Drama Demokrat dan Sukacita Koalisi Merah Putih di Atas "Luka" PDI-P

Kompas.com - 26/09/2014, 06:42 WIB
Fraksi Partai Demokrat meninggalkan rapat paripurna tentang RUU Pilkada karena opsi yang mereka usulkan, yakni pilkada langsung dengan 10 syarat mutlak, tak diakomodir, Jumat (26/9/2014) dini hari. Kompas.com/Indra AkuntonoFraksi Partai Demokrat meninggalkan rapat paripurna tentang RUU Pilkada karena opsi yang mereka usulkan, yakni pilkada langsung dengan 10 syarat mutlak, tak diakomodir, Jumat (26/9/2014) dini hari.
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan harus kembali mendapati "tikaman" telak dari Partai Demokrat. Rupa "tikaman" yang ibarat tepat di ulu hati ini kini adalah pilihan sikap netral dan aksi walkout Fraksi Partai Demokrat dari sidang paripurna pengambilan keputusan soal RUU Pemilihan Kepala Daerah, Jumat (26/9/2014) dini hari.

"(Posisi politik) Demokrat adalah penyeimbang. Dengan tak diakomodasinya opsi pilkada langsung dengan 10 koreksi total yang kami sampaikan, maka kami bersikap netral, dan perkenankan kami walkout," kata Juru Bicara Fraksi Partai Demokrat di DPR, Benny K Harman, Jumat dini hari.

Adalah para fraksi dari kubu Koalisi Merah Putih yang bersukacita dengan "kemenangan" mengembalikan mekanisme bahwa pemilihan kepala daerah lewat DPRD. Voting Sidang Paripurna DPR memberikan angka 135 suara untuk pendukung pilkada tetap digelar secara langsung dan 226 suara untuk pilkada lewat DPRD.

Bagi Fraksi PDI-P sebagai motor pengusung pilkada tetap digelar langsung, rutukan jelas tertuju pada pilihan dan tindakan Fraksi Partai Demokrat. Rutukan serupa datang dari Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa dan Fraksi Partai Hati Nurani Rakyat.


Drama

Fraksi Partai Demokrat pada saat-saat akhir pembahasan RUU Pilkada tiba-tiba seolah berbalik arah meninggalkan Koalisi Merah Putih yang mengusung wacana mengembalikan pilkada ke DPRD. Partai pemerintah ini menyatakan mendukung mekanisme pilkada langsung, tetapi menerakan 10 syarat mutlak yang harus dipenuhi untuk dukungan itu.

KOMPAS.com/Indra Akuntono Politisi Partai Demokrat Benny K Harman
Lobi para pemimpin fraksi di tengah sidang paripurna seolah sudah menyatukan hati pengusung pilkada langsung dengan Demokrat. Namun, semua sontak berbalik sama mudahnya, ketika rapat paripurna memperlihatkan gelagat tak akan membuka opsi ketiga voting berupa pilihan pilkada langsung dengan 10 syarat sebagaimana usul Demokrat.

Sebelumnya, sidang paripurna diwarnai kericuhan setelah Demokrat tetap bersikukuh mengusulkan opsi pilkada langsung dengan 10 syarat mutlak. Sementara itu, fraksi lain menentang opsi itu dimasukkan sebagai pilihan dalam voting selain opsi pilkada langsung atau lewat DPRD yang sudah disepakati dalam forum lobi.

Fraksi PKS, yang diwakili Fahri Hamzah, mengingatkan juga bahwa sudah tak ada forum untuk membahas usul Demokrat itu. Fraksi Partai Gerindra juga menyampaikan pertimbangan yang sama. Namun, saat Wakil Ketua DPR Priyo Budi Santoso selaku pemimpin rapat menyebutkan hanya akan membua dua opsi untuk voting, interupsi pun bermunculan, dan situasi memanas.

Pada saat itu, trio Fraksi PDI-P, PKB, dan Partai Hanura sudah menyatakan mendukung keinginan Partai Demokrat, mengusung pilkada langsung dengan memasukkan 10 syarat mutlak. Namun, Fraksi Partai Demokrat ternyata menjadikan kericuhan dan perdebatan itu sebagai momentum untuk lagi-lagi berbalik badan.

"Raungan" luka PDI-P

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Bamsoet Candai Ma'ruf Amin yang Tak Pakai Sarung saat Pelantikan...

Saat Bamsoet Candai Ma'ruf Amin yang Tak Pakai Sarung saat Pelantikan...

Nasional
Hari Pertama Menjabat Wapres, Ma'ruf Terima Kunjungan 3 Tamu Negara

Hari Pertama Menjabat Wapres, Ma'ruf Terima Kunjungan 3 Tamu Negara

Nasional
Airlangga Instruksikan Kader Golkar Kawal 5 Program Utama Jokowi

Airlangga Instruksikan Kader Golkar Kawal 5 Program Utama Jokowi

Nasional
DPC PDI-P Solo Calonkan Orang Lain, Gibran Maju Lewat DPD atau DPP

DPC PDI-P Solo Calonkan Orang Lain, Gibran Maju Lewat DPD atau DPP

Nasional
Soal Kemungkinan Gerindra Gabung Koalisi, Airlangga: Semakin Banyak Makin Baik

Soal Kemungkinan Gerindra Gabung Koalisi, Airlangga: Semakin Banyak Makin Baik

Nasional
Airlangga Hartarto Bersyukur untuk Pertama Kalinya Golkar Pimpin MPR

Airlangga Hartarto Bersyukur untuk Pertama Kalinya Golkar Pimpin MPR

Nasional
Bamsoet Siapkan Pantun untuk Prabowo-Sandiaga Sejak 3 Hari yang Lalu

Bamsoet Siapkan Pantun untuk Prabowo-Sandiaga Sejak 3 Hari yang Lalu

Nasional
Surya Paloh: Konsekuensi Dukungan Tanpa Syarat, Enggak Usah Banyak Tanya soal Menteri

Surya Paloh: Konsekuensi Dukungan Tanpa Syarat, Enggak Usah Banyak Tanya soal Menteri

Nasional
Edhy Prabowo Mengaku Siap Jika Ditunjuk Presiden Jokowi Jadi Menteri

Edhy Prabowo Mengaku Siap Jika Ditunjuk Presiden Jokowi Jadi Menteri

Nasional
Anggap Cita-cita Jokowi Sangat Tinggi, Sandiaga Dukung Omnibus Law

Anggap Cita-cita Jokowi Sangat Tinggi, Sandiaga Dukung Omnibus Law

Nasional
Jabatan Berakhir, Retno Masih Tetap Dampingi Jokowi Terima Tamu Negara

Jabatan Berakhir, Retno Masih Tetap Dampingi Jokowi Terima Tamu Negara

Nasional
Agenda Padat Usai Pelantikan, Jokowi Akan Sempatkan Bertemu Relawan

Agenda Padat Usai Pelantikan, Jokowi Akan Sempatkan Bertemu Relawan

Nasional
Usai Pelantikan, Jokowi Bertemu Wapres China dan Sejumlah Tamu Negara Lain

Usai Pelantikan, Jokowi Bertemu Wapres China dan Sejumlah Tamu Negara Lain

Nasional
Saat Prabowo Berlari Kecil Hindari Wartawan di DPR...

Saat Prabowo Berlari Kecil Hindari Wartawan di DPR...

Nasional
Pelantikan Lancar, Jokowi Ucapkan Terimakasih ke TNI-Polri dan BIN

Pelantikan Lancar, Jokowi Ucapkan Terimakasih ke TNI-Polri dan BIN

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X