Kompas.com - 14/03/2014, 23:37 WIB
Ilustrasi KOMPASIlustrasi
Penulis Ihsanuddin
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Wajah lama masih dominan pada pesta demokrasi tahun 2014 ini. Wajah lama yang dimaksud adalah mereka yang pernah mencalonkan diri atau politisi senior. Akan tetapi, ada juga wajah-wajah baru yang dianggap bisa membawa harapan baru. Haruskah tokoh muda diberi kesempatan untuk memimpin Indonesia? 
 
Peserta Konvensi Capres Demokrat, Dino Patti Djalal, mengatakan, Indonesia harus dipimpin oleh tokoh muda yang masih memiliki kemampuan dan mumpuni. Ia yakin rata-rata kaum muda memiliki sikap dan pikiran yang progresif sehingga mampu membawa kemajuan bagi bangsa Indonesia.

"Meskipun, ada juga anak muda yang berpikir konservatif dibanding seniornya. Padahal, seharusnya mereka berpikir progresif," kata Dino saat mengisi diskusi Tokoh Muda di Pentas Politik 2014 di Jakarta, Jumat (13/4/2014).

Hadir dalam diskusi tersebut calon presiden Konvensi Partai Demokrat Dino Patti Djalal, sejarawan Anhar Gong-Gong, politisi Partai Hanura Indro Tjahjono, dan akademisi Universitas Muhammadiyah Jakarta, Yuliandre Darwis.

Dino pun menyambut baik munculnya berbagai tokoh muda yang ikut berkompetisi dalam Pilpres 2014. Salah satunya Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo yang akan diusung sebagai bakal capres PDI-P karena telah mendapat mandat dari Ketua Umum Megawati Soekarnoputri.

"Jokowi itu tokoh muda yang sangat spesial. Saya ikut senang kalau dia meramaikan (persaingan di pilpres). Jadi, regenerasi tokoh muda akan semakin solid dan maju," kata mantan Duta Besar Indonesia untuk Amerika itu.

Sementara itu, Anhar kurang setuju dengan pernyataan Dino. Menurutnya, untuk menjadi seorang capres, tidak dilihat dari sisi usia. Yang terpenting, kata dia, calon tersebut memiliki jiwa muda.

"Dari segi usia, Dino ini sebenarnya sudah tua. Soekarno jadi presiden pada umur 44 tahun. Sutan Syahrir jadi perdana menteri pada umur 34 tahun. Itu fakta. Tapi, persoalannya, saya enggak setuju harus muda atau tua yang pimpin Indonesia. Yang benar dan terpenting adalah mereka mempunyai jiwa muda dan bisa memimpin bangsa ini," kata Anhar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, Indro menyayangkan partai politik yang enggan mengusung tokoh muda sebagai capres dan cawapresnya. Menurutnya, hanya Hanura berani mendukung tokoh muda, yakni Hary Tanoesoedibjo sebagai cawapres.

"Belum ada partai lain yang berani untuk mengangkat tokoh muda untuk diberi kesempatan maju. Karena saya yakin, anak muda punya potensi yang khas dibandingkan tokoh tua," ujar dia.

Yuliandre setuju dengan pernyataan Indro itu. Dia menilai, mesin partai yang ada saat ini umumnya tidak berjalan dengan baik. Akibatnya, mereka gagal melahirkan tokoh baru di internal partai.

"Regenerasinya muter-muter saja. Walaupun digiring-giring, parpol umumnya tidak sukses melakukan itu (regenerasi), kecuali hanya ambil (tokoh) yang sudah jadi," ujar dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenkes Temukan 1.066 Kasus Covid-19 Akibat Varian Delta, DKI Catat 323

Kemenkes Temukan 1.066 Kasus Covid-19 Akibat Varian Delta, DKI Catat 323

Nasional
Kampus Negeri Juga Diminta Dengar Lagu Indonesia Raya Setiap Selasa dan Kamis

Kampus Negeri Juga Diminta Dengar Lagu Indonesia Raya Setiap Selasa dan Kamis

Nasional
Panglima TNI Minta Petugas Tracer Jangan Kalah Cepat dengan Penyebaran Covid-19

Panglima TNI Minta Petugas Tracer Jangan Kalah Cepat dengan Penyebaran Covid-19

Nasional
Kemendikbud Ristek Minta PTN Baca Teks Pancasila Tiap Rabu dan Jumat

Kemendikbud Ristek Minta PTN Baca Teks Pancasila Tiap Rabu dan Jumat

Nasional
Hari Terakhir PPKM Level 4, Keterisian Tempat Tidur Pasien Covid-19 di 3 Wilayah Ini Masih Tinggi

Hari Terakhir PPKM Level 4, Keterisian Tempat Tidur Pasien Covid-19 di 3 Wilayah Ini Masih Tinggi

Nasional
UPDATE: Total 5.532 WNI Terpapar Covid-19 di Luar Negeri, 4 Pasien di 2 Negara Sembuh

UPDATE: Total 5.532 WNI Terpapar Covid-19 di Luar Negeri, 4 Pasien di 2 Negara Sembuh

Nasional
PPKM Level 4 Jawa-Bali Berakhir Hari Ini, Epidemiolog: Idealnya Dilanjutkan

PPKM Level 4 Jawa-Bali Berakhir Hari Ini, Epidemiolog: Idealnya Dilanjutkan

Nasional
Pertanyakan Stok Vaksin di Daerah, Politisi Nasdem Minta Pemerintah Transparan

Pertanyakan Stok Vaksin di Daerah, Politisi Nasdem Minta Pemerintah Transparan

Nasional
Jerit Warga ke Jokowi dan Nasib Kelanjutan PPKM Jawa-Bali...

Jerit Warga ke Jokowi dan Nasib Kelanjutan PPKM Jawa-Bali...

Nasional
436 Orang Pegawai Terpapar Covid-19, KPK Pastikan Pemberantasan Korupsi Tetap Jalan

436 Orang Pegawai Terpapar Covid-19, KPK Pastikan Pemberantasan Korupsi Tetap Jalan

Nasional
Upaya KPU Sederhanakan Surat Suara untuk Pemilu 2024

Upaya KPU Sederhanakan Surat Suara untuk Pemilu 2024

Nasional
3,4 Juta Kasus Covid-19 dan Ajakan Presiden Rapatkan Barisan Hadapi Pandemi

3,4 Juta Kasus Covid-19 dan Ajakan Presiden Rapatkan Barisan Hadapi Pandemi

Nasional
Keputusan soal Perpanjangan PPKM Akan Diumumkan Sebelum Berakhir Hari Ini

Keputusan soal Perpanjangan PPKM Akan Diumumkan Sebelum Berakhir Hari Ini

Nasional
Eijkman Koreksi, Dua Kasus di Jambi Bukan Varian Delta Plus

Eijkman Koreksi, Dua Kasus di Jambi Bukan Varian Delta Plus

Nasional
Soal Penegakan Prokes dan Vaksinasi, Jokowi Turut Sampaikan Terima Kasih pada Pemuka Agama

Soal Penegakan Prokes dan Vaksinasi, Jokowi Turut Sampaikan Terima Kasih pada Pemuka Agama

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X