TNI Angkatan Laut Juanda Bersiap Sambut Dua Jenazah AirAsia QZ8501

Kompas.com - 31/12/2014, 15:37 WIB
Mobil jenazah milik TNI Angkatan Udara akan dipakai untuk mengantarkan jenazah korban AirAsia QZ8501 dari Landasan Udara TNI Angkatan Laut Juanda ke RS Bhayangkara Jawa Timur, Rabu (31/12/2014). sabrina asril/kompas.comMobil jenazah milik TNI Angkatan Udara akan dipakai untuk mengantarkan jenazah korban AirAsia QZ8501 dari Landasan Udara TNI Angkatan Laut Juanda ke RS Bhayangkara Jawa Timur, Rabu (31/12/2014).
|
EditorFidel Ali Permana

SIDOARJO, KOMPAS.com
 — Landasan Udara TNI Angkatan Laut Juanda di Sidoarjo, Rabu (31/12/2014) sekitar pukul 15.15, mulai melakukan persiapan untuk menyambut jenazah yang merupakan korban dari pesawat AirAsia QZ8501. Rencananya, akan ada dua jenazah yang didatangkan dari Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah.
 
Pantauan Kompas.com, ada dua mobil jenazah milik TNI Angkatan Udara dan TNI Angkatan Laut yang disiapkan di lokasi. Dua mobil ini akan diiringi oleh mobil patroli dari polisi militer dan patroli jalan raya Polda Jawa Timur.
 
Saat ini, baik dari TNI Angkatan Laut, TNI Angkatan Udara, maupun TNI Angkatan Darat tengah melakukan latihan apel penyambutan. Setidaknya, ada sekitar 100 personel TNI yang dilibatkan. Latihan apel dipimpin langsung oleh Komandan Pusat Penerbangan Angkatan Laut Juanda, Laksamana Pertama TNI Sigit Setiyanta.
 
Di dalam latihan itu, juga tampak rencana apel penyambutan diikuti pula oleh Gubernur Jawa Timur Soekarwo dan Direktur Angkasa Pura I Tommy Sutomo. Soekarwo nantinya yang akan resmi menerima dua jenazah itu.
 
Seperti diketahui, ada dua jenazah yang sudah diterbangkan dari Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah, pada pukul 15.00 waktu setempat. Kedua jenazah itu telah lebih dulu dipindahkan oleh KRI Bung Tomo dari wilayah perairan di Selat Karimata atau sekitar 100 mil dari Pangkalan Bun.
 
Lima jenazah lain masih berada di KRI. Tim SAR tidak melakukan pemindahan jenazah karena cuaca buruk. Informasi yang dihimpun, setelah jenazah diterbangkan ke Surabaya, selanjutnya akan dibawa ke RS Bhayangkara Jawa Timur. Di sana, tim Disaster Victim Identification (DVI) kepolisian akan melakukan upaya identifikasi jenazah.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jepang Peringatkan Warganya soal Ancaman Teror di Indonesia, BIN: Kami Antisipasi

Jepang Peringatkan Warganya soal Ancaman Teror di Indonesia, BIN: Kami Antisipasi

Nasional
Jokowi Divonis Melawan Hukum soal Polusi Udara, Pemerintah Tunggu Kajian KLHK

Jokowi Divonis Melawan Hukum soal Polusi Udara, Pemerintah Tunggu Kajian KLHK

Nasional
Kemenkes: Indonesia Kini Miliki 245,7 Juta Vaksin Covid-19

Kemenkes: Indonesia Kini Miliki 245,7 Juta Vaksin Covid-19

Nasional
[POPULER NASIONAL] Panglima TNI Mutasi dan Promosi 150 Pati | Keterbukaan Krisdayanti soal Gaji Diapresiasi

[POPULER NASIONAL] Panglima TNI Mutasi dan Promosi 150 Pati | Keterbukaan Krisdayanti soal Gaji Diapresiasi

Nasional
Ini Konstruksi Perkara Suap di Kabupaten Hulu Sungai Utara

Ini Konstruksi Perkara Suap di Kabupaten Hulu Sungai Utara

Nasional
Kasus Pengadaan Lahan di Munjul, KPK Dalami Dugaan Pemberian Barang

Kasus Pengadaan Lahan di Munjul, KPK Dalami Dugaan Pemberian Barang

Nasional
OTT di Kabupaten Hulu Sungai Utara, KPK Amankan Uang Rp 345 Juta

OTT di Kabupaten Hulu Sungai Utara, KPK Amankan Uang Rp 345 Juta

Nasional
1,6 Juta Vaksin Pfizer Tiba di Indonesia, Didistribusikan ke 5 Provinsi

1,6 Juta Vaksin Pfizer Tiba di Indonesia, Didistribusikan ke 5 Provinsi

Nasional
Dinyatakan Bersalah Atas Polusi Udara di Ibu Kota, Ini Hukuman Untuk Jokowi, Menteri LHK, Mendagri hingga Menkes

Dinyatakan Bersalah Atas Polusi Udara di Ibu Kota, Ini Hukuman Untuk Jokowi, Menteri LHK, Mendagri hingga Menkes

Nasional
KPK Tahan 3 Tersangka Suap di Kabupaten Hulu Sungai Utara

KPK Tahan 3 Tersangka Suap di Kabupaten Hulu Sungai Utara

Nasional
OTT di Hulu Sungai Utara, KPK Tetapkan Plt Kadis PUPRT dan 2 Pihak Swasta Tersangka

OTT di Hulu Sungai Utara, KPK Tetapkan Plt Kadis PUPRT dan 2 Pihak Swasta Tersangka

Nasional
Politik Dinasti sebagai Komorbid Demokrasi

Politik Dinasti sebagai Komorbid Demokrasi

Nasional
Komisioner Harap Jokowi Pakai Rekomendasi Komnas HAM Sikapi Persoalan TWK KPK

Komisioner Harap Jokowi Pakai Rekomendasi Komnas HAM Sikapi Persoalan TWK KPK

Nasional
KPK Tetapkan Plt Kadis PUPRT Kabupaten Hulu Sungai Utara Kalsel Tersangka Suap

KPK Tetapkan Plt Kadis PUPRT Kabupaten Hulu Sungai Utara Kalsel Tersangka Suap

Nasional
Alex Noerdin Tersangka, Fraksi Golkar Akan Bicarakan Nasibnya di DPR

Alex Noerdin Tersangka, Fraksi Golkar Akan Bicarakan Nasibnya di DPR

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.