Golkar Lirik Pramono, Mahfud, Soekarwo Jadi Pendamping Ical

Kompas.com - 05/09/2013, 10:23 WIB
Pramono Edhie (kiri), Mahfud MD (tengah), dan Soekarwo (kanan) KOMPAS IMAGES Pramono Edhie (kiri), Mahfud MD (tengah), dan Soekarwo (kanan)
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS
—Partai Golkar tidak berencana mengkaji pencalonan Ketua Umum Aburizal Bakrie sebagai Presiden pada Pemilu 2014 meskipun sejumlah elite partai berlambang pohon beringin ini mulai mempertanyakan keputusan partai mengusung Aburizal. Partai Golkar justru sudah mempertimbangkan tiga nama bakal calon wakil presiden untuk mendampingi Aburizal.

Tiga nama itu adalah mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD, Gubernur Jawa Timur Soekarwo, dan mantan Kepala Staf TNI Angkatan Darat Jenderal (Purn) Pramono Edhie Wibowo.

”Tiga nama itu diusulkan oleh DPD (Dewan Pimpinan Daerah)-DPD. Sekarang masih kami pertimbangkan,” ujar Wakil Sekretaris Jenderal Partai Golkar Nurul Arifin, Rabu (4/9), di Jakarta.

KOMPAS.com/Indra Akuntono Wakil Sekretaris Jenderal Partai Golkar Nurul Arifin
Namun, secara terpisah, Mahfud MD menyatakan dirinya siap maju menjadi capres pada Pemilu 2014 melalui Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Menurut Mahfud, dirinya saat ini hanya memiliki kesamaan pandangan dan visi bersama PKB.

”Saya akan bersama PKB dan hanya ingin berangkat dari NU,” ujarnya di hadapan ratusan warga NU dan PKB dari Banyumas dan Cilacap di Pondok Pesantren Al Anwar, Desa Bogangin, Kecamatan Sumpiuh, Banyumas, Jawa Tengah.

Menanggapi hal itu, Nurul mengatakan, Partai Golkar masih dalam proses menginventarisasi bakal cawapres. Apabila bakal cawapres yang dibidik sudah mendapat perahu lain, Partai Golkar akan mencari alternatif tokoh lainnya.

Karena itu, kata Nurul, nama-nama bakal cawapres yang akan mendampingi Aburizal itu akan menjadi salah satu tema bahasan dalam Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Partai Golkar, awal November mendatang. Begitu pula mekanisme pemilihan cawapres akan dibahas dalam rapimnas. Rapimnas tidak akan membahas pencalonan Aburizal sebagai presiden.

Salah satu orang yang berharap pencalonan Aburizal dikaji ulang adalah politisi senior Partai Golkar, Zainal Bintang. Paling tidak ada dua alasan mengapa pencapresan Aburizal tidak dapat lagi dipertahankan. Pertama, tidak ada perkembangan berarti terkait elektabilitas Aburizal sebagai capres, tetap di bawah 10 persen. ”Kedua, mesin partai, seperti pengurus tingkat kota atau kabupaten, tidak bisa bekerja maksimal,” tutur Zainal, yang juga Wakil Ketua Dewan Pertimbangan Ormas MKGR.

Ketua DPP Partai Golkar Hajriyanto Y Thohari menegaskan, tidak ada dasar untuk mengkaji ulang pencapresan Aburizal (NTA/NWO/GRE)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X