Mengapa Suara Parpol Berbasis Massa Islam Melorot?

Kompas.com - 08/04/2014, 01:22 WIB
Ilustrasi Poros Tengah Jilid II Kompas.comIlustrasi Poros Tengah Jilid II
|
EditorPalupi Annisa Auliani

JAKARTA, KOMPAS.com — Bila pada Pemilu 2014 ini perolehan suara partai politik berbasis massa Islam terpuruk, maka pemikul tanggung jawabnya disebut bukan semata para elite partai tersebut. Pengamat pun berpendapat ada banyak faktor yang melatari penurunan suara partai politik berbasis massa Islam dan menjadi pekerjaan rumah bagi partai-partai itu.

"Di era demokrasi, rakyat memiliki kedaulatan untuk menentukan pemimpin sehingga (penurunan suara partai politik berbasis massa Islam) itu tidak hanya menjadi tanggung jawab elite," kata Wakil Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Lukman Hakim Syaifuddin, di Jakarta, Senin (7/4/2014). 

Sementara itu, pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Gun Gun Haryanto, mengatakan, ada beberapa faktor yang menyebabkan perolehan suara parpol berbasis massa Islam terus turun sejak Pemilu 1999. Pertama, kata dia, partai Islam tidak mengoptimalkan nilai pembeda di tengah pasar pemilih.

"Kedua partai Islam gagal mengelola harapan publik," ujar Gun Gun. Dia mengatakan, partai politik berbasis massa Islam pun gagal memfungsikan diri di tengah konstituen. Selain itu, imbuh dia, basis ideologi dalam perjuangan partai-partai tersebut sudah memudar.


Gun Gun pun mengkritik ego sektoral partai politik berbasis massa Islam sehingga enggan memulai komunikasi politik di antara mereka. Padahal, komunikasi tersebut diperlukan untuk membangun kekuatan riil. "Kenyataannya partai-partai Islam hanya menjadi pelengkap penderita dari partai-partai besar," ucapnya.

Kepala Laboratorium Ilmu Politik dan Rekayasa Kebijakan FISIP Universitas Brawijaya Malang, Faza Dhora Nailufar, berpendapat persoalan-persoalan yang dijabarkan Gun Gun itu adalah pekerjaan rumah bagi partai politik berbasis massa Islam. "Dalam berbagai survei yang kami lakukan, ketertarikan para pemilih, terutama pemilih muda, terhadap partai-partai Islam itu sangat rendah," ujar dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X