Kompas.com - 04/01/2014, 16:25 WIB
Ketua Umum DPP PPP Suryadharma Ali KOMPAS.com/Indra AkuntonoKetua Umum DPP PPP Suryadharma Ali
Penulis Ihsanuddin
|
EditorEgidius Patnistik
JAKARTA, KOMPAS.com - Calon Presiden Partai Persatuan Pembangunan (PPP) akan dibahas dalam Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Partai Persatuan Pembangunan (PPP) pada Februari mendatang. Ketua Umum PPP, Suryadharma Ali, mengatakan, PPP juga akan membuka peluang untuk melirik capres-capres dari luar partainya.

"Capresnya bisa internal, bisa juga dari eksternal," kata Suryadharma saat ditemui usai mengisi ceramah di Pondok Pesantren At-Tahiriyah, Jakarta, Sabtu, (4/1/2014).

Lalu siapa saja capres eksternal yang akan dipertimbangkan PPP? Suryadharma mengatakan, saat ini peluang terhadap semua calon masih terbuka lebar, mengingat peta politik masih dapat berubah dari waktu ke waktu. Karena itu PPP, kata dia, juga tidak mau menutup pintu terhadap kemungkinan-kemungkinan tertentu. Semua calon presiden yang memiliki kualifikasi akan dicermati di Rapimnas.

"Semuanya, baik yang sudah mencalonkan diri, yang belum mencalonkan diri, sampai peserta konvensi akan kami cermati," ujarnya. "Misalnya ada Jokowi, ada Rhoma Irama, semuanya akan dicermati nanti."

Menurut Suryadaharma yang juga Menteri Agama itu, bukan suatu masalah untuk mengggaet capres dari luar partainya, selama capres tersebut memang berkualitas dan dapat membawa perubahan bagi bangsa.

Bakal capres dari internal partai, katanya, ada sejumlah orang selain dirinya. Meskipun saat ini dia mengaku telah mendapat dukungan dari para Kyai dan Dewan Perwakilan Wilayah (DPW) PPP, tetapi menurutnya, masih banyak calon internal lain yang patut diusung. "Banyak opsi di internal, ada Lukman Saifudin, Djan Faridz, dan sejumlah tokoh lainnya," kata dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menkes: Vaksin Covid-19 Jadi Rebutan Seluruh Negara, Makin Lama Kian Keras

Menkes: Vaksin Covid-19 Jadi Rebutan Seluruh Negara, Makin Lama Kian Keras

Nasional
Mengaku Nabi ke-26, Jozeph Paul Zhang Dilaporkan ke Bareskrim Polri

Mengaku Nabi ke-26, Jozeph Paul Zhang Dilaporkan ke Bareskrim Polri

Nasional
Menkes: Vaksinasi Covid-19 Turun Selama Ramadhan, Jadi 200.000-300.000 Suntikan

Menkes: Vaksinasi Covid-19 Turun Selama Ramadhan, Jadi 200.000-300.000 Suntikan

Nasional
Pusat Zeni TNI AD Bantu Perbaikan Jembatan Rusak di Bima

Pusat Zeni TNI AD Bantu Perbaikan Jembatan Rusak di Bima

Nasional
Menkes Minta Lansia Jadi Piroritas Vaksinasi Covid-19 Sebulan ke Depan

Menkes Minta Lansia Jadi Piroritas Vaksinasi Covid-19 Sebulan ke Depan

Nasional
Terjadi Pandemi Covid-19 Gelombang Ketiga di Eropa hingga Asia, Menkes Minta Masyarakat Waspada

Terjadi Pandemi Covid-19 Gelombang Ketiga di Eropa hingga Asia, Menkes Minta Masyarakat Waspada

Nasional
Pemerintah Terima 6 Juta Dosis Bahan Baku Vaksin Covid-19 dari Sinovac

Pemerintah Terima 6 Juta Dosis Bahan Baku Vaksin Covid-19 dari Sinovac

Nasional
KPK: Masih Ada 4 DPO yang Jadi Kewajiban untuk Dituntaskan

KPK: Masih Ada 4 DPO yang Jadi Kewajiban untuk Dituntaskan

Nasional
Bakamla Peringatkan Kapal Tanker Yunani yang Mondar-mandir di Perairan Maluku

Bakamla Peringatkan Kapal Tanker Yunani yang Mondar-mandir di Perairan Maluku

Nasional
Kemkominfo Targetkan Literasi Digital untuk 1,5 Juta Warga Jawa Timur hingga 2024

Kemkominfo Targetkan Literasi Digital untuk 1,5 Juta Warga Jawa Timur hingga 2024

Nasional
Uji Klinis Vaksin Nusantara Berlanjut, Guru Besar FKUI: Jelas Ada Pelanggaran

Uji Klinis Vaksin Nusantara Berlanjut, Guru Besar FKUI: Jelas Ada Pelanggaran

Nasional
Soal Vaksin Nusantara, PB IDI Harap BPOM Tidak Diintervensi oleh DPR

Soal Vaksin Nusantara, PB IDI Harap BPOM Tidak Diintervensi oleh DPR

Nasional
Jokowi Ingin Kota Semakin Infklusif, Terbuka bagi Seluruh Warga

Jokowi Ingin Kota Semakin Infklusif, Terbuka bagi Seluruh Warga

Nasional
Kemenkes Belum Dapat Laporan Uji Praklinis Vaksin Nusantara

Kemenkes Belum Dapat Laporan Uji Praklinis Vaksin Nusantara

Nasional
Jokowi: Indonesia Harus Punya Kekhasan Ketika Buat Perencanaan Wilayah

Jokowi: Indonesia Harus Punya Kekhasan Ketika Buat Perencanaan Wilayah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X