Kenakan Rompi Oranye, Made Oka Ditahan KPK - Kompas.com

Kenakan Rompi Oranye, Made Oka Ditahan KPK

Kompas.com - 04/04/2018, 20:40 WIB
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan tersangka kasus dugaan korupsi pada proyek pengadaan e-KTP, Made Oka Masagung, Rabu (4/4/2018).Kompas.com/Robertus Belarminus Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan tersangka kasus dugaan korupsi pada proyek pengadaan e-KTP, Made Oka Masagung, Rabu (4/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com — Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan tersangka kasus dugaan korupsi pada proyek pengadaan e-KTP, Made Oka Masagung, Rabu (4/4/2018).

Pantauan Kompas.com, mantan bos Gunung Agung itu keluar dari Gedung KPK, Jakarta, pukul 20.10 WIB dengan mengenakan rompi oranye KPK.

Dia ditahan setelah dua kali menjalani pemeriksaan sebagai tersangka.

Made Oka sempat sakit saat hendak ditahan oleh KPK. Namun, dokter KPK yang melakukan pemeriksaan menyatakan kondisi Made Oka sudah memenuhi syarat untuk dilakukan penahanan.

Baca juga: Tersangka Kasus E-KTP Made Oka Mendadak Sakit Saat Hendak Ditahan KPK

Made Oka tak berkomentar saat ditanya soal penahanannya dan berjalan menuju mobil tahanan.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, Made Oka ditahan di Rutan KPK yang berlokasi di gedung lama KPK.

"MOM ditahan 20 hari pertama di Rutan cabang KPK di kav C-1," kata Febri, saat dikonfirmasi, Rabu sore.

Dalam kasus e-KTP, Made Oka diduga menjadi perantara jatah proyek e-KTP sebesar 5 persen bagi Setya Novanto melalui kedua perusahaan miliknya.

Baca juga: Pengusaha Made Oka Penuhi Panggilan KPK untuk Pemeriksaan Tersangka

Total dana yang diterima Made Oka berjumlah 3,8 juta dollar AS yang diteruskan kepada Novanto.

Pertama, melalui perusahaan OEM Investment menerima 1,8 juta dollar AS dari Biomorf Mauritius, perusahaan asing yang menjadi salah satu penyedia produk biometrik merek L-1.

Produk tersebut digunakan dalam proyek pengadaan kartu tanda penduduk berbasis elektronik (e-KTP). Kemudian melalui rekening PT Delta Energy sebesar 2 juta dollar AS.

Kompas TV Sejumlah saksi juga telah dimintai keterangan, baik istri maupun anak Setya Novanto terkait KTP elektronik.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Komentar

Terkini Lainnya

Mengenal Abah Rasyid, Peredam Konflik dan Perekat Umat Beragama di Tanah Sikka

Mengenal Abah Rasyid, Peredam Konflik dan Perekat Umat Beragama di Tanah Sikka

Nasional
Masih Perlukah Psikotest?

Masih Perlukah Psikotest?

Edukasi
Peran Masyarakat Sipil dalam Kontra Radikalisme Harus Diperkuat

Peran Masyarakat Sipil dalam Kontra Radikalisme Harus Diperkuat

Nasional
Jelang Pertemuan Trump-Kim Jong Un, Delegasi AS Bertemu Pejabat Korea Utara

Jelang Pertemuan Trump-Kim Jong Un, Delegasi AS Bertemu Pejabat Korea Utara

Internasional
Pembelaan Aman Abdurrahman: Instruksikan Murid Hijrah ke Suriah, Bukan Lakukan Teror...

Pembelaan Aman Abdurrahman: Instruksikan Murid Hijrah ke Suriah, Bukan Lakukan Teror...

Megapolitan
5 Berita Populer: Remaja Pencuri 10 Koper di Bandara Soetta dan Ultimatum Mario Gomez

5 Berita Populer: Remaja Pencuri 10 Koper di Bandara Soetta dan Ultimatum Mario Gomez

Megapolitan
Cerita Porter Tanah Abang Angkut Barang Puluhan Kg demi Hidupi Keluarga...

Cerita Porter Tanah Abang Angkut Barang Puluhan Kg demi Hidupi Keluarga...

Megapolitan
Umat Buddha Bagi-bagi Takjil usai Ritual Waisak di Candi Mendut

Umat Buddha Bagi-bagi Takjil usai Ritual Waisak di Candi Mendut

Regional
Hobi Koleksi DV Berujung Pencurian 10 Koper di Bandara Soekarno-Hatta...

Hobi Koleksi DV Berujung Pencurian 10 Koper di Bandara Soekarno-Hatta...

Megapolitan
Gaji Megawati di BPIP Rp 112 Juta, PDI-P Minta Menkeu Beri Penjelasan

Gaji Megawati di BPIP Rp 112 Juta, PDI-P Minta Menkeu Beri Penjelasan

Nasional
Berita Populer: Kapal Militer AS di Laut China Selatan, hingga Bayi Tewas Usai Menyusu

Berita Populer: Kapal Militer AS di Laut China Selatan, hingga Bayi Tewas Usai Menyusu

Internasional
'Megapolitan' Jadi Penentu Kemenangan di Pilgub Jabar

"Megapolitan" Jadi Penentu Kemenangan di Pilgub Jabar

Regional
Gaji Pengarah BPIP Rp 100 Juta, Mahfud MD Dukung Masyarakat Gugat ke MA

Gaji Pengarah BPIP Rp 100 Juta, Mahfud MD Dukung Masyarakat Gugat ke MA

Nasional
Gibran: Martabak, Pisang Goreng dan Kopi, Bisa Diterima Semua Orang

Gibran: Martabak, Pisang Goreng dan Kopi, Bisa Diterima Semua Orang

Regional
Mahfud MD Sebut Gaji Rp 100 Juta di BPIP untuk Biaya Operasional

Mahfud MD Sebut Gaji Rp 100 Juta di BPIP untuk Biaya Operasional

Nasional

Close Ads X