Kompas.com - 14/03/2014, 15:59 WIB
Wakil Presiden Boediono bersama sejumlah pejabat melakukan teleconference bersama Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Mabes Polri, Jumat (14/3/2014). Kompas.com/SABRINA ASRILWakil Presiden Boediono bersama sejumlah pejabat melakukan teleconference bersama Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Mabes Polri, Jumat (14/3/2014).
|
EditorSandro Gatra


JAKARTA, KOMPAS.com — Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) melakukan video conference terkait penanggulangan asap di Riau dari Mapolda Jawa Tengah, Jumat (14/3/2014). Video conference itu juga diikuti sejumlah pejabat yang berkumpul di Mabes Polri di Jakarta dan Polda Riau.

Saat membuka rapat, Presiden langsung mendata para pejabat yang hadir. SBY lalu marah begitu tahu Gubernur Riau Annas Maamun dan Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat Agung Laksono tak ikut rapat.

"Sebelum saya memasuki agenda penting dalam rapat sekarang ini, saya ingin mengetahui, siapa saja yang hadir agar rapat kita berjalan efektif," ucap Presiden SBY saat membuka rapat.

Kepala Badan Nasional Penanggulan Bencana Syamsul Ma'arif yang berada di Mapolda Riau melaporkan bahwa Gubernur Riau tidak bisa hadir saat rapat karena harus memimpin penanggulangan asap di sejumlah wilayah. Lalu Gubernur Riau diwakilkan oleh Wakil Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman.

"Harusnya Gubernur ada di situ. Gubernur melaporkan langsung kepada saya, apa yang sudah dan sedang dilakukan, dan sekaligus Gubernur mendengarkan perintah-perintah saya nantinya," tutur Presiden.

Presiden juga mengkritik Gubernur Riau yang lebih memilih terjun ke lapangan. Menurut Presiden, Wakil Gubernur seharusnya yang menggantikan Gubernur berada di garis terdepan untuk sementara.

"Itu cara mengatasi manajemen krisis yag harus dijalankan di saat kritis," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Presiden langsung melanjutkan memeriksa kehadiran pejabat yang mengikuti video conference di Mabes Polri. Wakil Presiden Boediono melaporkan pejabat yang hadir, yakni Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa, Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan, Jaksa Agung Basrif Arief, Menteri Lingkungan Hidup Balthasar Kambuaya, dan Panglima TNI Jenderal Moeldoko.

"Kami sedang menunggu juga Bapak Mendagri yang juga akan bergabung bersama kami," ujar Boediono.

"Menko Kesra kok enggak kelihatan, ada di mana?" tanya Presiden.

Boediono mengaku sudah menghubungi Agung pada Kamis malam, tetapi yang bersangkutan tengah ada di Jawa Tengah. "Karena ada komitmen sesuatu yang tidak bisa ditinggal," ujar Boediono tersendat-sendat.

Lantaran Agung batal hadir, Boediono mengaku sudah meminta laporan secara tertulis yang sudah diterima pagi ini. "Karena ini krisis, kriris asap, krisis kebakaran yang intensitasnya tinggi. Tolong sampaikan ke Pak Agung Laksono untuk laksanakan itu, untuk pahami. Beliau sudah terlanjur berangkat, tapi yang akan datang tolong menjadi prioritas," kritik SBY.

Boediono menambahkan, dirinya sudah merencanakan untuk mengumpulkan semua pejabat terkait untuk melakukan koordinasi penanggulangan asap pada Senin (17/3/2014) pekan depan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPKM Level 3 Se-Indonesia Batal, Masyarakat Diminta Tak Abaikan Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Se-Indonesia Batal, Masyarakat Diminta Tak Abaikan Protokol Kesehatan

Nasional
Soal Isu Reshuffle Kabinet, Arsul Sani: Hanya Pak Jokowi dan Allah yang Tahu

Soal Isu Reshuffle Kabinet, Arsul Sani: Hanya Pak Jokowi dan Allah yang Tahu

Nasional
Muktamar Ke-34 NU Akan Digelar 23-25 Desember 2021 di Lampung

Muktamar Ke-34 NU Akan Digelar 23-25 Desember 2021 di Lampung

Nasional
Saksi Akui Angin Prayitno Titipkan 81 SHM Tanah agar Tidak Disita KPK

Saksi Akui Angin Prayitno Titipkan 81 SHM Tanah agar Tidak Disita KPK

Nasional
Cerita Warga ke Jokowi soal Detik-detik Erupsi Semeru...

Cerita Warga ke Jokowi soal Detik-detik Erupsi Semeru...

Nasional
Hujan dan Ledakan di Gunung Semeru, Pencarian Korban Sulit Dilakukan

Hujan dan Ledakan di Gunung Semeru, Pencarian Korban Sulit Dilakukan

Nasional
Diperiksa KPK dalam Kasus Bupati Musi Banyuasin, Istri Alex Noerdin Irit Bicara

Diperiksa KPK dalam Kasus Bupati Musi Banyuasin, Istri Alex Noerdin Irit Bicara

Nasional
Penularan Covid-19 Rendah, Kemenkes: Jangan Lengah, Varian Delta Mendominasi dan Punya 23 Mutasi

Penularan Covid-19 Rendah, Kemenkes: Jangan Lengah, Varian Delta Mendominasi dan Punya 23 Mutasi

Nasional
UPDATE Erupsi Semeru: 34 Orang Meninggal Dunia, 22 Orang Hilang

UPDATE Erupsi Semeru: 34 Orang Meninggal Dunia, 22 Orang Hilang

Nasional
DPR Tetapkan Prolegnas Prioritas 2022, Revisi UU Cipta Kerja Masuk Daftar Kumulatif Terbuka

DPR Tetapkan Prolegnas Prioritas 2022, Revisi UU Cipta Kerja Masuk Daftar Kumulatif Terbuka

Nasional
Anggota Baleg Sebut Tak Ada Pengurangan Pasal dalam Revisi UU Cipta Kerja

Anggota Baleg Sebut Tak Ada Pengurangan Pasal dalam Revisi UU Cipta Kerja

Nasional
UPDATE 7 Desember: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 48,03 Persen

UPDATE 7 Desember: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 48,03 Persen

Nasional
PPKM Level 3 Batal Diterapkan Saat Nataru, Bagaimana Nasib Cuti ASN?

PPKM Level 3 Batal Diterapkan Saat Nataru, Bagaimana Nasib Cuti ASN?

Nasional
UPDATE: Tambah 375.878 Total Spesimen Covid-19, Positivity Rate 0,09 Persen

UPDATE: Tambah 375.878 Total Spesimen Covid-19, Positivity Rate 0,09 Persen

Nasional
UPDATE 7 Desember: Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama Lansia Capai 55,45 Persen

UPDATE 7 Desember: Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama Lansia Capai 55,45 Persen

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.