bisa menjadi salah satu opsi yang dikaji Ditjen Imigrasi. Pasalnya, kondisi kedua negara banyak mengirimkan tenaga kerja ke luar negeri.

Meskipun demikian, Agung mengaku, masih banyak aspek lainnya yang harus dikaji. Oleh karena itu, Ditjen Imigrasi masih akan melakukan kajian terhadap segala aspek terkait masa berlaku paspor.

"Harus ada kajian dulu sebelum sampai ke keputusan," terang Agung.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Jokowi Menikmati Minggu Malam dengan Menyantap Pho di TIS Square Tebet

Jokowi Menikmati Minggu Malam dengan Menyantap Pho di TIS Square Tebet

Nasional
Minggu Malam, Jokowi dan Keluarga Nongkrong di TIS Square Tebet

Minggu Malam, Jokowi dan Keluarga Nongkrong di TIS Square Tebet

Nasional
Jaksa Terjerat Suap, Jaksa Agung Minta Jangan Digeneralisasi

Jaksa Terjerat Suap, Jaksa Agung Minta Jangan Digeneralisasi

Nasional
Demi Cegah Kebakaran Hutan, Pemerintah Diminta Evaluasi Izin Konsesi Lahan

Demi Cegah Kebakaran Hutan, Pemerintah Diminta Evaluasi Izin Konsesi Lahan

Nasional
Walhi Kalteng: Kami Tak Minta Ganti Rugi, tetapi Minta Pemerintah Jalankan Kewajiban

Walhi Kalteng: Kami Tak Minta Ganti Rugi, tetapi Minta Pemerintah Jalankan Kewajiban

Nasional
Kejati DKI Jakarta Terima Barang Bukti dan 218 Tersangka Kasus Kerusuhan 21-22 Mei

Kejati DKI Jakarta Terima Barang Bukti dan 218 Tersangka Kasus Kerusuhan 21-22 Mei

Nasional
Walhi Tuntut Pemerintah Bangun Rumah Sakit Khusus bagi Korban Karhutla

Walhi Tuntut Pemerintah Bangun Rumah Sakit Khusus bagi Korban Karhutla

Nasional
Sesepuh Kejaksaan Harap Jaksa Agung Selanjutnya dari Internal dan Bukan Politisi

Sesepuh Kejaksaan Harap Jaksa Agung Selanjutnya dari Internal dan Bukan Politisi

Nasional
[POPULER DI KOMPASIANA] Risalah Hoaks Kabinet Jokowi-Ma'ruf | Istri Dipaksa Melayani Suami | Berhentilah Nyinyir Drama Korea

[POPULER DI KOMPASIANA] Risalah Hoaks Kabinet Jokowi-Ma'ruf | Istri Dipaksa Melayani Suami | Berhentilah Nyinyir Drama Korea

Nasional
Ditolak PKB, Waketum PAN Sebut soal Kabinet Hak Prerogatif Presiden

Ditolak PKB, Waketum PAN Sebut soal Kabinet Hak Prerogatif Presiden

Nasional
MPR Minta Sistem Presidensial Diperkuat

MPR Minta Sistem Presidensial Diperkuat

Nasional
Lewat Ludruk, MPR Sosialisasikan Empat Pilar ke Masyarakat Sumenep

Lewat Ludruk, MPR Sosialisasikan Empat Pilar ke Masyarakat Sumenep

Nasional
Hari Anak, Ini Pesan Kepala BKKBN untuk Orangtua...

Hari Anak, Ini Pesan Kepala BKKBN untuk Orangtua...

Nasional
Polisi Kejar 5 Terduga Provokator dan Pelaku Bentrok Mesuji

Polisi Kejar 5 Terduga Provokator dan Pelaku Bentrok Mesuji

Nasional
Susi: Kalau Minum Pakai Sedotan Plastik, Malu-maluin...

Susi: Kalau Minum Pakai Sedotan Plastik, Malu-maluin...

Nasional
Close Ads X