Kompas.com - 06/11/2014, 15:18 WIB
Penulis Icha Rastika
|
EditorLaksono Hari Wiwoho


JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Kwartir Nasional (Kwarnas) Pramuka Adhyaksa Dault mengatakan bahwa Pramuka akan berubah konsep mengikuti tren anak muda saat ini. Adhyaksa berharap Pramuka dapat menyelesaikan persoalaan-persoalan yang dihadapi para remaja belakangan ini.

"Oleh karena itu, misalnya, Pak Wapres mengharapkan supaya kenapa pertikaiaan pelajar terjadi, kenapa narkoba ini ada, di mana peran Pramuka selama ini? Kok Pramuka hanya kelihatan orang-orang yang namanya pakai seragam saja, tapi tidak kelihatan," kata Adhyaksa seusai bertemu dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla di Kantor Wapres, Jakarta, Kamis (6/11/2014).

Mantan Menteri Pemuda dan Olahraga itu menyebutkan, generasi muda sekarang cenderung terbuka dan individualis. Muda-mudi sekarang ini kurang suka mengikuti organisasi seperti pramuka. Menurut dia, anak muda generasi 2010 terjangkit dua penyakit, yakni gila kesenangan dan gila amarah.

"Mad of joy, gila karena kesenangan. Saking senangnya, mereka sampai gila. Misalnya Suju (boys band Korea, Super Junior). Padahal sudah keinjak-injak, tetap teriak, 'Suju, Suju," kata Adhyaksa.

Adapun mad of anger merupakan fenomena anak muda yang mudah marah dan melakukan tindak kekerasan ketika marah. "Dikit-dikit bakar, dikit-dikit tusuk, bunuh, ini yang harus kita garap," kata dia.

Ia juga menilai anak muda saat ini menyukai film-film yang cenderung menyajikan kisah-kisah horor. Pemuda jarang menyaksikan tontonan yang menyajikan kisah-kisah pahlawan kemerdekaan yang sebetulnya patut dicontoh.

"Anak-anak kita sekarang itu FISIP, fakultas ilmu santet dan ilmu pelet, filmnya hantu datang bulan, suster ngesot, anak-anak kita jadi ngeri semua," kata dia.

Oleh karena itu, Adhyaksa mengatakan bahwa Pramuka membutuhkan dukungan pemerintah untuk menyembuhkan penyakit anak-anak muda tersebut. Selama ini anggaran untuk kegiatan Pramuka dianggapnya masih terbatas. "Anggaran tahun lalu sebelum saya itu Rp 40 miliar setahun. Padahal kita bayar gaji karyawan di Kwarnas saja sama di Cibubur itu sekitar Rp 600 juta sebulan," kata Adhyaksa.

Setelah pertemuan dengan Jusuf Kalla, Adhyaksa menyatakan bahwa Wapres akan mendukung kegiatan Pramuka asalkan Pramuka mengubah konsep.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.